Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Taylor Swift Eras Tour mengambil alih Jepang saat para penggemar menunggu penampilan Super Bowl

Taylor Swift Eras Tour mengambil alih Jepang saat para penggemar menunggu penampilan Super Bowl

HONG KONG – Fenomena Taylor Swift telah menggemparkan Asia pada minggu ini, dengan para penggemar dari seluruh benua berbondong-bondong ke Jepang untuk melihat bagian terakhir dari Eras Tour bintang pop AS tersebut – sementara mereka yang berada di dalam negeri berharap dia dapat kembali ke AS pada waktunya . Untuk menonton pacarnya Travis Kelce di Super Bowl pada hari Minggu.

Salju menyelimuti jalanan Tokyo, di mana Swift akan menampilkan empat pertunjukan yang tiketnya terjual habis dari Rabu hingga Sabtu, di tengah kebisingan penggemar dari seluruh dunia.

Catherine Medina, 29 tahun dari Republik Dominika yang tinggal di Jepang, menghadiri pertunjukan hari Kamis di Tokyo Dome yang berkapasitas 55 kursi.

“Saya duduk di samping seorang gadis dari Tiongkok. Gadis di depan saya berasal dari Filipina. Ada seorang gadis di belakang saya dari Amerika, Indiana,” ujarnya.

Medina, yang duduk terpisah dari teman-temannya, mengatakan mereka memiliki pengalaman yang sama, menjalin hubungan instan dengan penggemar Swift di sekitar mereka meski ada kendala bahasa.

“Mungkin mereka tidak punya pertanyaan 'Apa kabar?' Mereka ngobrol, tapi seperti menangis bersama,” ujarnya.

Di antara mereka yang hadir di pertunjukan pertama Swift pada hari Rabu adalah Rosé dari girl grup Korea Selatan Blackpink, yang… Dia memposting video dirinya Nyanyikan lagu “All Too Well” versi 10 menit.

Jepang adalah destinasi pertama di Asia untuk tur SWIFT Eraas, yang dimulai tahun lalu dan merupakan destinasi pertama yang berhasil melampaui angka $1 miliar, sekaligus memberikan dorongan bagi perekonomian lokal.

Pendapatan tiket dan belanja lainnya terkait dengan empat pertunjukan di Jepang diperkirakan mempunyai dampak ekonomi sebesar 34 miliar yen ($230 juta), menurut Economic Impact Research Lab.

READ  Suara favorit penggemar Oscar tidak dipimpin oleh Spider-Man: No Way Home

“Ini hanya dari satu orang yang tampil selama empat malam!” kata Mitsumasa Ito, peneliti di Universitas Kota Tokyo yang melakukan perhitungan.

Taylor Swift tampil sebagai bagian dari “Eras Tour” di Tokyo Dome pada hari Rabu.Toru Hanai/AFP

Jepang adalah pasar musik terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat, namun pertunjukan musik live telah terganggu selama pandemi Covid-19 karena penutupan perbatasan dan pembatasan lainnya.

“Kami melewati periode yang cukup lama di mana tidak banyak seniman yang datang ke Jepang karena Covid,” kata Barbara Green, dosen budaya kontemporer Jepang di Tokyo International University. “Dan menurutku Swift adalah artis besar pertama yang tidak sabar untuk dilihat orang.”

Sejak Kelce's Kansas City Chiefs maju ke Super Bowl, ada spekulasi yang berkembang mengenai apakah Swift akan dapat tiba di Las Vegas tepat pada waktunya untuk pertandingan Minggu sore setelah konser Sabtu malamnya di Tokyo.

Kedutaan Besar Jepang di Washington mengatakan tidak perlu khawatir, karena Tokyo berada 17 jam lebih cepat dari Las Vegas – perbedaan waktu yang menguntungkan Tokyo untuk melakukan perjalanan menuju Amerika Serikat.

“Kami ingin memastikan siapa pun yang terlibat bisa terlibat tak kenal takut Mengetahui bahwa pemain berbakat ini dapat memukau penggemar Jepang dan tetap datang ke Las Vegas untuk mendukung Chiefs saat mereka tampil di Super Bowl merah“Kedutaan katanya dalam pernyataan pada 2 Februari.

Setelah Super Bowl, Swift berangkat ke Australia untuk tujuh konser di Melbourne dan Sydney akhir bulan ini, kemudian ke Singapura untuk enam konser di bulan Maret.