November 29, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Taylor Swift menunda konsernya pada hari Sabtu di Rio setelah seorang penggemarnya yang berusia 23 tahun meninggal selama pertunjukan karena suhu ekstrem.

Taylor Swift menunda konsernya pada hari Sabtu di Rio setelah seorang penggemarnya yang berusia 23 tahun meninggal selama pertunjukan karena suhu ekstrem.

Taylor Swift menunda konsernya yang dijadwalkan pada Sabtu malam di Rio de Janeiro karena suhu ekstrem di kota tersebut, sehari setelah seorang penggemar meninggal pada pertunjukan “Eras Tour” pertamanya di kota tersebut.

“Keselamatan dan kesejahteraan penggemar saya, sesama artis, dan kru harus selalu diutamakan.” Swift menulis di Instagram pada hari Sabtu.

Upacara hari Sabtu telah dijadwal ulang menjadi Senin, Walikota Rio Eduardo Paes berkata pada X.

Seorang penggemar berusia 23 tahun meninggal di konser Swift “Eras Tour” di Rio pada Jumat malam, menurut pernyataan dari penyelenggara acara di Brasil.

Swift mengatakan dia sangat terpukul dengan kematian tersebut.

“Saya tidak percaya saya menulis kata-kata ini tetapi dengan hati yang hancur saya harus mengatakan bahwa kami kehilangan seorang penggemar pada malam sebelum pertunjukan saya,” kata Swift. tulisnya di Instagram. “Hanya ada sedikit informasi yang saya miliki selain fakta bahwa dia sangat cantik dan sangat muda.”

Time4Fun, penyelenggara pesta, mengidentifikasi penggemar tersebut sebagai Ana Clara Benevides Machado.

Penyelenggara mengatakan dalam pernyataan yang dipublikasikan di situsnya: “Tadi malam, Ana Clara merasa tidak enak badan dan segera dipindahkan ke tim pemadam kebakaran dan paramedis, dan dipindahkan ke pusat medis di Stadion Nilton Santos untuk pertolongan pertama.” Instagram. Mengingat situasinya, tim medis memilih untuk memindahkannya ke Rumah Sakit Salgado Filho, di mana sayangnya dia meninggal setelah hampir satu jam perawatan darurat. Kepada keluarga dan teman Ana Clara Benevides Machado, kami turut berbela sungkawa.

Itu adalah Swift Keputusannya Untuk melakukan dua pertunjukan lagi di Rio de Janeiro, pada hari Sabtu dan Minggu, sebelum pertunjukan di São Paulo dimulai pada tanggal 24 November.

READ  Sushmita Sen mematikan troll dan menyebutnya penggali emas, Priyanka Chopra menunjukkan dukungan untuk Ranveer Singh

Meskipun penyebab kematian Machado belum diumumkan, video media sosial dari acara tersebut menunjukkan Swift mengatakan orang-orang membutuhkan air, dan pada satu titik melemparkan botol air ke seseorang di antara kerumunan.

Badan Meteorologi Brasil menunjukkan bahwa sebagian besar wilayah negara itu berada di bawah peringatan panas merah, termasuk Rio. Prakiraan cuaca untuk hari Sabtu adalah 96 derajat Fahrenheit dengan kelembapan 64%, menurut badan cuaca Saluran cuaca.

“Hilangnya nyawa anak muda… tidak dapat diterima,” kata Wali Kota Paes di situs media sosial X.

“Jelas kami masih mencari rincian lebih lanjut tentang apa yang terjadi,” kata Pais. “Bagaimanapun, saya sudah memerintahkan kepala operasional kotamadya untuk menuntut tindakan terkait produksi pertunjukan tersebut.”

Sementara pihak berwenang menyelidiki penyebab pasti kematian tersebut, pemerintah kota pada hari Sabtu akan meminta perusahaan produksi acara tersebut menyediakan titik distribusi air baru, lebih banyak brigade dan ambulans, dan mempercepat waktu masuk pertunjukan satu jam, tulis Pais.

Tidak jelas apakah pertunjukan Swift di Rio pada hari Minggu akan dijadwal ulang karena masalah cuaca.

“Saya tidak akan bisa membicarakan hal ini dari atas panggung karena saya merasa sedih ketika mencoba membicarakannya,” tulisnya. “Saya ingin mengatakan sekarang bahwa saya sangat merasakan kehilangan ini dan patah hati saya sampaikan kepada keluarga dan teman-temannya.”