Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Teleskop Hubble mengkonfirmasi inti komet terbesar yang pernah dilihat para astronom: NPR

Teleskop Hubble mengkonfirmasi inti komet terbesar yang pernah dilihat para astronom: NPR

Urutan ini menunjukkan bagaimana inti Komet C/2014 UN271 diisolasi dari kerak debu dan gas masif yang mengelilingi inti padat dan es. Di sebelah kiri adalah gambar komet yang diambil oleh Wide Field Camera 3 Hubble Space Telescope NASA pada 8 Januari. .

Institut Sains Teleskop Luar Angkasa / Universitas Sains dan Teknologi Makau


Sembunyikan teks

Tombol teks

Institut Sains Teleskop Luar Angkasa / Universitas Sains dan Teknologi Makau

Urutan ini menunjukkan bagaimana inti Komet C/2014 UN271 diisolasi dari kerak debu dan gas masif yang mengelilingi inti padat dan es. Di sebelah kiri adalah gambar komet yang diambil oleh Wide Field Camera 3 Hubble Space Telescope NASA pada 8 Januari. .

Institut Sains Teleskop Luar Angkasa / Universitas Sains dan Teknologi Makau

Agensi NASA Teleskop Luar Angkasa Hubble Keberadaan inti komet es terbesar yang pernah dikonfirmasi oleh para ilmuwan. Inti C/2014 UN271 (Bernardinelli-Bernstein) berdiameter sekitar 80 mil, lebih besar dari Rhode Island, NASA mengatakan.

Inti komet sekitar 50 kali lebih besar dari kebanyakan komet dan massanya diperkirakan 500 triliun ton.

“Komet ini benar-benar puncak gunung es dari beberapa ribu komet yang terlalu redup untuk dilihat di bagian terjauh Tata Surya,” kata David Jewett, profesor ilmu planet dan astronomi di University of California, Los Angeles, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kami selalu menduga bahwa komet ini pasti besar karena sangat terang pada jarak yang sangat jauh. Sekarang kami mengkonfirmasi bahwa itu benar,” tambah Jewett.

Komet C/2014 UN271 pertama kali ditemukan oleh astronom Pedro Bernardinelli dan Gary Bernstein menggunakan arsip gambar dari Cerro Tololo International Observatory di Chili. Komet telah diamati sejak 2010, ketika itu 3 miliar mil dari matahari, dan telah dipelajari sejak itu.

READ  Tonton tarian bulan purnama selama lebih dari satu tahun dalam video selang waktu yang menakjubkan

NASA mengatakan ada tantangan mengukur inti komet, karena terlalu jauh dari teleskop Hubble untuk menentukan ukurannya. Sebagai gantinya, para ilmuwan harus membuat model komputer yang dimodifikasi agar sesuai dengan gambar cahaya terang komet yang mereka peroleh dari data teleskop.

Meski melaju dengan kecepatan 22.000 mil per jam, komet besar itu masih datang dari tepi tata surya. Tetapi NASA menyatakan bahwa itu tidak akan pernah lebih dekat dari satu miliar mil dari matahari – dan bahkan kemudian, itu tidak akan lebih dekat sampai tahun 2031.

Pemegang rekor sebelumnya untuk inti komet terbesar ditemukan pada tahun 2002. Komet C/2002 VQ94 memiliki lebar sekitar 60 mil.