Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Teleskop James Webb mendeteksi benda-benda seukuran Jupiter yang melayang di luar angkasa, dan para astronom tidak mengerti apa-apa

Teleskop James Webb mendeteksi benda-benda seukuran Jupiter yang melayang di luar angkasa, dan para astronom tidak mengerti apa-apa

Benda-benda ini disebut objek biner bermassa Jupiter, atau JuMBO.

Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST), teleskop terkuat yang dikembangkan umat manusia, mampu mengamati “planet” seukuran Jupiter, melayang bebas di angkasa dan tidak terhubung dengan bintang mana pun. BBC tersebut. Benda-benda ini disebut objek biner bermassa Jupiter, atau JuMBO.

Sekitar 40 pasang diidentifikasi oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb selama survei di Nebula Orion. Meskipun objek-objek ini terlalu kecil untuk dianggap sebagai bintang, objek-objek ini juga menantang definisi tradisional tentang planet karena tidak mengorbit bintang induknya. Hingga saat ini, benda-benda misterius tersebut masih membuat para astronom tidak mengerti dan kesulitan menjelaskannya.

Tim Badan Antariksa Eropa (ESA) telah menawarkan dua kemungkinan penjelasan tentang asal usul benda-benda besar ini. Yang pertama adalah bahwa objek-objek ini muncul dari daerah di nebula yang kepadatan materinya tidak mencukupi untuk membentuk bintang penuh.

Kemungkinan kedua adalah bahwa mereka adalah planet yang terbentuk di sekitar bintang namun akhirnya “diusir” oleh interaksi gravitasi.

”Hipotesis pengusiran saat ini lebih disukai. Fisika gas menunjukkan bahwa Anda seharusnya tidak dapat membuat objek dengan massa yang sama dengan Jupiter, dan kita tahu bahwa setiap planet dapat dikeluarkan dari sistem bintang. Tapi bagaimana Anda menembakkan benda-benda ini secara bersamaan? Saat ini, kami belum punya jawabannya. “Ini cocok untuk para ahli teori,” kata kepala penasihat ilmiah ESA. Berita BBC.

Berbicara kepada Metro.co.ukDr Ed Plumer, astronom di Royal Observatory Greenwich, mengatakan: “Hal ini terjadi di Nebula Orion, sebuah ‘pembibitan bintang’ untuk pembentukan bintang di mana kita telah melihat ratusan sistem planet muncul. Secara keseluruhan, hal ini menunjukkan kemungkinan bahwa model dan interpretasi kita saat ini mengenai pembentukan dan evolusi planet belum selengkap yang kita inginkan – dan menurut saya tidak ada astronom yang akan mengklaim bahwa kita telah menjelaskan segala sesuatu dalam bidang astrofisika ini. pada sesuatu yang sangat berbeda dari apa yang pernah dilihat orang sebelumnya.

READ  NASA melanjutkan uji pengisian bahan bakar roket SLS dengan modifikasi besar

Teleskop Webb, yang diluncurkan pada tahun 2021 dan mulai mengumpulkan data pada tahun 2022, telah mengubah pemahaman tentang alam semesta awal sekaligus menangkap gambar alam semesta yang menakjubkan. Sejak ia mulai bekerja, Webb telah mengungkap keberadaan galaksi dan lubang hitam tertua yang diketahui, sehingga menghasilkan banyak data yang belum pernah ada sebelumnya. Webb sekitar 100 kali lebih kuat dari Teleskop Hubble.