Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Teleskop Webb membagikan pengamatan pertamanya di Mars

Teleskop Webb membagikan pengamatan pertamanya di Mars

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Itu Tujuan utama Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah untuk mendeteksi cahaya redup dari galaksi yang jauh, tetapi baru-baru ini mengamati salah satu objek paling terang di langit malam: Mars.

Observatorium luar angkasa menangkap gambar dan data pertama dari planet merah pada 5 September.

Beberapa orbit di atas Mars, dan Rovers Curiosity dan ketekunanJelajahi permukaan, posting ide secara teratur. Kemampuan inframerah Webb berkontribusi pada perspektif lain yang dapat mengungkapkan detail tentang permukaan dan atmosfer Mars.

Webb, yang terletak 1 juta mil (1,6 juta km) dari Bumi, dapat mendeteksi sisi Mars yang diterangi matahari menghadap teleskop ruang angkasa, menempatkan observatorium pada posisi yang ideal untuk memata-matai perubahan musim, badai debu, dan cuaca planet sekaligus.

Teleskop sangat sensitif sehingga para astronom harus melakukan penyesuaian untuk mencegah cahaya inframerah Mars yang menyilaukan agar tidak memenuhi detektor Webb. Sebaliknya, Webb mengamati Mars menggunakan eksposur yang sangat singkat.

Gambar baru bayangkan Belahan timur Mars pada panjang gelombang yang berbeda dari radiasi inframerah. Di sebelah kiri adalah peta referensi belahan bumi yang diambil oleh misi Mars Global Surveyor, yang berakhir pada 2006.

Gambar kanan atas dari Webb menunjukkan sinar matahari terpantul dari permukaan Mars, menunjukkan fitur Mars seperti Kawah Huygens, batuan beku gelap, dan Hellas Planitia, kawah besar di Planet Merah yang membentang lebih dari 1.200 mil (2.000 km).

Gambar di kanan bawah menunjukkan emisi termal Mars, atau cahaya yang dipancarkan oleh planet saat kehilangan panas. Daerah yang lebih terang menunjukkan daerah yang lebih hangat. Selain itu, para astronom telah menemukan sesuatu yang lain dalam bentuk emisi termal.

Ketika cahaya termal ini melewati atmosfer Mars, sebagian darinya diserap oleh molekul karbon dioksida. Fenomena ini menyebabkan Hellas Planitia tampak lebih gelap.

“Ini sebenarnya bukan efek panas di Hellas,” kata Jeronimo Villanueva, seorang ilmuwan planet di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, di Greenbelt, Maryland, dalam sebuah pernyataan.

“Cekungan Hellas dianggap memiliki ketinggian yang lebih rendah, dan karena itu mengalami tekanan udara yang lebih tinggi,” Villanueva, yang juga peneliti utama untuk studi Mars dan ahli kelautan, mengatakan kepada Webb. “Tekanan tinggi ini menekan emisi termal pada rentang panjang gelombang tertentu karena efek yang disebut perluasan tekanan. Akan menarik untuk memisahkan efek bersaing ini dalam data ini.”

Berkat kemampuan Webb yang kuat, Villanueva dan timnya juga dapat menangkap spektrum inframerah-dekat Mars yang pertama.

Spektrum menunjukkan perbedaan kecerahan yang lebih halus di seluruh planet, yang dapat menyoroti aspek permukaan dan atmosfer Mars. Analisis awal mengungkapkan informasi tentang awan es, debu, jenis batuan di permukaan, dan komposisi atmosfer yang ditemukan dalam spektrum. Ada juga tanda tangan untuk air, karbon dioksida, dan karbon monoksida.

tim peneliti NASA Lebih lanjut tentang pengamatan Webb terhadap Mars dalam sebuah penelitian yang akan diajukan untuk tinjauan sejawat dan publikasi di masa mendatang. Tim Mars ingin menggunakan kemampuan Webb untuk mengidentifikasi perbedaan antara wilayah di Planet Merah dan mencari gas seperti metana dan hidrogen klorida di atmosfer.

READ  Dua titik besar di mantel bumi membingungkan para ilmuwan dengan sifat-sifatnya yang menakjubkan