September 24, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Temui pengusaha Indonesia di balik kepala kentang Bali

Sebelum memulai hari kerjanya pada pukul 9 pagi, ia membantu anak-anak bersiap-siap ke sekolah. Dia mencoba menyelesaikan makan malam pada pukul 17.30 bersama keluarganya. Pada akhir pekan, dia “mati total”. “Saya mematikan ponsel saya dan saya tidak memeriksa pesan atau email. Saya biasanya menghabiskan sebagian besar waktu saya untuk membaca,” katanya.

Dedikasi untuk mengenang Akhil yang hidup di era teknologi yang merasuki pekerjaan dalam kehidupan kita sehari-hari tentu patut diacungi jempol. “Ini peningkatan yang stabil. Lima tahun lalu, saya berada di ambang terbakar. Saya terus-menerus berada di pesawat. Saya bangun di tengah malam. Hal pertama yang saya lihat adalah ponsel saya. Semua email muncul,” akunya. sedang belajar.”

Setelah lama berada di Singapura, tempat favoritnya di kota untuk menghabiskan waktu luangnya? “Saya suka pergi ke perpustakaan di sini. Saya biasanya pergi ke perpustakaan Queenstown. Ini perpustakaan kecil, tetapi di lantai dua, mereka memiliki ruang baca dengan pemandangan indah yang tidak melihat beberapa pohon. Saya hanya ingin berada di sana,” katanya.

Meskipun Akili Magrici menganggap waduk dan kebun raya sebagai beberapa taman alam favoritnya, ia menikmati berjalan-jalan di Pantai Changi. “Ini memiliki nuansa sekolah yang sangat tua. Semua orang banyak tidur dan saya ingin melihat paman yang lebih tua ini bermain kayak dan memancing,” candanya.

Baik itu mengerjakan proyeknya, menghabiskan waktu bersama keluarga atau terlibat dalam hasratnya, Akili percaya bahwa “tidak ada yang lebih penting daripada saat ini”.

Ketika dia mampu menciptakan karir yang sukses sebagai seorang wirausahawan, tanyakan padanya apa yang penting baginya dan dia akan memberi tahu Anda: “Saya ingin menjalani kehidupan yang bahagia dan memuaskan. Saya ingin puas dengan apa yang saya lakukan.”