Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tes roket bulan besar Artemis I NASA telah dibatalkan untuk kedua kalinya

Tes roket bulan besar Artemis I NASA telah dibatalkan untuk kedua kalinya

Latihan tersebut, sebagaimana NASA menyebutnya, mensimulasikan setiap tahap peluncuran tanpa roket yang benar-benar keluar dari landasan peluncuran.

Ini termasuk mengoperasikan roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa dan pesawat ruang angkasa Orion setinggi 322 kaki (98 m), memuat bahan bakar ultra-dingin ke dalam tangki roket, melakukan hitung mundur simulasi peluncuran penuh, menyetel ulang jam hitung mundur dan menguras tangki rudal. .

Tes ini awalnya dijadwalkan akan selesai pada hari Minggu, tetapi dihentikan sebelum propelan dimuat. Ini karena masalah dengan dua baling-baling yang digunakan untuk menekan peluncur bergerak – menara bergerak tempat roket akan duduk sebelum lepas landas.

Pada hari Senin, NASA mengatakan bahwa mereka berhasil pada malam hari untuk menyelesaikan kerusakan baling-baling, yang diperlukan untuk menekan area tertutup di dalam peluncur roket dan mencegah gas berbahaya.

Namun, latihan dihentikan untuk kedua kalinya pada hari Senin karena masalah dengan katup ventilasi. NASA mengumumkan melalui Twitter.

“Karena masalah dengan katup ventilasi, manajer peluncuran telah membatalkan pengujian untuk hari ini. Tim sedang bersiap untuk membuang LOX dan akan mulai membahas seberapa cepat mobil dapat dibalik untuk upaya berikutnya. Banyak pembelajaran dan kemajuan hebat hari ini .”

Penundaan hari Minggu terjadi setelah roket selamat dari empat sambaran petir selama badai petir yang kuat di Kennedy Space Center pada hari Sabtu. Namun, NASA mengatakan masalah penggemar yang memaksa penundaan pada hari Minggu diyakini tidak terkait dengan badai.

Hasil pelatihan pakaian basah akan menentukan kapan Artemis I akan memulai misi di luar Bulan dan kembali ke Bumi. Misi tak berawak itu diharapkan akan dimulai pada Juni atau Juli.

Misi ini akan meluncurkan program Artemis NASA, yang diharapkan dapat mengembalikan manusia ke bulan dan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan pada tahun 2025.

Tumpukan roket Artemis I dapat dilihat saat matahari terbit pada 23 Maret di Kennedy Space Center di Florida.

Selama penerbangan, pesawat ruang angkasa Orion tak berawak akan meledak di atas roket SLS untuk mencapai bulan dan melakukan perjalanan ribuan mil di belakangnya – lebih jauh dari yang pernah dilalui pesawat ruang angkasa yang dimaksudkan untuk membawa manusia. Misi ini diperkirakan akan berlangsung beberapa minggu dan akan berakhir dengan semprotan Orion di Samudera Pasifik.

READ  Gumpalan besar gunung berapi Tonga telah mencapai lautan rata-rata - 38 mil ke atmosfer

Artemis I akan menjadi tempat pengujian terakhir Orion sebelum pesawat ruang angkasa membawa astronot ke Bulan, 1.000 kali lebih terikat ke Bumi daripada situs Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Setelah penerbangan Artemis I tanpa awak, Artemis II akan menjadi penerbangan bulan, dan Artemis III akan mengembalikan astronot ke permukaan bulan. Jadwal peluncuran untuk misi selanjutnya tergantung dari hasil misi Artemis I.