Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tesla digugat oleh mantan karyawan karena 'PHK massal'

Tesla digugat oleh mantan karyawan karena ‘PHK massal’

Gambar logo Tesla di Los Angeles, California, AS, 12 Januari 2018. REUTERS/Lucy Nicholson/File Photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

20 Juni (Reuters) – Mantan perusahaan Tesla (TSLA.O) Karyawan menggugat perusahaan mobil listrik AS, mengklaim bahwa keputusannya untuk menerapkan “PHK massal” melanggar hukum federal karena perusahaan tidak memberikan pemberitahuan sebelumnya tentang pemutusan hubungan kerja.

Gugatan itu diajukan Minggu malam di Texas oleh dua pekerja yang mengatakan mereka memberhentikan pekerjaan di pabrik raksasa Tesla di Sparks, Nevada, pada bulan Juni. Menurut gugatan itu, lebih dari 500 karyawan pabrik Nevada telah diberhentikan.

Para pekerja menuduh perusahaan gagal mematuhi undang-undang federal tentang PHK massal yang memerlukan periode pemberitahuan 60 hari di bawah Undang-Undang Amandemen dan Pemberitahuan Pelatihan Ulang Pekerja, menurut gugatan itu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Mereka mencari status class action untuk semua mantan karyawan Tesla di seluruh AS yang diberhentikan pada Mei atau Juni tanpa pemberitahuan sebelumnya.

“Tesla hanya memberi tahu karyawan bahwa pemutusan hubungan kerja mereka akan segera berlaku,” bunyi pengaduan itu.

Tesla, yang belum mengomentari jumlah PHK, tidak segera mengomentari permintaan komentar atas gugatan tersebut.

Musk, orang terkaya di dunia, mengatakan awal bulan ini bahwa dia memiliki “perasaan yang sangat buruk” tentang ekonomi dan bahwa Tesla perlu memangkas staf sekitar 10%, menurut email yang dilihat oleh Reuters. Baca lebih banyak

Lebih dari 20 orang yang mengidentifikasi diri mereka sebagai karyawan Tesla mengatakan mereka telah diberhentikan, berhenti dari pekerjaan mereka atau diberhentikan posisi mereka bulan ini, menurut publikasi dan wawancara online dengan Reuters. Baca lebih banyak

READ  Wall Street ditutup lebih tinggi karena pendapatan Tesla yang kuat

Gugatan, yang diajukan oleh John Lynch dan Daxton Hartsfield, yang dipecat pada 10 Juni dan 15 Juni masing-masing, mencari upah dan tunjangan untuk periode pemberitahuan 60 hari.

“Sangat mengerikan bahwa Tesla secara terang-terangan melanggar undang-undang perburuhan federal dengan memberhentikan begitu banyak pekerja tanpa pemberitahuan yang diperlukan,” Shannon Lees Riordan, seorang pengacara yang mewakili para pekerja, mengatakan kepada Reuters.

Tesla hanya menawarkan beberapa karyawan penghentian satu minggu, katanya, menambahkan bahwa dia sedang mempersiapkan perintah pengadilan darurat untuk mencoba mencegah Tesla mencoba membebaskan karyawan dengan imbalan penghentian hanya satu minggu.

Gugatan itu diajukan di Pengadilan Distrik AS, Distrik Barat Texas.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Akriti Sharma di Bengaluru dan Hyungu Jin di San Francisco; Diedit oleh Richard Boleyn

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.