Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tidak ada suara internal?  Sebuah studi baru mengungkapkan pengaruhnya terhadap memori

Tidak ada suara internal? Sebuah studi baru mengungkapkan pengaruhnya terhadap memori

ringkasan: Sebuah studi baru menemukan bahwa beberapa orang tidak memiliki suara batin, yang disebut anendophasia, yang memengaruhi memori verbal dan pengenalan sajak mereka. Peserta yang tidak memiliki suara hati memiliki lebih banyak kesulitan dalam melakukan tugas-tugas ini dibandingkan mereka yang memiliki suara hati.

Studi ini menyoroti strategi kognitif unik yang digunakan oleh individu dengan anoreksia. Penelitian di masa depan akan mengeksplorasi bagaimana hal ini memengaruhi proses dan perawatan kognitif lainnya.

Fakta-fakta kunci:

  1. Indovasia: Keadaan kurangnya suara hati, yang mempengaruhi memori verbal dan pengenalan sajak.
  2. Hasil: Orang yang tidak memiliki suara hati mempunyai kinerja yang lebih buruk dalam mengingat kata dan sajak.
  3. Strategi kognitif: Individu dengan anoreksia menggunakan strategi unik untuk memecahkan masalah.

sumber: Universitas Kopenhagen

Sebelumnya, ada anggapan umum bahwa memiliki suara hati adalah hal yang universal. Namun dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti menyadari bahwa tidak semua orang memiliki pengalaman yang sama.

Menurut peneliti postdoctoral dan ahli bahasa Johan Nedergaard dari Universitas Kopenhagen, orang-orang menggambarkan keadaan hidup tanpa suara hati sebagai hal yang memakan waktu dan sulit karena mereka harus menghabiskan waktu dan tenaga untuk menerjemahkan pikiran mereka ke dalam kata-kata:

“Beberapa orang mengatakan mereka berpikir dalam gambar dan kemudian menerjemahkan gambar tersebut menjadi kata-kata ketika mereka perlu mengatakan sesuatu. Yang lain menggambarkan otak mereka sebagai komputer yang berfungsi dengan baik yang tidak memproses pikiran secara verbal, dan berkomunikasi dengan speaker dan mikrofon berbeda dengan berkomunikasi. dengan orang lain.

“Dan mereka yang mengatakan ada sesuatu yang terjadi secara verbal di dalam kepala mereka biasanya menggambarkannya sebagai kata-kata tanpa suara.”

– Kesulitan mengingat kata dan pantun

Johan Nedergaard dan rekannya Gary Lupyan dari Universitas Wisconsin-Madison adalah peneliti pertama di dunia yang menyelidiki apakah kurangnya suara hati, atau Andonovasia Saat mereka merumuskan kasus ini, hal ini mempunyai konsekuensi terhadap cara orang-orang tersebut memecahkan masalah, misalnya cara mereka melakukan tugas memori verbal.

READ  Cara menonton siaran langsung pertama dari Mars: NPR

Orang-orang yang melaporkan bahwa mereka mengalami suara hati tingkat tinggi atau sangat sedikit dalam kehidupan sehari-hari menjalani satu eksperimen yang bertujuan untuk menentukan apakah ada perbedaan dalam kemampuan mereka mengingat masukan bahasa dan eksperimen lainnya tentang kemampuan mereka menemukan kata-kata yang berima.

Eksperimen pertama melibatkan peserta mengingat kata-kata secara berurutan – kata-kata yang mirip, baik secara fonetis maupun ortografis, misalnya ‘dibeli’, ‘tertangkap’, ‘dikacaukan’, dan ‘kutil’.

“Ini adalah tugas yang sulit bagi semua orang, tetapi hipotesis kami adalah bahwa akan lebih sulit jika Anda tidak memiliki suara hati karena Anda harus mengulangi kata-kata itu di dalam kepala Anda sampai Anda mengingatnya.” Johan Nedergaard menjelaskan dan melanjutkan:

Hipotesis ini ternyata benar: peserta yang tidak memiliki suara hati jauh lebih buruk dalam mengingat kata-kata.

Hal yang sama juga berlaku untuk tugas di mana peserta harus menentukan apakah sepasang gambar berisi kata-kata yang berima, misalnya gambar kaus kaki dan jam tangan.

Penting juga di sini untuk dapat mengulang kata-kata untuk membandingkan bunyinya dan dengan demikian menentukan apakah kata-kata tersebut berima atau tidak.

Dalam dua eksperimen lainnya, di mana Johan Nedergaard dan Gary Lupyan menguji peran suara hati dalam beralih dengan cepat di antara tugas-tugas berbeda dan membedakan bentuk-bentuk yang sangat mirip, mereka tidak menemukan perbedaan antara kedua kelompok.

Meskipun penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa bahasa dan suara hati berperan dalam jenis pengalaman ini.

Orang yang tidak memiliki suara hati mungkin baru belajar menggunakan strategi lain. Misalnya, ada yang mengatakan mereka mengetukkan jari telunjuknya ketika melakukan satu jenis tugas, dan jari tengahnya ketika melakukan jenis tugas lain,” kata Johan Nedergaard.

READ  Tonton saat SpaceX meluncurkan 49 satelit internet Starlink ke orbit pada 30 Januari

Hasil penelitian para peneliti tersebut baru saja dipublikasikan dalam artikel bertajuk “Tidak Semua Orang Memiliki Suara Batin: Konsekuensi Perilaku dari Kehilangan Fase” di jurnal ilmiah Ilmu psikologi.

Apakah ada perbedaan?

Menurut Johan Nedergaard, perbedaan memori verbal yang mereka identifikasi dalam eksperimen tidak akan terlihat dalam percakapan normal sehari-hari. Pertanyaannya adalah: Apakah memiliki suara hati mempunyai arti praktis dan perilaku?

“Jawaban singkatnya adalah kita tidak tahu karena kita baru mulai mempelajarinya. Namun ada satu bidang di mana kita menduga bahwa suara hati berperan, dan itu adalah terapi dalam terapi perilaku kognitif yang banyak digunakan, yaitu: misalnya, Anda perlu mengidentifikasi pola pikir negatif dan mengubahnya. Memiliki suara hati bisa menjadi sangat penting dalam proses tersebut.

“Namun, masih belum pasti apakah perbedaan pengalaman suara hati ada hubungannya dengan cara orang merespons berbagai jenis terapi,” kata Johan Nedergaard, yang ingin melanjutkan penelitiannya untuk melihat apakah area bahasa lain juga terpengaruh jika Anda melakukannya. tidak memiliki suara batin.

“Eksperimen di mana kami menemukan perbedaan antar kelompok terkait dengan bunyi dan kemampuan mendengar kata-kata itu sendiri. Saya ingin mempelajari apakah ini karena mereka tidak merasakan aspek bunyi dalam bahasa, atau apakah mereka tidak memikirkannya sama sekali bentuk linguistik seperti kebanyakan orang lainnya.”

Tentang penelitian

Penelitian yang dilakukan oleh Johan Nedergaard dan Gary Lupyan mencakup hampir seratus partisipan, separuh dari mereka hanya memiliki sedikit suara batin dan separuh lainnya memiliki suara batin yang sangat banyak.

Peserta diberikan empat percobaan, misalnya mengingat kata-kata secara berurutan dan beralih di antara tugas-tugas yang berbeda.

Studi ini dipublikasikan di jurnal ilmiah Ilmu psikologi.

Johan Nedergaard dan Gary Lupyan menyebut kondisi tidak memiliki suara batin sebagai anendofasia yang artinya tidak memiliki suara batin.

READ  Serangga terbang raksasa yang ditemukan di gedung Wal-Mart ternyata merupakan penemuan Jurassic

Tentang amnesia dan berita penelitian memori

pengarang: Carsten Munk Hansen
sumber: Universitas Kopenhagen
komunikasi: Carsten Munk Hansen – Universitas Kopenhagen
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses tertutup.
Tidak semua orang memiliki suara hati: Konsekuensi perilaku dari endofobia“Oleh Johan Nedergaard dkk. Ilmu psikologi


ringkasan

Tidak semua orang memiliki suara hati: Konsekuensi perilaku dari endofobia

Secara umum diasumsikan bahwa ucapan batin—pengalaman berpikir yang terjadi dalam bahasa alami—secara universal bersifat manusiawi.

Namun, bukti terbaru menunjukkan bahwa pengalaman berbicara batin pada orang dewasa bervariasi dari hampir konstan hingga tidak ada sama sekali.

Kami mengusulkan nama untuk kurangnya pengalaman berbicara dalam hati – Anendophasia – dan melaporkan empat penelitian yang menyelidiki beberapa konsekuensi perilakunya.

Kami menemukan bahwa orang dewasa yang melaporkan tingkat ucapan batin yang lebih rendah (N = 46) memiliki kinerja yang lebih buruk pada tugas memori kerja verbal dan kesulitan yang lebih besar dalam melakukan penilaian sajak dibandingkan orang dewasa yang melaporkan tingkat ucapan batin yang tinggi (N = 47).

Kinerja pengalihan tugas, yang sebelumnya dikaitkan dengan isyarat verbal internal, dan efek kategoris pada penilaian persepsi, tidak terkait dengan perbedaan dalam ucapan internal.