Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tidak, Teleskop Luar Angkasa James Webb belum bisa menemukan kehidupan di sana, setidaknya belum

Tidak, Teleskop Luar Angkasa James Webb belum bisa menemukan kehidupan di sana, setidaknya belum

Perbesar / Kesan seorang seniman terhadap K2-18b dan awannya.

Rumor telah beredar selama beberapa waktu, menyebar ke seluruh komunitas astronomi dan astrobiologi, bahwa Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menemukan sebuah planet dengan bukti kuat adanya kehidupan.

Beberapa dari sentimen ini baru-baru ini muncul ke publik ketika majalah berita Inggris The Spectator melaporkan Memposting item Berjudul “Apakah Kita Baru Saja Menemukan Alien?” Berdasarkan Hukum alamat BetteridgeJawaban atas pertanyaan yang diajukan dalam judul ini adalah tidak.

Namun apakah sulit untuk tidak melakukannya? Ini adalah pertanyaan yang lebih sulit. The Spectator menampilkan komentar dari beberapa ilmuwan Inggris yang serius, termasuk ahli astrofisika Rebecca Smethurst, yang mengatakan: “Saya pikir kita akan segera memiliki makalah dengan bukti kuat tentang tanda tangan biologis di sebuah planet ekstrasurya.”

Selain itu, ada astronot Inggris Tim Peake yang mengipasi api dengan komentar ini: “Teleskop James Webb kemungkinan besar telah menemukan [alien life]“Hanya saja mereka tidak ingin mempublikasikan atau mengkonfirmasi hasil ini sampai mereka benar-benar yakin, namun kami telah menemukan sebuah planet yang tampaknya memberikan sinyal kuat mengenai kehidupan biologis.”

K2-18B atau bukan K2-18B

Untuk mendapatkan jawaban, saya langsung menuju ke sumbernya, bertanya kepada pejabat di NASA, yang bertanggung jawab atas Teleskop Webb, apakah mereka telah menemukan kehidupan (atau, setidaknya, bukti kuat adanya kehidupan di planet lain yang mengorbit non-bintang). daerah kami). Jawabannya, sekali lagi, adalah tidak. Tapi itu TIDAK Angka yang sulit.

“Teleskop Luar Angkasa James Webb belum menemukan bukti konklusif adanya kehidupan di sebuah planet ekstrasurya,” kata Kencol Colon, wakil ilmuwan proyek teleskop untuk sains planet ekstrasurya. “Pengamatan Teleskop Luar Angkasa James Webb diharapkan dapat mengarah pada identifikasi awal potensi biosignature yang dapat membuat sebuah planet ekstrasurya lebih atau kurang layak huni. Misi masa depan akan diperlukan untuk menentukan secara meyakinkan kelayakan sebuah planet ekstrasurya.”

READ  Ilmuwan: Europa bulan Jupiter mungkin memiliki air di mana kehidupan bisa ada | Jupiter

Meskipun dia tidak mengatakannya, Kowloon pasti mengacu pada K2-18 b, sebuah planet ekstrasurya 8,6 kali massa Bumi dan berjarak 120 tahun cahaya dari tata surya kita. Para astronom mengira ini mungkin sebuah planet ekstrasurya, yang berarti ia memiliki lautan air di permukaannya dan atmosfer yang kaya hidrogen.

Para astronom sebelumnya telah mempelajari planet ini menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble, namun minat mereka berlipat ganda ketika Teleskop Webb – yang mulai beroperasi tahun lalu setelah diluncurkan pada akhir tahun 2022 – mempelajari planet ini.Dia membuat beberapa pengamatan menarik. Di antara molekul yang ditemukan Webb adalah dimetil sulfida.

Jawaban akan datang

Jadi apa itu dimetil sulfida? Ini adalah senyawa organik yang mungkin Anda cium jika Anda pernah memasak kubis. Mereka dikeluarkan oleh fitoplankton di lautan bumi sebagai bagian dari proses metabolisme. Yang penting, di Bumi, dimetil sulfida hanya dihasilkan oleh kehidupan. Hal ini tidak membuktikan adanya kehidupan di K2-18 b, namun jika terdapat dimetil sulfida di sana, hal ini tentu merupakan bukti yang meresahkan.

Saya juga telah berbicara dengan beberapa ilmuwan lain yang akan mengetahui apakah kita telah menemukan kehidupan di sebuah planet ekstrasurya atau tidak, namun mungkin tidak bersedia mengatakannya secara terbuka.

Jadi, sejauh yang saya tahu, inilah kisah sebenarnya. Para ilmuwan tentu dibuat penasaran dengan pengamatan Webb terhadap eksoplanet K2-18 b. Namun, ada perdebatan kuat yang sedang berlangsung tentang pengukuran air, metana, dan dimetil sulfida yang dilakukan teleskop. Hal ini menjanjikan namun belum konklusif. Seperti yang dikatakan Colon, kita memerlukan lebih banyak data dan mungkin alat baru untuk membuat keputusan akhir.

READ  Astronot SpaceX terbang bebas di orbit selama sehari sebelum kembali ke rumah

Jadi cerita lengkapnya belum diceritakan.

Jika penemuan ini adalah sebuah film perang bintang, kita berada pada titik di mana Luke Skywalker baru saja menaiki Mos Eisley dengan Landspeeder. Masih banyak cerita yang harus dilalui sebelum dia meledakkan Death Star dan menyelamatkan Pemberontakan (atau menemukan kehidupan alien). Kenyataannya adalah ilmu pengetahuan jarang sekali bisa meyakinkan atau secepat yang kita inginkan, namun pada akhirnya ilmu pengetahuan akan sampai pada kebenaran. Jadi mari kita coba menikmati perjalanannya.