Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

TikTok mengonfirmasi bahwa data pengguna AS dapat diakses di China

TikTok mengonfirmasi bahwa data pengguna AS dapat diakses di China

TikTok telah mengkonfirmasi bahwa karyawan perusahaan induk ByteDance yang berbasis di China dapat mengakses data pengguna AS dalam kondisi tertentu. dalam sebuah pesan dia mendapatkannya Waktu New York Menanggapi pertanyaan dari sembilan senator Republik tentang masalah ini.

CEO TikTok Xu Ziqiu menulis dalam sebuah pesan.

“TikTok memiliki sistem klasifikasi data internal dan proses persetujuan yang menetapkan tingkat akses berdasarkan klasifikasi data dan memerlukan persetujuan untuk mengakses data pengguna AS,” tambah Chiu. Tingkat persetujuan yang diperlukan tergantung pada sensitivitas data sesuai dengan sistem klasifikasi.

Sal Rodriguez, yang saat ini menjadi reporter untuk Wall Street Journal, Ini pertama kali dilaporkan oleh CNBC Pada tahun lalu, ByteDance memperoleh akses ke data AS dan terlibat erat dalam pengambilan keputusan TikTok.

Cahaya baru tentang masalah privasi dan keamanan telah diungkapkan selanjutnya Berita BuzzFeed Saya baru-baru ini menyebutkan, berdasarkan audio rapat internal yang saya dapatkan, bahwa karyawan ByteDance Data pengguna AS yang diakses berulang kali Setidaknya selama empat bulan, karyawan yang berbasis di AS tidak memiliki izin untuk mengaksesnya.

Dalam sebuah pernyataan kepada BuzzFeed News untuk laporannya, juru bicara TikTok mengatakan sebagian: “Kami tahu kami adalah salah satu platform yang paling diperiksa dari sudut pandang keamanan, dan kami bertujuan untuk menghilangkan keraguan tentang keamanan data pengguna AS.”

Pada hari yang sama BuzzFeed News menerbitkan ceritanya, TikTok mengumumkan bahwa “100% lalu lintas pengguna AS diarahkan ke Oracle Cloud Infrastructure,” daripada disimpan di pusat datanya di AS dan Singapura.

Dalam surat itu, Chiu menulis bahwa laporan BuzzFeed News “berisi tuduhan dan kiasan yang tidak benar dan tidak didukung oleh fakta.”

READ  Rivian kehilangan $ 1,71 miliar dan mengirimkan 4.467 kendaraan pada kuartal kedua tahun 2022

Setelah BuzzFeed News menerbitkan laporannya, Komisaris FCC Brendan Carr mengatakan Apple dan Google dipanggil untuk menghapus TikTok dari toko aplikasi mereka.