Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tim NASA yakin akan berhasil membunuh pesawat ruang angkasa DART setelah tabrakan asteroid

Tim NASA yakin akan berhasil membunuh pesawat ruang angkasa DART setelah tabrakan asteroid

Mendengar ungkapan “kehilangan sinyal” biasanya dikaitkan dengan berita buruk, dan itu akan menjadi perayaan bagi tim di belakang pesawat ruang angkasa DART NASA yang dijadwalkan menabrak asteroid pada hari Senin.

Sebagian besar pesawat ruang angkasa NASA dalam beberapa tahun terakhir atau bahkan beberapa dekade tetapi bukan misi pengujian pengalihan asteroid ganda. Robot luar angkasa ini memiliki kencan dengan kematian.

Administrator Pertahanan Planet NASA Lindley Johnson mengatakan kepada wartawan Kamis bahwa dia “sangat yakin” bahwa DART akan mencapai tujuannya dan berhasil.

Setelah diluncurkan musim gugur yang lalu dengan SpaceX, pesawat ruang angkasa berukuran perangkat telah mengejar sistem asteroid biner Didymos untuk menguji rencana permainan untuk menyelamatkan Bumi ketika sebuah batu ruang angkasa raksasa menuju ke planet kita. Metode yang dikenal sebagai teori penumbuk kinetik melibatkan penggunaan DART sebagai ram 15.000-mph dan menghancurkannya ke Dimorphos yang diterangi cahaya bulan, yang mengorbit asteroid Didymos yang lebih besar.

Gambar dari misi Dart yang menghancurkan steroid diharapkan menjadi ‘luar biasa’

Sekitar 4 jam sebelum tumbukan, DART akan beroperasi secara independen dari Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins, yang menjalankan misi untuk NASA, Elena Adams menjelaskan.

Menggunakan sistem navigasi relatif yang disebut SMART Nav, DART akan fokus pada Didymos sekitar satu jam sebelum tumbukan, dan kemudian perlahan-lahan, fokus akan tertuju pada Dimorphos yang lebih kecil. Pesawat ruang angkasa akan mengembalikan gambar dengan kecepatan sekitar satu gambar per detik.

READ  Tabrakan partikel pada tingkat energi rekor dunia

“Anda akan mendengar kami berkata, ‘Kami adalah kunci yang halus,’ yang berarti kami sekarang mulai mengabaikan Didymos, dan kami akan pergi ke Dimorphos… efek Smart NAV… itu akan mati, dan kami hanya akan mengarahkan kamera dan mengambil gambar paling menakjubkan dari asteroid ini. Kami akan melihatnya untuk pertama kali,” kata Adams.

Dimorphos, yang lebarnya hanya sekitar 530 kaki, tidak akan berada dalam fokus dan kejelasan penuh sampai beberapa saat sebelum tumbukan. Gambar terakhir akan diambil sekitar 2,5 detik sebelum DART terbang ke asteroid. Karena penundaan 8 detik dari sinyal DART ke Bumi, gambar akan terus tiba di Pusat Operasi Misi di Maryland.

Sementara saya akan DART kirim foto kembali ke akhir, Satelit pendampingnya, CubeSat Italia kecil yang disebut LICIACube, akan terbang melewati asteroid dan terus mengirim kembali gambar dalam beberapa hari dan bulan setelah tabrakan. Teleskop Luar Angkasa James Webb, observatorium berbasis darat, dan pesawat ruang angkasa lainnya juga akan dapat mengamati dampak asteroid dari kejauhan.

Tom Statler, seorang ilmuwan NSA DART, mengatakan tim memiliki ide bagus tentang apa yang terjadi ketika pesawat ruang angkasa mendarat di asteroid karena misi NASA dan JSA ke asteroid lain.

“Kami tahu Dimorphos akan menghentikan DART karena satu alasan,” kata Statler. “Kepadatan pesawat ruang angkasa DART sebenarnya tidak jauh berbeda dengan asteroid. Jadi tidak ada keraguan bahwa DART akan menabrak banyak material yang tidak bisa disingkirkan.”

DART tidak akan mengubah orbit Didimus. Ini bertujuan untuk mengubah kecepatan bulan muda, Dimorphos, hanya dengan sebagian kecil.

READ  Pengujian batuan bumi untuk membantu penjelajah NASA bekerja di Mars

“Kami sedang menggerakkan asteroid. Kami mengubah gerakan benda angkasa normal di luar angkasa.” “Umat manusia belum pernah melakukan ini sebelumnya… Ini adalah fiksi ilmiah.”

Mengapa Armageddon tidak merencanakan pertahanan steroid terbaik di Bumi?

Edward Reynolds, direktur proyek DART, mengatakan dia tidak kehilangan tidur atas dampak yang akan datang karena tim telah menjalankan simulasi dan menguji navigasi pesawat ruang angkasa sejak diluncurkan, tetapi itu tidak berarti tabrakan asteroid berdiameter 100 meter pada 14.000 mil per jam tidak sulit. sebuah tugas.

“Kami melakukan sesuatu karena itu sulit. Kami berada pada titik di mana teknologi muncul sehingga kami dapat menggunakan teknologi yang muncul ini untuk melindungi diri dari ancaman ini,” kata Reynolds. “Saya pikir kami telah mempersiapkan diri untuk saat ini, tetapi saya tidak khawatir tentang pesawat ruang angkasa. Jangan khawatir tentang algoritme.”

Jika DART melakukan tugasnya, ia akan berhenti mengirim sinyal setelah pukul 19:00 ET pada hari Senin.

Dan kemudian kita akan merayakannya,” kata Adams.