April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Timeout Pivotal Warriors Menghasilkan Kemenangan Penyesuaian vs. Spurs – NBC Sports Bay Area dan California

Timeout Pivotal Warriors Menghasilkan Kemenangan Penyesuaian vs. Spurs – NBC Sports Bay Area dan California

Ada saat-saat Senin malam ketika Warriors, yang dikalahkan oleh tim papan bawah Spurs untuk kedua kalinya dalam tiga hari, tampak seperti tim yang mengundurkan diri dari pelatihnya. Seperti dua menit pertama babak kedua, ketika San Antonio melaju 8-0 untuk unggul 10 poin.

Menghadapi prospek kekalahan ketiga berturut-turut – yang kedua berturut-turut bagi Spurs di ruang bawah tanah Wilayah Barat – pelatih Steve Kerr segera memberi isyarat untuk istirahat. Dia punya kata-kata untuk dibagikan.

Saat permainan dilanjutkan, Warriors menunjukkan sisi yang berbeda, yaitu pertahanan dan determinasi. Mereka mengerahkan kekuatan yang dibutuhkan tidak hanya untuk meraih kemenangan 112-102 tetapi juga memberikan diri mereka kesempatan untuk menghidupkan kembali tujuan mereka mengamankan tempat di babak playoff NBA.

“Mereka keluar dan memukul kami dengan keras pada kuartal ketiga,” kata Chris Paul kepada wartawan di Frostbank Center. “Kami tidak bisa berhenti. Kami menguasai bola sedikit. Lalu kami meminta timeout dan kami tenang.”

“Kemudian kami mulai bertahan dan keluar dalam transisi dan mencoba menjadi sedikit lebih agresif.”

Saat Warriors bertahan, pergantian pemain pun terjadi. Mereka berada dalam kondisi terbaiknya ketika mereka agresif di kedua sisi. Ini telah menjadi formula sepanjang musim. Setelah diterapkan, permainan berbalik dari Spurs.

Setelah tertinggal 68-58 ketika Kerr meminta timeout dengan sisa waktu 10:09 pada kuarter ketiga, Golden State melaju dengan skor 28-4, memimpin 86-72 dengan sisa waktu 3:23 pada kuarter tersebut dan mempertahankan dominasinya hingga penutupan. keluar pada kuarter ketiga. Tottenham.

“Pertahanan kuarter ketiga, setelah awal yang cepat 8-0 untuk mereka, kami benar-benar meningkatkan pertahanan kami,” kata Kerr. “Saya tidak tahu tembakan mereka di babak kedua, tapi kami menahan mereka hingga 42. Dan cara mereka mencetak gol ke arah kami malam itu dan di babak pertama, itulah yang diperlukan untuk memenangkan pertandingan.”

READ  Zach Lavigne (lutut) dari Bulls absen pada pertandingan pembuka musim melawan Heat

Inilah yang diperlukan para Warriors untuk memenangkan sebagian besar pertandingan.

Tottenham mencetak 31,8 persen di babak kedua. Mereka dibatasi pada 16,7 persen tembakan dan melakukan lima turnover selama tujuh menit saat Warriors membalikkan keadaan.

Dua hari setelah mengalami kekalahan terburuk mereka musim ini, dari Spurs di Chase Center, Warriors harus menyampaikan pernyataan — bukan kepada lawan mereka, tetapi kepada diri mereka sendiri.

Dan meskipun mereka tanpa Stephen Curry, mereka belum siap untuk menyerah pada pertandingan kedua berturut-turut dari tim San Antonio yang tersingkir dari babak playoff minggu lalu, lebih dari sebulan sebelum akhir musim reguler.

“Kami tidak menyelesaikannya pada hari Sabtu,” Brandin Podzemski mengakui, mengacu pada kekalahan 126-113. “Mereka bermain sangat baik. Mereka adalah tim yang mencoba menciptakan keunggulan dan mengayunkan bola serta mencoba melepaskan tembakan terbuka. Jika Anda tidak mengunci dan tidak bermain dengan energi dan tenaga, mereka menghasilkan 51 persen dari tiga pertandingan terakhir mereka.”

“Malam ini, mempertahankannya pada angka 38% adalah kunci besar bagi kami. Tapi juga, hanya menunjukkan siapa diri kami dan tidak membiarkan siapa pun mengganggu kami.

Kemenangan atas Spurs tidak terlalu berarti dalam skema besar Golden State, tentunya tidak dengan dua pertandingan berikutnya melawan Mavericks pada hari Rabu di Dallas dan melawan Lakers pada hari Sabtu di Los Angeles. Kedua pertandingan ini sangat penting bagi harapan Warriors untuk naik dari peringkat 10 Wilayah Barat ke setidaknya peringkat keenam.

Tapi itu cukup untuk menghentikan penurunan yang dimulai Kamis dengan kekalahan dari Chicago Bulls, tim di bawah 0,500 lainnya.

“Ya, pertandingan melawan Chicago sangat sulit,” kata Paul. “Kami merasa ini adalah pertandingan yang bisa dimenangkan. San Antonio, hari itu, mereka bermain lebih keras dari kami. Kami tidak benar-benar menggerakkan bola, kami tidak mengeksekusi.”

READ  49ers QB Brock Purdy menjalani operasi yang sukses, diperkirakan akan mulai melempar dalam 3 bulan: Sumber

Mereka kadang-kadang mengikuti skenario serupa pada hari Senin, membiarkan Spurs unggul 11 ​​poin di kuarter pertama, kemudian memperkecil ketertinggalannya di kuarter kedua, namun mulai bangkit kembali di awal kuarter ketiga.

Setelah tersingkir, Warriors memainkan bola basket berkualitas.

Mungkin visi degradasi ke Kejuaraan NBA diperlukan karena serangkaian kekalahan dari tim-tim yang tidak menghasilkan apa-apa untuk memberikan kejelasan dan tujuan bagi Warriors.

Atau mungkin Kerr yang meminta waktu istirahat darurat yang menyebabkan penyesuaian sikap yang mereka perlukan untuk terus maju melalui 18 pertandingan terakhir.

Unduh dan ikuti Dubs Talk Podcast