Desember 9, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tindakan penyeimbangan dana Merah Putih yang baru senilai US $ 300 juta di Indonesia

Pada tanggal 15 Desember, saat peluncuran dana VC nasional baru Indonesia, Dana Merah Putih (MPF) senilai US $ 300 juta, Menteri Badan Usaha Milik Negara Indonesia jatuh ke dalam cengkeraman yang akrab.

“Begitu start-up berkembang menjadi perusahaan menengah atau unicorn, bantuan keuangan biasanya datang dari investor asing. Kami tidak ingin pasar Indonesia yang besar digunakan untuk menumbuhkan ekonomi negara lain,” kata Menteri Eric Tohir.

Sentimen nasionalis merupakan hal yang lumrah dalam wacana ekonomi Indonesia. Mereka sering membantu menyelaraskan kepentingan yang berbeda. Pada hari itu, Tohir menggalang dukungan untuk dana baru, Merah Putih-atau Merah Putih, sebagai intervensi untuk warna bendera nasional Indonesia. Perannya, kata dia, adalah mempertaruhkan bahasa Indonesia.
jagung manis


jagung manis

Unicorn segera hadir
Sebuah start-up, penilaiannya akan mencapai nilai miliaran dolar


, ”Dengan demikian, Indonesia dapat memetik manfaat dari ekonomi digital yang tumbuh pesat.

Awalnya, dana tersebut diterima dengan baik oleh masyarakat. Kelompok pro-konsumen seperti Masyarakat Pemberdayaan Digital Indonesia mengkritik struktur dana tersebut, dengan mengatakan itu tidak efisien karena berinteraksi dengan kendaraan investasi yang ada.

Dana US$300 juta untuk peluncuran MPF ​​tersebut berasal dari lima Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terkemuka di Indonesia: operator telekomunikasi negara Telkom Indonesia, anak perusahaan selulernya Telkomsel dan tiga bank milik negara — Bank Mandiri, Bank Rakyat Indonesia (BRI), dan Bank Negara Indonesia (BNI).

Sebagian besar BUMN tersebut sudah menjadi investor start-up yang aktif.

MDI Telkomsel saat ini tersedia
Penyortiran


Penyortiran

Bloomberg
MDI Ventures Indonesia menutup dana start-up baru $ 500 juta
Baca lebih lajut


Dana modal ventura perusahaan (CVC) US$ 500 juta, menyusul dana US$ 100 juta yang pertama. Ratusan juta dolar aset berada di bawah pengelolaan antara BRI Ventures dan Mandiri Capital, dan BNI sedang dalam proses mendirikan CVC sendiri. Jadi, mengapa mengumpulkan lebih banyak uang dalam dana terpisah yang dapat tumpang tindih dengan operasi dan tanggung jawab?

READ  Indonesia membuat kemajuan dalam mengadopsi perbankan digital - Komentar

MPF akan berbenturan dengan CVC yang ada dalam hal staf. Donald Vihardza, CEO MTI Ventures, dan Eddie Dhanusaputro, CEO Minister Capital, keduanya terlibat dalam konsep MPF dan merupakan bagian dari tim kepemimpinan dana baru.

Inisiatif pasca-tingkat MPF, terutama berfokus pada yang sudah mendekati perkiraan miliaran dolar, juga telah dikritik. Ini adalah fokus yang salah arah, kata mantan manajer program pemerintah yang sekarang dikenal sebagai “Gerakan 1.000 Startup”. “Menurut saya, pemerintah harus fokus pada start-up. Orang dewasa seharusnya tidak masalah mendapatkan investasi, ”katanya tanpa nama.

Kekhawatiran ini relevan. Dana VC yang berafiliasi dengan pemerintah di Asia Tenggara, dengan beberapa pengecualian, tidak memiliki rekam jejak yang baik.