Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

“Titik” misterius dan tidak stabil seukuran benua di bawah permukaan bumi membingungkan para ilmuwan

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah menggaruk-garuk kepala mereka di atas dua titik besar batu yang tidak dapat dijelaskan di bawah permukaan bumi.

Beberapa teori telah dikemukakan sejak penemuannya pada 1980-an, termasuk klaim bahwa itu bisa sangat besar Fragmen dari dunia yang aneh.

Masing-masing gumpalan batu di bawah kerak bumi seukuran benua dan 100 kali lebih tinggi dari Gunung Everest.

Satu di bawah Afrika, dan yang lainnya di bawah Samudra Pasifik.

Untuk mencari jawaban, sepasang ahli telah membuat beberapa penemuan baru yang menarik tentang dua populasi besar.

Seperti yang diduga, titik di bawah Afrika ternyata jauh lebih tinggi.

Faktanya, itu dua kali lebih tinggi di belahan dunia lain, dan tingginya sekitar 620 mil.

Dan itu tidak semua.

Yang terpenting, para ilmuwan menemukan bahwa massa batuan Afrika kurang padat dan kurang stabil.

Tidak jelas mengapa hal-hal terjadi seperti ini, tetapi itu bisa menjadi alasan mengapa ada lebih banyak letusan supervulkanik di benua itu selama ratusan juta tahun, dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di sisi lain.

Model 3D titik di bawah mantel bumi di Afrika.
Mingming Li / Universitas Negeri Arizona

Ketidakstabilan ini dapat memiliki banyak dampak pada tektonik permukaan, juga gempa bumi Qian Yuan, dari Arizona State University, mengatakan.

Termokimia ini – secara resmi dikenal sebagai Large Low Shear Velocity Provinces (LLSVPs) – telah dipelajari dengan melihat data dari gelombang seismik dan menjalankan ratusan simulasi.

Sementara kita sekarang tahu bahwa keduanya memiliki komposisi yang berbeda, kita belum memahami bagaimana hal ini mempengaruhi mantel di sekitarnya, yang berada di antara inti planet dan kerak bumi.

Lebih penting lagi, kita tidak lebih dekat untuk mengetahui dari mana tempat-tempat misterius ini berasal.

READ  DeepMind mengungkapkan struktur 200 juta protein dalam lompatan ilmiah ke depan | pikiran yang dalam

“Kombinasi analisis temuan seismik dan pemodelan geodinamik kami memberikan wawasan baru ke dalam sifat struktur terbesar Bumi di bagian dalam dan interaksinya dengan mantel di sekitarnya,” tambah Yuan.

“Pekerjaan ini memiliki implikasi luas bagi para ilmuwan yang mencoba memahami keadaan saat ini dan evolusi struktur mantel dalam dan sifat konvektif mantel.”

Dengan demikian, penyelidikan terus berlanjut.

Pencarian dipublikasikan di ilmu bumi alam Majalah.

Artikel ini awalnya muncul matahari Itu direproduksi di sini dengan izin.