April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tony Kushner berbicara untuk mendukung pidato Jonathan Glazer di Oscar

Tony Kushner berbicara untuk mendukung pidato Jonathan Glazer di Oscar

Salah satu penulis paling terkenal di Amerika dan salah satu kolaborator Steven Spielberg hari ini berbicara di Haaretz Podcast tentang kontroversi seputar pidato Jonathan Glazer setelah… Bidang minat Film tersebut memenangkan Film Fitur Internasional Terbaik di Academy Awards.

Berbicara tentang protes di Amerika Serikat dan dampaknya, pemenang Emmy dan Pulitzer Prize Tony Kushner angkat bicara saya ungkapkan Kejutan atas apa yang disebutnya sebagai “reaksi negatif setelah pernyataan Jonathan Glazer yang tidak dapat disangkal dan tidak dapat disangkal di Oscar.”

Ketika ditanya apakah dia mengetahui komentar Glazer, Kushner menjawab: “Tentu saja.” Maksudku, siapa yang tidak?

Untuk konteksnya, berikut keseluruhan pidato Glazer:

Terima kasih banyak. Saya akan membaca, saya takut.

Terima kasih kepada Akademi atas kehormatan ini, kepada mitra kami A24 Films atas aksesnya, Institut Film Polandia, Museum Stead atas kepercayaan dan bimbingan mereka, serta produser, aktor, dan kolaborator saya.

Semua pilihan kita adalah untuk merefleksikan dan menghadapi kita saat ini. Saya tidak mengatakan lihat apa yang mereka lakukan saat itu, tapi lihatlah apa yang kita lakukan sekarang.

Film kami menunjukkan di mana dehumanisasi mengarah ke kondisi terburuknya. Itu telah membentuk masa lalu dan masa kini kita. Dan sekarang, kita berdiri di sini sebagai orang-orang yang menyangkal Yudaisme dan Holocaust, yang dibajak oleh pendudukan yang menyebabkan perjuangan banyak orang yang tidak bersalah.

Apakah para korban bulan Oktober – baik korban tanggal 7 Oktober di Israel atau serangan yang sedang berlangsung di Gaza, semua korban dehumanisasi ini, bagaimana kita melawannya? Alexandria, gadis yang bersinar di film saat dia bersinar dalam kehidupan, memilih untuk melakukannya. Saya mendedikasikan ini untuk ingatan dan perlawanannya. Terima kasih.

“Apa [Glazer’s] “Ini sangat sederhana,” kata Kushner. “Dinyatakan bahwa Yudaisme, identitas Yahudi, sejarah Yahudi, sejarah Holocaust, dan sejarah penderitaan Yahudi tidak boleh digunakan dalam kampanye sebagai alasan untuk melakukan tindakan yang tidak manusiawi atau membantai orang lain. “Ini adalah penyalahgunaan makna menjadi orang Yahudi, makna Holocaust, dan dia menolak hal tersebut.”

READ  Episode "British Bake Off" menerima sedikit perhatian karena penggambaran budaya Meksiko

Dia melanjutkan: “Siapa yang tidak setuju dengan hal itu? Orang macam apa yang percaya bahwa apa yang terjadi saat ini di Gaza bisa diterima? Jika Anda mendapati diri Anda berkata dengan lantang dan terbuka, “Saya baik-baik saja dengan apa yang mereka lakukan,” karena Anda merasa satu-satunya pilihan Anda sebagai seorang Yahudi adalah membela segala sesuatu yang dilakukan Israel, sungguh memalukan.”

Lebih dari seribu profesional industri hiburan menandatangani surat minggu ini yang mengecam pidato Glazer.

“Kami membantah penculikan Yudaisme kami dengan tujuan untuk menarik persamaan moral antara rezim Nazi, yang berusaha memusnahkan suatu ras, dan bangsa Israel, yang berupaya menghindari pemusnahannya,” sebagian isi surat itu (baca selengkapnya di sini).

Yang lain lagi, mis Dia berkata Bintang Zoe Kazan secara terbuka menyatakan dukungannya terhadap Glazer, dan petisi Change.org yang mendukungnya mengumpulkan 1.670 tanda tangan.

Berbicara secara spesifik mengenai situasi di Timur Tengah, Kushner seolah menunjukkan bahwa pandangannya terus berkembang, mengenai bagaimana menyikapinya.

“Dalam perjalanan saya selama lima bulan terakhir, saya semakin dekat dengan gagasan bahwa mungkin boikot diperlukan, tapi saya tidak bisa melakukannya. Saya tidak bisa memisahkan diri dari Israel.”

Dia mengatakan tujuannya adalah perdamaian untuk semua, termasuk warga Israel.

“Saya ingin warga Israel bisa hidup damai… Saya pikir pendudukan di Gaza… semua hal ini tidak membuat Israel aman.”