Februari 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

‘Tuhan tidak berpihak pada mafia’: memenjarakan para gangster yang membajak prosesi keagamaan |  Italia

‘Tuhan tidak berpihak pada mafia’: memenjarakan para gangster yang membajak prosesi keagamaan | Italia

Seorang hakim Sisilia telah menjatuhkan hukuman penjara 80 tahun kepada 39 orang karena mengalihkan prosesi keagamaan Jumat Agung ke rumah keluarga Mafia dan menghormati bos kejahatan yang dipenjara.

Orang-orang membawa patung Yesus Kristus melalui desa San Michele di Ganzaria di Sisilia pada Paskah 2016 ketika sekelompok orang menghentikan prosesi, memindahkannya dari jalur penerbangan yang telah disepakati dan memaksanya untuk lewat di depan rumah ayah baptis Mafia Francesco. La Roca.

La Roca menjalani hukuman seumur hidup pada saat itu karena pelanggaran terkait mafia, tetapi istrinya lari keluar rumah untuk menyapa pekerja kesejahteraan dan mengadakan pertunjukan.

Walikota dan pendeta San Michele de Ganzaria menolak untuk mengikuti prosesi jauh dari rute resminya dan mengecam mereka yang bertanggung jawab atas pengalihannya.

Uskup Agung Sisilia mengatakan dia berharap itu akan mencegah orang lain melakukan hal serupa di masa depan.

“Tuhan atau namanya tidak boleh disebut-sebut, itu pasti tidak berpihak pada mafia, yang kejam dan kejam,” kata Uskup Agung Catania, Luigi Reina, dalam sebuah pernyataan.

Kelompok itu dinyatakan bersalah mengganggu acara keagamaan dan menghasut untuk melakukan kejahatan. Kedelapan biang keladi divonis tiga tahun penjara, dan yang lainnya divonis antara enam bulan penjara, dua tahun, dan sembilan bulan penjara.

“Hukuman ini pasti akan membuat orang menderita,” kata uskup agung, “tapi saya harap penderitaan itu membuahkan hasil.”

Ini bukan pertama kalinya prosesi keagamaan berhenti di luar rumah bos mafia. agama Itu selalu menjadi pusat kejahatan terorganisir di Italia. Camorra berdoa kepada Santo Januarius, santo pelindung Napoli, untuk meminta bantuan dan di Palermo, Reggio Calabria, dan Napoli, sudah menjadi kebiasaan untuk menghentikan prosesi keagamaan di luar rumah kepala suku untuk menghormati mereka. Banyak gangster melihat diri mereka sebagai bagian dari kelompok agama kultus, dan meminta bantuan para Orang Suci. Patung-patung keagamaan sering dibuat membungkuk untuk menghormati bos mafia meskipun ada upaya dari pihak berwenang untuk menghentikan praktik tersebut.

READ  Presiden Meksiko mengkritik dukungan militer AS untuk Ukraina

Pada tahun 2014, Francesco Milito, Uskup Obido Mamertina Palme, di Calabria, melarang prosesi keagamaan setelah patung Perawan Maria digunakan untuk menghormati bos kriminal terkenal.

awal kepausan, Paus Francis Praktik-praktik ini telah digambarkan sebagai “spiritualitas sesat” dan pada tahun 2020 di Akademi Marian Internasional Kepausan Mendirikan Sumpah “untuk membebaskan Mary dari mafia dan dari otoritas kriminal.”

Pada tahun 2010, para pemimpin ‘Ndrangheta membalas terhadap pejabat gereja karena mengecualikan mereka dari prosesi Paskah tahunan di Sant’Onofrio, Calabria, dengan melepaskan tembakan ke sebuah bekas rumah dalam penembakan dari mobil.

Reuters berkontribusi pada laporan ini