Mei 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tujuan ASEAN untuk meningkatkan otonomi moneter mencerminkan tren devaluasi dolar, kata ekonom Indonesia-Xinhua

Tujuan ASEAN untuk meningkatkan otonomi moneter mencerminkan tren devaluasi dolar, kata ekonom Indonesia-Xinhua

Seorang pekerja memegang mata uang rupiah Indonesia di sebuah toko penukaran uang di Jakarta, Indonesia pada tanggal 10 Maret 2015. (Xinhua/Agung Kunsaya P.)

“Hubungan perdagangan dan investasi telah berubah secara mendasar, meskipun struktur moneter global secara praktis tetap sama,” kata David E. Sumual, kepala ekonom di Bank of Central Asia di Indonesia, mencatat bahwa hanya di Asia Tenggara proses demonetisasi dimulai. Juga di Amerika Latin dan Timur Tengah.

JAKARTA, 5 April (Xinhua) — Rencana Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk meningkatkan otonomi moneternya untuk mengurangi ketergantungan pada mata uang asing tertentu dan sistem pembayaran mencerminkan proses devaluasi dolar yang sedang berlangsung di banyak bidang. dunia, kata seorang ekonom di Bank of Central Asia (BCA) di Indonesia.

Pada pertemuan para menteri keuangan ASEAN dan gubernur bank sentral yang berakhir pada 31 Maret, negara-negara anggota sepakat untuk memperkuat penggunaan mata uang lokal di kawasan dan mengurangi ketergantungan pada mata uang internasional utama untuk perdagangan dan investasi lintas batas.

Foto yang diambil pada 30 Desember 2021 ini memperlihatkan pemandangan Sekretariat ASEAN di Jakarta, Indonesia.(Xinhua/XuQin)

David E. Sumual, kepala ekonom di BCA, bank swasta terbesar di Indonesia, mengatakan kepada Xinhua dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa sistem moneter global saat ini tidak mencerminkan perubahan pasar.

“Hubungan perdagangan dan investasi telah berubah secara fundamental, namun kerangka moneter global tetap sama,” katanya, seraya menambahkan bahwa proses devaluasi mata uang telah dimulai tidak hanya di Asia Tenggara, tetapi juga di Amerika Latin dan Timur Tengah.

Sumual mengatakan peningkatan penggunaan mata uang lokal di kawasan akan mengurangi permintaan dolar AS dan mata uang utama lainnya. Ini tidak hanya akan mendorong perdagangan dan investasi lintas batas, tetapi juga mengurangi guncangan eksternal terhadap ekonomi regional.

READ  Orang Terkaya Indonesia (11 Agustus 2023)

Perubahan kebijakan yang tiba-tiba oleh AS dan bank sentral lainnya selalu menyebabkan volatilitas di kawasan, sehingga negara-negara ASEAN berharap dapat menggunakan lebih banyak mata uang lokal untuk meningkatkan stabilitas ekonomi dan mengurangi efek limpahan seperti hiperinflasi.

Menurut media lokal, pada pertengahan Maret, Presiden Indonesia Joko Widodo mendesak pemerintah daerah untuk mengurangi ketergantungan pada jaringan pembayaran luar negeri dan mulai menggunakan kartu kredit yang diterbitkan oleh bank domestik untuk melindungi setiap transaksi dari potensi dampak geopolitik.

File foto yang diambil pada 3 November 2010 menunjukkan uang kertas peso Filipina dan dolar AS di Manila, Filipina. (Pembuat Xinhua/John)

Banyak wisatawan Rusia tidak dapat menyelesaikan transaksi di Indonesia karena negara-negara Barat memblokir sistem perbankan SWIFT untuk Rusia.

“Karena itulah Indonesia ingin membangun jaringan pembayaran domestik,” ujarnya.

Mengenai kesulitan yang dihadapi ASEAN dalam mengimplementasikan rencananya, Sumual mengatakan salah satunya adalah harmonisasi sistem tarif negara anggota yang ada dan mengembangkan standar dan regulasi.

“Jika kita ingin mencapai kerja sama pembayaran lintas batas yang melibatkan banyak negara di kawasan, ini adalah pekerjaan rumah yang harus dilakukan sekarang,” ujarnya.