Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tujuh tewas di Korea Selatan akibat banjir bandang yang menjebak 15 kendaraan di terowongan |  berita banjir

Tujuh tewas di Korea Selatan akibat banjir bandang yang menjebak 15 kendaraan di terowongan | berita banjir

Petugas penyelamat menemukan tujuh mayat di Terowongan Osung saat mereka berebut untuk menjangkau orang-orang yang terjebak banjir akibat hujan lebat selama berhari-hari.

Petugas penyelamat di Korea Selatan telah mengeluarkan tujuh mayat dari sebuah bus yang terperangkap di terowongan bawah tanah yang banjir, menurut laporan media, karena hujan lebat berhari-hari memicu banjir yang meluas, tanah longsor, dan meluapnya bendungan besar.

Pejabat di pusat kota Osung mengatakan kepada Kantor Berita Yonhap pada hari Minggu bahwa petugas penyelamat menarik enam mayat lagi dari terowongan sepanjang 685 meter (2.247 kaki) saat mereka bergegas untuk menjangkau beberapa orang yang masih terjebak.

Hampir 400 petugas penyelamat, termasuk penyelam, sedang mencari terowongan di pusat kota Cheongju, tempat kendaraan, termasuk bus, tersapu banjir pada Sabtu malam, kata Seo Jeong-il, kepala pemadam kebakaran kota. Secara singkat.

Foto dan video dari tempat kejadian menunjukkan petugas penyelamat membuat perimeter dan memompa air coklat keluar dari terowongan sementara penyelam menggunakan perahu karet untuk keluar masuk area tersebut.

Petugas penyelamat membawa jenazah korban yang ditemukan di dekat terowongan yang terendam di Cheongju, Korea Selatan [Kim Hong-ji/Reuters]

Terowongan empat jalur itu kebanjiran ketika tepian Sungai Mehoe di dekatnya runtuh setelah hujan lebat selama tiga hari.

Menurut laporan media, banjir melanda terowongan dengan sangat cepat sehingga orang tidak dapat melarikan diri. Petugas pemadam kebakaran memperkirakan terowongan terisi air dalam waktu kurang dari dua atau tiga menit.

Petugas penyelamat menarik satu tubuh dari terowongan pada hari Sabtu dan menyelamatkan sembilan orang yang selamat dengan berpegangan pada sisi pagar pengaman di sekitar terowongan, menurut Korea Herald, kata para pejabat.

Ada 15 mobil, termasuk bus dan 12 mobil, terjebak di dalam terowongan dan 11 orang dilaporkan hilang pada hari Sabtu.

READ  Jajak pendapat menunjukkan Partai Persatuan baru Perdana Menteri Latvia memimpin dalam pemungutan suara

“Ada banyak mobil di dalam terowongan ketika air mulai mengalir masuk dan itu meningkat sangat cepat,” kata salah satu dari sembilan orang yang selamat kepada Yonhap, Sabtu.

“Saya tidak mengerti mengapa terowongan itu tidak ditutup lebih awal.”

Para pejabat mengatakan ada 15 kendaraan, termasuk sebuah bus dan 12 mobil, terjebak di dalam terowongan dan 11 orang dilaporkan hilang. [Kim Hong-ji/Reuters]

Korea Selatan, yang sedang berada di puncak musim monsun musim panas, dilanda hujan lebat sejak 9 Juli lalu.

Kementerian Dalam Negeri dan Keselamatan mengatakan pada Sabtu malam bahwa tanah longsor dan banjir yang disebabkan oleh curah hujan telah menewaskan 26 orang pada Sabtu dan Jumat. Semua kematian dilaporkan di wilayah tengah dan tenggara negara itu.

Sebagian besar korban – termasuk 17 orang tewas – berasal dari Provinsi Gyeongsang Utara, di mana sembilan lainnya masih hilang, sebagian besar karena tanah longsor besar di wilayah pegunungan yang menyapu rumah dan orang-orang di dalamnya.

Di daerah yang paling parah terkena, “seluruh rumah tersapu bersih,” kata seorang responden darurat kepada Yonhap.

Kementerian mengatakan hujan memaksa sekitar 5.570 orang mengungsi. Angka tersebut termasuk ribuan orang yang diperintahkan untuk meninggalkan rumah mereka setelah Bendungan Goesan di Provinsi Chungcheong Utara mulai banjir pada Sabtu pagi, menggenangi desa-desa dataran rendah di dekatnya.

Ditambahkan bahwa lebih dari 4.200 orang tetap berada di tempat penampungan sementara pada Sabtu malam.

Kementerian mengatakan hujan lebat mengganggu perjalanan di seluruh negeri, menyebabkan pembatalan sekitar 20 penerbangan dan penangguhan layanan kereta reguler dan beberapa kereta ekspres.

Dia menambahkan, hampir 200 jalan masih ditutup.

Presiden Yun Sok-yul, yang mengunjungi Ukraina pada hari Sabtu, meminta Perdana Menteri Han Duk-soo untuk memobilisasi semua sumber daya yang tersedia untuk menanggapi bencana tersebut, menurut kantornya.

READ  Menteri Pertahanan Israel menyerukan penghentian reformasi peradilan

Perdana menteri mendesak para pejabat untuk menghindari banjir sungai serta tanah longsor dan meminta dukungan untuk operasi penyelamatan dari Kementerian Pertahanan.

Sementara itu, Badan Meteorologi Korea mengeluarkan peringatan hujan lebat, dengan mengatakan bahwa hujan lebih banyak diperkirakan terjadi hingga Rabu pekan depan, dan kondisi cuaca menimbulkan bahaya “serius”.

Korea Selatan secara teratur mengalami banjir selama periode monsun musim panas, tetapi negara tersebut biasanya memiliki persiapan yang baik dan jumlah kematian biasanya relatif rendah.

Itu mengalami rekor hujan dan banjir tahun lalu, yang merenggut sedikitnya 11 nyawa. Di antara mereka ada tiga orang yang terjebak di sebuah apartemen semi-basement di Seoul yang dikenal secara internasional oleh film Korea pemenang Oscar Parasite.

Pemerintah Korea Selatan mengatakan pada saat itu bahwa banjir tahun 2022 adalah curah hujan terberat sejak catatan cuaca dimulai di Seoul 115 tahun lalu dan menyalahkan perubahan iklim atas cuaca buruk tersebut.