Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Türkiye memberikan suara dalam putaran kedua, Erdogan berada dalam posisi untuk memperpanjang hukuman

Türkiye memberikan suara dalam putaran kedua, Erdogan berada dalam posisi untuk memperpanjang hukuman

  • Erdogan memiliki keuntungan setelah memenangkan putaran pertama
  • Penantang Kilicdaroglu membuntutinya dengan hampir lima poin
  • Penampilan kuat Erdogan telah menentang jajak pendapat dan merusak mood oposisi
  • Suara Nasionalis terpecah dengan dukungan berbeda
  • Erdogan menantikan dekade ketiga pemerintahan, dan para kritikus mengkhawatirkan ‘rezim satu orang’

ANKARA (Reuters) – Warga Turki memberikan suara pada Minggu dalam pemilihan presiden yang dapat membuat Tayyip Erdogan memperpanjang kekuasaannya hingga dekade ketiga dan melanjutkan pendekatan Turki yang semakin otoriter, kebijakan luar negeri yang agresif, dan tata kelola ekonomi yang tidak ortodoks.

Erdogan, 69, menentang jajak pendapat dan memimpin dengan nyaman hampir lima poin atas saingannya Kemal Kilicdaroglu di putaran pertama pada 14 Mei. Dengan konsekuensi yang mengerikan bagi Türkiye sendiri dan geopolitik global.

Penampilannya yang kuat secara tak terduga di tengah krisis biaya hidup yang semakin dalam, dan kemenangannya dalam pemilihan parlemen untuk koalisi Partai Keadilan dan Pembangunan yang konservatif, MHP dan lainnya, mendukung aktivis veteran yang mengatakan bahwa pemilihannya adalah pemungutan suara untuk stabilitas. .

Pemilu akan menentukan tidak hanya siapa yang memimpin Turki, anggota NATO yang berpenduduk 85 juta orang, tetapi juga bagaimana pemerintahannya, ke mana arah ekonominya setelah mata uangnya turun hingga sepersepuluh dari nilainya terhadap dolar dalam satu dekade, dan bentuknya. kebijakan luar negerinya, yang membuat Turki membuat marah Barat dengan mengembangkan hubungan dengan Rusia dan negara-negara Teluk.

Di kota Diyarbakir yang mayoritas penduduknya Kurdi, pensiunan Farouk Jijel, 54, mengatakan dia memilih Erdogan seperti yang dia lakukan dua minggu lalu.

“Penting untuk masa depan Turki bahwa presiden dan parlemen, di mana dia memiliki mayoritas, bekerja sama di bawah satu atap. Jadi saya memilih Erdogan lagi untuk stabilitas,” katanya.

READ  Pekerja miskin menanggung beban gelombang panas India

Ibu Rumah Tangga Canan Tennis, 34, mengatakan dia memilih Kilicdaroglu, yang pada 14 Mei mengumpulkan hampir 72% dukungan di kota itu – kubu utama partai oposisi pro-Kurdi.

“Cukup sudah. ​​Perubahan diperlukan untuk mengatasi krisis ekonomi dan masalah yang dihadapi Turki, jadi saya memilih Kilicdaroglu lagi. Kami optimis dan bertekad,” katanya.

Pemungutan suara dimulai pukul 8 pagi (0500 GMT) dan akan berakhir pada pukul 5 sore (1400 GMT). Hasilnya diharapkan mulai terlihat pada sore hari.

Kilicdaroglu, 74, adalah kandidat dari koalisi oposisi dari enam partai, dan memimpin Partai Rakyat Republik, yang didirikan oleh pendiri Turki, Mustafa Kemal Ataturk. Kubunya berjuang untuk mendapatkan kembali momentum setelah mengejutkan Erdogan di babak pertama.

Pemilihan utama menunjukkan lebih banyak dukungan dari yang diharapkan untuk nasionalisme – kekuatan yang kuat dalam politik Turki yang telah diintensifkan oleh pertempuran bertahun-tahun dengan militan Kurdi, percobaan kudeta pada tahun 2016 dan masuknya jutaan pengungsi dari Suriah sejak perang di sana dimulai. 2011.

Turki adalah negara penampung pengungsi terbesar di dunia, dengan sekitar 5 juta migran, 3,3 juta di antaranya adalah warga Suriah, menurut data Kementerian Dalam Negeri.

Kandidat presiden tempat ketiga dan nasionalis garis keras Sinan Ogan mengatakan dia mendukung Erdogan atas dasar prinsip “perjuangan berkelanjutan (melawan terorisme)” yang mengacu pada kelompok pro-Kurdi. Dia mendapat 5,17% suara.

Nasionalis lainnya, Umit Özdağ, pemimpin Partai Kemenangan anti-imigran (ZP), mengumumkan kesepakatan yang mengumumkan dukungan ZP untuk Kilicdaroglu, setelah dia mengatakan akan memulangkan para migran. ZP memenangkan 2,2% suara dalam pemilihan parlemen bulan ini.

READ  Putin membandingkan dirinya dengan Peter the Great dalam usahanya untuk mendapatkan kembali wilayah Rusia | Presiden Rusia Vladimir Putin

Jajak pendapat Kunda yang ditutup pada putaran kedua menunjukkan dukungan untuk Erdogan sebesar 52,7% dan Kilicdaroglu sebesar 47,3% setelah pemilih yang ragu-ragu dibagikan. Survei dilakukan dari 20-21 Mei, sebelum Ogan dan Ozdag mengungkapkan persetujuan mereka.

Kunci lainnya adalah bagaimana orang Kurdi Türkiye, yang merupakan seperlima dari populasi, akan memilih.

Partai Demokrat Rakyat pro-Kurdi mendukung Kilicdaroglu di putaran pertama, tetapi setelah condong ke kanan untuk memenangkan suara nasionalis, tidak langsung menyebutkan namanya dan mendesak para pemilih untuk menolak “rezim satu orang” Erdogan. dalam limpasan permukaan.

‘Lebih Erdogan’

Presiden Turki melakukan yang terbaik selama kampanye pemilihannya saat dia berjuang untuk bertahan dari ujian politik terberatnya. Dia memerintahkan kesetiaan yang kuat dari Turki Turki yang pernah merasa dicabut haknya di Turki sekuler dan karir politiknya selamat dari kudeta yang gagal dan skandal korupsi.

“Turki memiliki tradisi demokrasi yang sudah berlangsung lama dan tradisi nasionalis yang sudah berlangsung lama, dan jelas tradisi nasionalis yang menang saat ini,” kata Nicholas Danforth, seorang sejarawan Turki dan non-sejarawan Turki. dan kebanggaan nasional, menghadirkan para pemilih dengan sifat agresif dan anti-elit.” – Rekan residen di think tank ELIAMEP.

“Lebih banyak Erdogan berarti lebih banyak Erdogan. Orang-orang tahu siapa dia dan apa visinya untuk negara, dan banyak dari mereka tampaknya setuju dengan itu.”

Erdoğan dengan tegas mengendalikan sebagian besar institusi Turki dan kalangan liberal dan kritikus. Human Rights Watch mengatakan, dalam Laporan Dunia 2022, bahwa pemerintah Erdogan telah memulihkan catatan hak asasi manusia Turki selama beberapa dekade.

Namun, jika Turki menggulingkan Erdogan, itu sebagian besar karena mereka telah melihat kemakmuran, kesetaraan, dan kemampuan mereka untuk memenuhi kebutuhan dasar, dengan inflasi naik menjadi 85% pada Oktober 2022.

READ  Badai Beryl telah menguat menjadi badai Kategori 1 di Samudera Atlantik dan bergerak menuju Karibia

Kilicdaroglu, seorang mantan pegawai negeri, telah berjanji untuk membatalkan banyak perubahan besar yang dilakukan Erdogan terhadap kebijakan dalam negeri, luar negeri, dan ekonomi Turki.

Itu juga akan kembali ke sistem pemerintahan parlementer, dari sistem presidensial eksekutif Erdogan, yang disahkan dalam referendum 2017.

Pelaporan tambahan oleh Jonathan Spicer di Istanbul. Ditulis oleh Alexandra Hudson. Diedit oleh Jonathan Spicer, Nick McPhee dan Kim Coghill

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.