Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

UEA mengekstradisi pedagang Inggris Sanjay Shah ke Denmark

UEA mengekstradisi pedagang Inggris Sanjay Shah ke Denmark

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Pihak berwenang Denmark menuduh Sanjay Shah berpartisipasi dalam skema penipuan “mantan”.

Uni Emirat Arab telah mengekstradisi pedagang Inggris Sanjay Shah ke Denmark atas tuduhan penipuan pajak sebesar £1,46 miliar, kata pengacaranya.

Shah, yang tinggal di Dubai, dituduh ikut serta dalam skema perdagangan saham palsu.

Dia ditangkap oleh Polisi Dubai tahun lalu setelah penyelidikan Denmark terhadap Solo Capital, sebuah hedge fund yang dia dirikan.

Shah membantah tuduhan tersebut dan menegaskan bahwa kesepakatan tersebut sah.

Denmark adalah salah satu negara yang paling terkena dampak skema “perselingkuhan dalam perkawinan”, meskipun skema ini juga berkembang pesat di Jerman dan Belgia. Penipuan tersebut melibatkan penjualan saham secara cepat di kalangan investor untuk menciptakan kebingungan tentang siapa yang memiliki saham tersebut pada saat dividen dibayarkan.

Pajak atas dividen tersebut kemudian diklaim oleh banyak pihak, meski hanya dibayarkan satu kali.

Denmark mengatakan Solo Capital milik Shah menjalankan skema penipuan terhadap perusahaan dan investor antara tahun 2012 dan 2015. Shah adalah tersangka utama kasus penipuan pajak Denmark.

Dana yang ingin diperoleh kembali oleh pihak berwenang Denmark berjumlah sekitar 12,7 miliar kroner (£1,46 miliar; $1,84 miliar; €1,7 miliar) – kira-kira 0,5% dari PDB negara tersebut.

Ia kehilangan pekerjaannya sebagai pedagang saat krisis keuangan tahun 2008. Setelah mendirikan Solo Capital, ia menjalani gaya hidup mewah di Dubai, termasuk tinggal di pulau eksklusif Palm Jumeirah. Dia termasuk salah satu musisi yang pernah bermain untuk badan amal autisme yang didirikan oleh Elton John dan Drake.

Dia membeli dua kapal pesiar dan menamakannya Solo dan Solo II.

Namun sejak tahun 2020, ia terus dikejar oleh pihak berwenang Denmark. Sebagian besar kekayaan Shah telah dibekukan, termasuk sebuah properti di pusat kota London senilai £15 juta.

Bulan lalu, dalam kasus terpisah, Shah kalah dalam upayanya di Mahkamah Agung Inggris untuk mencegah Denmark mengejarnya di pengadilan Inggris.

Juga pada bulan November, warga negara Inggris Gunther Klar, yang bekerja di Ibu Kota Solo milik Shah antara tahun 2010 dan 2012, diadili di Denmark dalam sidang penipuan pertama di negara tersebut.

Klar, yang diekstradisi dari Belgia, dituduh menipu pemerintah sekitar 320 juta kroner Denmark (£37 juta). Dia menyangkal melakukan kesalahan apa pun.

READ  Krisis Rusia-Ukraina: Jerman menghentikan pipa besar dengan Rusia