Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ukraina merayakan Natal pertamanya pada 25 Desember

Ukraina merayakan Natal pertamanya pada 25 Desember

  • Ditulis oleh Nadia Ragozina
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Tentara bersiap merayakan Natal di luar Kobyansk, sebuah wilayah di mana pasukan Rusia telah mencapai kemajuan

Umat ​​​​Kristen Ortodoks Ukraina bersiap merayakan Natal pada 25 Desember untuk pertama kalinya tahun ini.

Ukraina secara tradisional menggunakan kalender Julian, yang juga digunakan Rusia, dengan Natal yang jatuh pada tanggal 7 Januari.

Pergeseran lain dari Rusia, kini mereka merayakan Natal menurut kalender Barat – atau Georgia – yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Komentari foto tersebut,

Tentara berbagi makanan pada Malam Natal

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengubah undang-undang tersebut pada bulan Juli, dengan mengatakan bahwa undang-undang tersebut mengizinkan warga Ukraina untuk “meninggalkan warisan Rusia” untuk merayakan Natal pada bulan Januari.

Dalam pesan Natal yang dikeluarkan pada Minggu malam, Zelensky mengatakan bahwa seluruh warga Ukraina kini bersatu.

“Kita semua merayakan Natal bersama. Di tanggal yang sama, sebagai satu keluarga besar, sebagai satu bangsa, dan sebagai satu negara yang bersatu.”

Di ibu kota, Kiev, pasangan Katolik Lesia Shestakova dan Oleksandr Shestakov yang Ortodoks merayakan Natal bersama.

Pasangan ini – yang sejauh ini telah merayakan Natal dua kali bersama orang tua mereka – menghadiri misa Minggu pagi di katedral Katolik kota tersebut (gambar di atas).

“Akhirnya, ada hari di Ukraina di mana saya dan suami dapat menghabiskan waktu bersama di katedral dan bersyukur kepada Tuhan bahwa kami hidup bersama, hidup dan sehat,” kata Lesia kepada kantor berita Reuters.

Gereja Ortodoks Ukraina, gereja otonom yang baru dibentuk dan mengadakan kebaktian pertamanya pada tahun 2019, juga mengubah tanggal Natal menjadi 25 Desember.

Mereka secara resmi memisahkan diri dari Gereja Ortodoks Rusia setelah aneksasi Krimea oleh Moskow pada tahun 2014 dan dukungannya terhadap separatis di Ukraina timur.

Orang-orang berdoa dan menyalakan lilin di seluruh negeri pada hari Minggu.

Di kota Lviv bagian barat, yang tidak mengalami kerusakan parah akibat perang, anak-anak yang mengenakan kostum tradisional menyanyikan lagu-lagu pujian dan berpartisipasi dalam prosesi perayaan di jalanan.

Sumber gambar, Gambar Getty

Semua gambar tunduk pada hak cipta.

READ  Korban tewas akibat serangan AS terhadap target pro-Iran di Suriah telah meningkat menjadi 19 orang