Juni 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ukraina merencanakan tanggapan saat pertempuran berubah menjadi Avdiivka ‘pasca-apokaliptik’

Ukraina merencanakan tanggapan saat pertempuran berubah menjadi Avdiivka ‘pasca-apokaliptik’

  • NATO mengecam Putin karena retorikanya yang ‘berbahaya dan tidak bertanggung jawab’
  • Uni Eropa mendesak Belarus untuk tidak menjadi tuan rumah senjata nuklir Rusia
  • Avdiivka menjadi “pasca-apokaliptik”, kota resmi ditutup
  • Rusia menembak jatuh drone Ukraina di selatan Moskow, dan 3 orang terluka

KIEV (Reuters) – Komandan pasukan darat Ukraina mengatakan pada Senin bahwa Kiev sedang merencanakan langkah selanjutnya setelah Moskow mengalihkan fokus serangannya dari serangan lemah di kota timur Pakhmut ke kota lain di selatan yang digambarkan sebagai pasca-apokaliptik. .

Militer Ukraina bertujuan untuk melemahkan pasukan Rusia sebanyak mungkin sebelum melancarkan serangan balasan dalam beberapa minggu atau bulan mendatang – dalam upaya untuk mengakhiri invasi habis-habisan yang diluncurkan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin 13 bulan lalu.

Komandan pasukan darat Ukraina, Kolonel Jenderal Oleksandr Sersky, yang mengatakan pekan lalu bahwa serangan balik “sangat dekat”, mengunjungi pasukan garis depan di timur pada hari Senin dan mengatakan pasukannya masih menangkis serangan Rusia di Bakhmut.

Dia mengatakan pertahanan kota kecil di kawasan industri Donbass yang telah coba direbut Rusia selama berbulan-bulan adalah “kebutuhan militer”, memuji ketahanan Ukraina dalam “keadaan yang sangat sulit”.

“Kami sedang menghitung semua opsi yang memungkinkan untuk pengembangan acara, dan kami akan bereaksi secara memadai terhadap situasi saat ini.”

Panglima Tertinggi Jenderal Valery Zaluzhny mengatakan pada hari Sabtu bahwa situasi “stabil” di sekitar Bakhmut, di mana pasukan Rusia mengatakan mereka bertempur dari jalan ke jalan.

Pekan lalu, militer Ukraina memperingatkan bahwa Avdiivka, sebuah kota kecil 90 km ke selatan, bisa menjadi “Pakhmut kedua” saat Rusia mengalihkan perhatiannya ke sana. Kedua kota hancur menjadi puing-puing dalam pertarungan yang disebut kedua belah pihak sebagai “penggiling daging”.

READ  Xi Jinping menguji batas persahabatan dengan Putin dalam kunjungan kenegaraan ke Rusia

“Saya sedih mengatakan ini, tetapi Avdiivka semakin menjadi tempat dari film pasca-apokaliptik,” kata Vitaly Barabash, kepala departemen militer kota. Hanya sekitar 2.000 dari 30.000 populasi sebelum perang yang tersisa dan dia mendesak mereka untuk pergi.

Sebuah video tentara Ukraina menunjukkan asap mengepul dari gedung apartemen yang hancur dan tentara yang tewas di lapangan terbuka dan di parit di Bakhmut.

Dua orang tewas dan 29 lainnya luka-luka pada hari Senin setelah pasukan Rusia menembakkan dua rudal S-300 ke kota timur Sloviansk, barat laut Bakhmut, menurut gubernur wilayah itu Pavlo Kirilenko. Presiden Volodymyr Zelensky merilis video reruntuhan yang terbakar dan bersumpah bahwa “Ukraina tidak akan memaafkan” serangan semacam itu. Moskow membantah menargetkan warga sipil.

Di dalam Rusia, Kementerian Pertahanan mengatakan telah menembak jatuh pesawat tak berawak Ukraina pada hari Minggu, menambahkan bahwa tiga orang terluka dan bangunan tempat tinggal rusak dalam serangan di selatan Moskow.

Kiev umumnya tidak mengomentari laporan serangan di dalam Rusia. Serangan terbaru yang dilaporkan di kota Kirievsk di wilayah Tula, 220 km selatan Moskow, tampaknya menjadi salah satu yang paling dekat sejauh ini dengan ibu kota Rusia.

Rencana distribusi nuklir

Ketika invasi Putin mengambil bentuk untuk “mendemiliterisasi” Ukraina, dia dan pejabat tinggi Rusia lainnya telah meningkatkan prospek perang yang meningkat untuk memasukkan senjata nuklir: Dia mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia telah mencapai kesepakatan untuk menyebarkan senjata nuklir taktis di negara tetangga Belarusia. .

Rencana Belarus, meskipun tidak terduga, adalah salah satu sinyal nuklir paling eksplisit Rusia dan peringatan kepada NATO tentang dukungan militernya ke Ukraina, yang telah menyerukan pertemuan Dewan Keamanan PBB sebagai tanggapan.

READ  Protes virus korona meningkat di Guangzhou ketika kemarahan penguncian China memuncak

“Retorika nuklir Rusia berbahaya dan tidak bertanggung jawab,” kata juru bicara NATO Oana Lunescu pada hari Minggu.

“NATO waspada dan kami mengawasi situasi dengan cermat. Kami belum melihat adanya perubahan dalam status nuklir Rusia yang akan membuat kami menyesuaikan posisi kami.”

Putin menyamakan rencananya untuk Belarusia dengan Amerika Serikat yang menempatkan senjatanya di Eropa, dan bersikeras bahwa Rusia tidak akan mengingkari janjinya tentang non-proliferasi nuklir.

Namun, Lungescu mengatakan janji nonproliferasi Putin dan penjelasannya tentang pengerahan senjata AS di luar negeri jauh dari kenyataan.

“Rujukan Rusia pada keterlibatan nuklir NATO benar-benar menyesatkan. Sekutu NATO bertindak sepenuhnya menghormati kewajiban internasional mereka,” tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Rusia secara konsisten mengingkari komitmen pengendalian senjatanya.

Pejabat keamanan Ukraina, Oleksey Danilov, mengatakan rencana Rusia akan membuat Belarusia tidak stabil, yang menurutnya telah “disandera” oleh Moskow.

Yang lain mengutuk rencana Putin termasuk Lithuania, yang mengatakan akan menyerukan sanksi baru terhadap Moskow dan Minsk, sementara kepala kebijakan Uni Eropa Josep Borrell mendesak Belarus untuk tidak menjadi tuan rumah senjata dan mengancam lebih banyak sanksi.

Belarusia dan Rusia memiliki hubungan militer yang erat, dan Minsk mengizinkan Moskow menggunakan wilayahnya sebagai landasan peluncuran untuk invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu.

Para ahli menilai langkah Rusia itu penting karena selama ini bangga tidak menyebarkan senjata nuklir di luar perbatasannya, tidak seperti Amerika Serikat. Ini mungkin pertama kalinya sejak pertengahan 1990-an rencananya akan dilakukan.

Amerika Serikat mengecilkan kekhawatirannya tentang rencana penyebaran Rusia.

“Saya dapat memberi tahu Anda bahwa kami tidak melihat apa pun yang menunjukkan bahwa Putin sedang bersiap untuk menggunakan senjata nuklir taktis dengan cara apa pun di Ukraina,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby kepada CBC pada hari Minggu.

READ  Sergipe, Brasil: Ginvaldo de Jesus Santos meninggal dalam tahanan polisi setelah diikat di sebuah mobil yang diisi dengan gas yang tidak diketahui

“Dan saya juga dapat memberi tahu Anda bahwa kami belum melihat apa pun yang akan menyebabkan kami mengubah posisi strategis kami dalam pencegahan nuklir.”

Nuklir taktis adalah yang digunakan untuk mencapai keuntungan tertentu di medan perang, daripada yang mampu memusnahkan kota. Tidak jelas berapa banyak senjata yang dimiliki Rusia, karena topik ini masih diselimuti rahasia Perang Dingin.

Pada hari Minggu, Putin menegaskan bahwa kekuatan Barat sedang membangun “poros” baru di sepanjang garis kemitraan antara Jerman dan Jepang selama Perang Dunia Kedua, sementara dia menyangkal bahwa Rusia sedang membangun aliansi militer dengan China.

Ini adalah pengulangan tema yang menonjol dalam penggambarannya tentang perang sebagai perang Moskow melawan Ukraina dalam cengkeraman Nazi, yang dipicu oleh kekuatan Barat yang mengancam Rusia. Ukraina menolak argumen ini sebagai dalih palsu untuk perang penaklukan imperialis.

Dilaporkan oleh Dan Belichuk, Reuters Penulisan oleh Himani Sarkar dan Philippa Fletcher Penyuntingan oleh Jerry Doyle, Clarence Fernandez dan Peter Graff

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.