Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ukraina pesan lebih banyak senjata, kolera menyebar di Mariupol

Ukraina pesan lebih banyak senjata, kolera menyebar di Mariupol

  • Ukraina menginginkan lebih banyak artileri untuk pertempuran di timur
  • Walikota Mariupol khawatir ribuan orang akan meninggal karena kolera di sana
  • PBB – Kekurangan pangan yang disebabkan oleh perang dapat menyebabkan kelaparan global

Kyiv (Reuters) – Ukraina telah mengimbau negara-negara Barat untuk mempercepat pengiriman senjata ketika pasukan bersenjata terbaik Rusia menggempur bagian timur negara itu dan memberikan dukungan kemanusiaan untuk memerangi wabah penyakit mematikan yang terus meningkat.

Di Severodonetsk, sebuah kota kecil yang telah menjadi fokus kemajuan Rusia di Ukraina timur dan salah satu titik api paling berdarah dalam perang, yang telah berlangsung hingga bulan keempat, pertempuran yang lebih intens dilaporkan.

Para pejabat Ukraina mengatakan perang di timur, di mana Rusia memusatkan perhatiannya, sekarang pada dasarnya adalah pertempuran artileri di mana Kyiv bersenjata lengkap. Ini berarti bahwa jalannya peristiwa hanya dapat berubah jika Washington dan lainnya memenuhi janji mereka untuk mengirim senjata yang lebih banyak dan lebih baik, termasuk sistem rudal.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Ini adalah perang artileri sekarang,” Vadim Skipetsky, wakil kepala intelijen militer Ukraina, mengatakan kepada surat kabar Guardian Inggris.

“Semuanya sekarang tergantung pada apa yang (Barat) berikan kepada kita. Ukraina memiliki satu hingga 10 hingga 15 artileri Rusia.”

Surat kabar Der Spiegel melaporkan pada hari Jumat bahwa Jerman, di antara pemasok senjata terbesar sejak invasi Rusia tetapi yang telah dikritik karena lambat memasok senjata berat yang menurut Kyiv dibutuhkan, berencana untuk meninjau aturannya tentang ekspor senjata untuk memfasilitasi mempersenjatai negara-negara demokrasi seperti Ukraina. . Baca lebih banyak

kolera

Di selatan, walikota Mariupol – menjadi puing-puing oleh blokade Rusia – mengatakan sistem pembuangan limbah rusak dan mayat membusuk di jalanan.

READ  Wabah virus corona di China tumbuh di tengah kekhawatiran terhadap lansia yang rentan

“Wabah disentri dan kolera,” kata Vadim Boychenko kepada televisi nasional. “Perang yang memakan lebih dari 20.000 penduduk… Sayangnya, dengan merebaknya infeksi ini, itu akan merenggut nyawa ribuan Mariupolit,” katanya, seraya menambahkan bahwa beberapa sumur terkontaminasi mayat.

Boychenko meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Komite Internasional Palang Merah untuk membangun koridor kemanusiaan untuk memungkinkan penduduk lainnya meninggalkan kota itu, yang sekarang berada di bawah kendali Rusia.

Sekilas tentang dampak perang yang lebih luas, badan pangan PBB mengatakan penurunan ekspor gandum dan komoditas makanan lainnya dari Ukraina dan Rusia dapat menyebabkan kelaparan kronis hingga 19 juta lebih banyak orang secara global selama tahun depan.

di reruntuhan

Rusia berharap untuk menguasai seluruh provinsi Luhansk timur, yang menuntut Ukraina menyerahkan kepada separatis bersama dengan tetangga Donetsk. Kedua provinsi tersebut membentuk wilayah Donbass, di mana Moskow telah mendukung pemberontakan proksi separatis sejak 2014.

Untuk tujuan ini, Kremlin memusatkan pasukannya dalam Pertempuran Sievierodonetsk, di Luhansk.

Pasukan Ukraina sebagian besar menarik diri dari daerah pemukiman kota, tetapi tidak meninggalkan pijakan di tepi timur Seversky Donets. Pasukan Rusia juga menekan dari utara dan selatan untuk mencoba mengepung Ukraina, tetapi hanya membuat kemajuan terbatas.

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan Rusia berusaha “menghancurkan setiap kota di Donbass”.

Dalam pidato malamnya dia berkata: “Severodonetsk, Lyschansk, Pakhmut, Slovyansk, dan banyak lainnya.” “Semua reruntuhan ini dulunya adalah kota yang bahagia.”

Kedua belah pihak mengatakan mereka telah menyebabkan sejumlah besar korban. Reuters tidak segera dapat memverifikasi laporan medan perang.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Apa yang Kita Ketahui pada Hari 101 Invasi | Ukraina

Penasihat Zelensky, Oleksiy Aristovich, memperkirakan bahwa tentara Rusia kehilangan rata-rata lima hingga enam kali lebih banyak pejuang daripada pihak Ukraina.

Ditanya dalam sebuah wawancara di media sosial apakah ini mengindikasikan bahwa tentara Ukraina kehilangan hingga 10.000 pejuang dalam 100 hari pertama perang, Aristovich berkata, “Ya, kira-kira seperti itu.”

Presiden Rusia Vladimir Putin meluncurkan apa yang disebutnya “operasi militer khusus” di Ukraina pada Februari, dengan mengatakan tujuannya adalah untuk melucuti senjata dan “mendiskreditkan” tetangga Rusia itu. Kyiv dan sekutunya menggambarkannya sebagai perang yang agresif dan tidak dapat dibenarkan untuk merebut wilayah.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada hari Sabtu memperkuat komitmen Washington ke wilayah tersebut sehubungan dengan tindakan Rusia.

“Invasi Rusia ke Ukraina adalah apa yang terjadi ketika penindas menguasai pangkalan yang melindungi kita semua,” kata Austin kepada Forum Keamanan Asia di Singapura. “Ini adalah pratinjau dari potensi dunia kekacauan dan kekacauan yang tidak ingin kita tinggali.” Baca lebih banyak

Zelensky diharapkan untuk menyampaikan pidato virtual ke konferensi hari ini pada pukul 0800 GMT.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Natalia Zenets dan Max Hunder); Pelaporan tambahan oleh kantor Reuters; Ditulis oleh Kim Coogle, Peter Graf, John Stonestreet, dan Michael Martina; Diedit oleh Grant McCall, Cynthia Osterman dan William Mallard

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.