Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ukraina sita kapal Rusia bermuatan gandum di pelabuhan Laut Hitam

Ukraina sita kapal Rusia bermuatan gandum di pelabuhan Laut Hitam

Kapal tersebut adalah pengangkut curah, Emmakris III, dan saat ini berada di Pelabuhan Chornomorsk, salah satu dari tiga pelabuhan di mana biji-bijian dimuat untuk ekspor di bawah Perjanjian yang ditandatangani oleh Rusia dan Ukraina Di Istanbul pada 22 Juli.

CNN memperoleh keputusan dari pengadilan di Kyiv pada 20 Juli yang memberikan izin kepada pihak berwenang untuk menyita kapal tersebut. Kantor Kejaksaan Agung Ukraina meminta pengadilan untuk “mencegah perwakilan dari pemilik terdaftar, pemilik sebenarnya, operator, penyewa dan orang lain mengambil tindakan untuk membuang, menggunakan atau membuang properti tertentu, termasuk dengan mencegah mereka meninggalkan pelabuhan Chornomorsk”.

Tidak segera jelas kapan pihak berwenang Ukraina bergerak untuk merebut kapal-kapal itu, tetapi sumber-sumber di industri perkapalan mengatakan kepada CNN bahwa itu terjadi minggu lalu. Sebuah sumber pengiriman, yang menolak untuk didaftarkan dalam daftar karena sensitivitas masalah ini, mengatakan pihak berwenang Ukraina bergerak untuk menyita kapal karena mereka ingin menyita aset potensial Rusia.

“Kapal itu ditahan dan tidak diizinkan meninggalkan pelabuhan,” kata seorang pejabat Ukraina kepada CNN, Jumat. Pejabat itu belum diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum. Sumber kedua yang akrab dengan operasi di Chornomorsk mengkonfirmasi bahwa kapal itu telah disita.

Sebuah sumber di industri perkapalan mengatakan kepada CNN bahwa Emakris III memuat sekitar 60.000 ton biji-bijian yang sudah dibeli oleh pemerintah Mesir. Kapal itu telah terdampar di Chornomorsk sejak dimulainya invasi Rusia pada Februari.

Pada bulan-bulan setelah invasi, Ukraina terus-menerus mengeluh bahwa agresi Rusia di Laut Hitam telah melumpuhkan pelayaran komersial, dan pejabat Ukraina secara khusus merujuk pada Emmakris III. “Rusia memblokir sebuah kapal menuju Mesir yang memuat gandum Ukraina yang dibeli oleh Mesir,” kata kedutaan Ukraina di Kairo di Facebook pada April.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan langsung dan berita Krimea

Rusia mengatakan pertambangan Ukraina di perairan pantai bertanggung jawab atas penghentian pengiriman.

Sekarang Ukraina mencegah kapal itu pergi. Penuntut mengatakan dalam kasus pengadilan Kyiv bahwa sementara Emmakris III seolah-olah dimiliki oleh sebuah perusahaan di Dubai, “pemilik sebenarnya” adalah perusahaan pelayaran Rusia yang berbasis di Rostov-on-Don bernama Leinter.

CNN telah menghubungi Linter dan Kementerian Pertahanan Rusia. Pada saat publikasi, tak satu pun dari mereka telah menanggapi.

Linter juga termasuk dalam database pengiriman sebagai pemilik Emmakris II, yang diduga terlibat dalam pengangkutan gandum curian dari bagian-bagian Ukraina yang diduduki. Situs Linter memuat gambar Emmakris II di Laut Hitam.

Penyelidikan CNN selama berminggu-minggu berdasarkan citra satelit, foto, dan data pengiriman menunjukkan bahwa Emmakris II menghabiskan beberapa hari ditambatkan di pelabuhan Sevastopol di Krimea, yang dianeksasi Rusia pada akhir Juni.

Dia menerima beberapa kunjungan dari kapal yang lebih kecil yang membawa gandum di pelabuhan – dan yang tampaknya membawa muatannya ke Emmakris II.

Kapal yang lebih kecil, M Andreev, juga terdaftar di Linter, difoto membawa di Sevastopol beberapa hari sebelum pergi ke sisi Emmakris II, menurut sumber pengiriman di Sevastopol.

Sumber itu berbicara dengan syarat anonim karena masalah keamanan.

Gambar satelit menunjukkan kapal Rusia sarat dengan gandum Ukraina di Krimea

Sumber pengiriman mengatakan kepada CNN bahwa sering terjadi pengisian ulang gandum ke kapal curah yang berada di bawah Sevastopol selama beberapa bulan.

Emmakris II berangkat dari pelabuhan pada tanggal 6 Juli dan difoto melewati Bosphorus empat hari kemudian.

Layanan pelacakan kapal MarineTraffic menunjukkan kapal itu melewati Laut Merah ke Teluk Oman, dengan tujuannya diidentifikasi sebagai pelabuhan Umm Qasr di Irak. Tetapi transceiver, atau pelacaknya, dimatikan pada 22 Juli.

CNN sebelumnya melaporkan pada Transportasi ilegal gandum Ukraina dari Kherson dan Mykolaiv Melalui pelabuhan Sevastopol Krimea. Kapal-kapal kecil berlayar langsung dari Sevastopol dalam upaya untuk menjual gandum di pasar internasional.

Dalam beberapa kasus, CNN melaporkan, pelabuhan di Mesir dan Lebanon menolak menerima gandum setelah ada permintaan dari pemerintah Ukraina. Setidaknya dua pengiriman berakhir di pelabuhan Suriah.

READ  Seorang pekerja menghilang setelah dia secara tidak sengaja menerima 300 kali gajinya

Pihak berwenang Rusia di Krimea mengakui perdagangan ini tetapi bersikeras bahwa gandum harus dibeli secara legal. Pada bulan Juni, kepala pemerintahan Krimea, Sergei Aksyonov, mengatakan bahwa “biji-bijian dari tanah yang dibebaskan pergi ke Republik Krimea, dan kemudian pergi ke Sevastopol untuk dijual.”

Bulan lalu, pihak berwenang Ukraina memperkirakan bahwa setidaknya setengah juta ton gandum Ukraina dikirim secara ilegal oleh Rusia.

Nick Robertson, Josh Pennington, Gianluca Mezofiori dan Katie Polglass berkontribusi pada laporan ini.