Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ulama top Iran mengatakan polisi moralitas ditutup

Ulama top Iran mengatakan polisi moralitas ditutup

  • Para pengunjuk rasa menyerukan boikot ekonomi dari Senin hingga Rabu
  • Raisi mengunjungi Universitas Teheran pada hari Rabu di Hari Pelajar
  • Home Office diam tentang status polisi moralitas

DUBAI (Reuters) – Demonstran di Iran pada hari Minggu menyerukan pemogokan tiga hari minggu ini, meningkatkan tekanan pada pihak berwenang setelah jaksa penuntut umum mengatakan polisi moralitas yang penahanan seorang wanita muda yang memicu protes berbulan-bulan telah ditutup. .

Belum ada konfirmasi dari Kementerian Dalam Negeri, yang bertanggung jawab atas polisi moralitas, dan media pemerintah Iran mengatakan Jaksa Penuntut Umum Mohammad Jaafar Montazeri tidak bertanggung jawab untuk mengawasi pasukan tersebut.

Pejabat senior Iran telah berulang kali mengatakan Teheran tidak akan mengubah kebijakan jilbab wajib Republik Islam, yang mewajibkan perempuan untuk berpakaian sopan dan mengenakan jilbab, meskipun ada protes selama 11 minggu terhadap aturan Islam yang ketat.

Ratusan orang telah tewas dalam kerusuhan yang meletus pada bulan September setelah kematian Mohsa Amini, seorang wanita Iran-Kurdi berusia 22 tahun yang ditahan oleh polisi moralitas karena melanggar aturan berjilbab.

Para pengunjuk rasa yang berusaha untuk terus menentang penguasa ulama Iran telah menyerukan pemogokan ekonomi dan unjuk rasa selama tiga hari di Lapangan Azadi (Kebebasan) di Teheran pada hari Rabu, menurut posting individu yang diposting oleh akun Twitter Reuters yang tidak diverifikasi.

Presiden Ebrahim Raisi dijadwalkan untuk berpidato di depan mahasiswa di Teheran pada hari yang sama pada kesempatan Hari Mahasiswa di Iran.

Seruan serupa untuk pemogokan dan mobilisasi massa dalam beberapa pekan terakhir telah menghasilkan eskalasi kerusuhan yang melanda negara itu – salah satu protes anti-pemerintah terbesar sejak Revolusi Islam Iran 1979.

READ  Penyelenggara Konvoi Kebebasan Kanada ditangkap di Ottawa

Kantor berita aktivis Hana mengatakan 470 pengunjuk rasa telah tewas pada hari Sabtu, termasuk 64 anak di bawah umur. Ia menambahkan bahwa 18.210 demonstran ditangkap dan 61 pasukan keamanan tewas.

Hari ini, Sabtu, Dewan Keamanan Negara Kementerian Dalam Negeri Iran mengatakan jumlah korban tewas mencapai 200 orang, menurut Mizan, sebuah badan yang berafiliasi dengan kehakiman.

Memposting ke media sosial dan surat kabar seperti harian Sharq, penduduk mengatakan ada lebih sedikit penampakan polisi moralitas di jalan-jalan dalam beberapa pekan terakhir karena pihak berwenang tampaknya berusaha menghindari memicu lebih banyak protes.

Kantor Berita Buruh setengah resmi Iran mengutip Montazeri pada hari Sabtu mengatakan polisi moralitas telah dibubarkan.

Dia dikutip mengatakan, “Otoritas yang sama yang menetapkan polisi ini menutupnya.” Dia mengatakan polisi moralitas tidak tunduk pada yurisdiksi peradilan, yang terus memantau perilaku perilaku di tingkat masyarakat.

Saluran TV pemerintah Al-Alam mengatakan media asing menggambarkan pernyataannya sebagai “pencabutan sikap Republik Islam terhadap cadar dan moralitas agama sebagai akibat dari protes,” tetapi semua yang dapat dipahami dari komentarnya adalah ini: polisi moralitas tidak secara langsung terkait dengan peradilan.

Eksekusi

Media pemerintah mengatakan empat pria yang dihukum karena bekerja sama dengan dinas intelijen Israel Mossad dieksekusi pada hari Minggu.

Kantor berita Tasnim melaporkan bahwa mereka ditangkap pada bulan Juni – sebelum kerusuhan saat ini melanda negara itu – menyusul kerja sama antara Kementerian Intelijen dan Pengawal Revolusi.

Republik Islam telah lama menuduh musuh bebuyutan Israel melakukan operasi rahasia di wilayahnya. Baru-baru ini, Teheran menuduh dinas intelijen Israel dan Barat merencanakan perang saudara di Iran.

Kantor Perdana Menteri di Israel, yang mengawasi Mossad, menolak berkomentar.

READ  Biden mempertanyakan akun Saudi tentang perdebatan tentang pembunuhan Khashoggi

Pada hari Rabu, media pemerintah Iran melaporkan bahwa Mahkamah Agung negara itu menguatkan hukuman mati yang dijatuhkan terhadap empat pria “atas tuduhan bekerja sama dengan badan intelijen rezim Zionis dan atas tuduhan penculikan.”

Kantor berita Mehr mengatakan tiga orang lainnya dijatuhi hukuman antara lima dan 10 tahun penjara setelah dinyatakan bersalah melakukan kejahatan termasuk bertindak melawan keamanan nasional, membantu penculikan dan kepemilikan senjata ilegal.

Dilaporkan oleh Ruang Berita Dubai Disunting oleh Dominic Evans, Raisa Kasuluski, William Maclean dan Susan Fenton

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.