Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Uni Eropa terbagi atas sanksi minyak terhadap Rusia

Uni Eropa terbagi atas sanksi minyak terhadap Rusia

  • Para menteri luar negeri Eropa tidak setuju atas sanksi minyak
  • Biden dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam KTT Uni Eropa, NATO dan G7 pada hari Kamis di Brussels
  • Uni Eropa memberlakukan sanksi terhadap 685 Rusia dan Belarusia pada Maret
  • Embargo minyak dapat menghentikan perang yang memburuk di Ukraina

BRUSSELS (Reuters) – Para menteri luar negeri Uni Eropa pada Senin tidak setuju mengenai apakah dan bagaimana menjatuhkan sanksi pada sektor energi Rusia yang menguntungkan atas invasinya ke Ukraina, dengan Jerman mengatakan blok itu sangat bergantung pada minyak Rusia untuk memutuskan embargo.

Uni Eropa dan sekutunya telah memberlakukan serangkaian tindakan terhadap Rusia, termasuk membekukan aset bank sentralnya.

Blokade Rusia dan pemboman pelabuhan Mariupol, yang oleh kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell digambarkan sebagai “kejahatan perang skala besar”, menambah tekanan untuk bertindak. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tetapi menargetkan minyak Rusia, seperti yang telah dilakukan Amerika Serikat dan Inggris, adalah pilihan yang memecah belah bagi 27 negara Uni Eropa, yang bergantung pada Rusia untuk 40% dari kebutuhan gasnya. Beberapa berpendapat pada hari Senin bahwa UE tidak dapat lagi menghindari langkah seperti itu.

“Mengingat skala kehancuran di Ukraina saat ini, sangat sulit untuk membuktikan bahwa kita tidak boleh bertindak di sektor energi, terutama minyak dan batu bara,” kata Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney sebelum pertemuan dengan rekan-rekannya. , menggemakan komentar dari negara-negara Baltik.

Tetapi Jerman dan Belanda mengatakan Uni Eropa bergantung pada minyak dan gas Rusia dan tidak dapat memutuskan sendiri besok.

READ  Jepang: Seorang pria dijatuhi hukuman mati karena kebakaran di Kyoto yang menewaskan 36 orang

“Pertanyaan embargo minyak bukanlah pertanyaan apakah kita menginginkannya atau tidak, tetapi pertanyaan tentang seberapa besar kita bergantung pada minyak,” kata Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Barbock kepada wartawan.

“Jerman mengimpor banyak (minyak Rusia) tetapi ada juga negara anggota lain yang tidak dapat menghentikan impor minyak dari hari ke hari. Jika kita dapat melakukannya secara otomatis,” katanya, seraya menambahkan bahwa blok tersebut seharusnya mengurangi ketergantungannya pada Moskow untuk minyaknya membutuhkan energi.

Para diplomat memperingatkan bahwa energi adalah salah satu sektor sanksi yang paling kompleks karena setiap negara di Uni Eropa memiliki garis merahnya sendiri. “Sanksinya eksponensial,” kata seorang diplomat. “Semakin tua Anda, semakin sulit untuk mengadopsi.”

divisi Eropa

Para diplomat mengatakan serangan senjata kimia Rusia di Ukraina atau pengeboman besar-besaran di ibu kota, Kyiv, dapat memicu embargo energi.

Mereka mengatakan bahwa sementara beberapa negara menginginkan embargo minyak, Jerman dan Italia, yang bergantung pada gas Rusia, telah didorong kembali oleh harga energi yang sudah tinggi. Sanksi atas batu bara adalah garis merah bagi sebagian orang, termasuk Jerman, Polandia, dan Denmark, sementara bagi yang lain, seperti Belanda, minyak tidak tersentuh.

Moskow sendiri telah memperingatkan bahwa sanksi semacam itu dapat mendorongnya untuk menutup pipa gas ke Eropa – pencegah potensial lainnya.

Keputusan tentang sanksi energi potensial tidak diharapkan pada pertemuan para menteri luar negeri, yang pertama dari minggu yang sibuk pembicaraan di Brussels.

Presiden AS Joe Biden tiba pada hari Rabu untuk melakukan pembicaraan pada hari Kamis dengan 30 anggota NATO, Uni Eropa dan Kelompok Tujuh (G7) termasuk Jepang, yang bertujuan untuk memperkuat tanggapan Barat terhadap Moskow. Baca lebih banyak

READ  Arkeolog menemukan kota Maya kuno di lokasi konstruksi di Meksiko | Meksiko

Kremlin belum bergerak untuk mengubah arah di Ukraina karena sanksi Uni Eropa, termasuk sanksi terhadap 685 orang Rusia dan Belarusia dan seputar keuangan dan perdagangan Rusia.

Putaran sanksi kelima diatur untuk memasukkan lebih banyak nama dalam daftar hitam UE.

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, menyebutnya sebagai “operasi khusus” untuk melucuti senjata Ukraina dan membersihkannya dari nasionalis yang berbahaya. Ukraina dan Barat mengatakan ini adalah alasan yang tidak berdasar untuk agresi.

Secara terpisah, pada hari Senin para menteri pertahanan akan membahas strategi militer baru dari “kompas strategis” untuk menyesuaikan Uni Eropa dengan realitas geopolitik yang berubah. Seorang pejabat Uni Eropa mengatakan dokumen itu telah dimodifikasi untuk memperkuat bagian-bagian yang terkait dengan Rusia.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Sabine Siebold, Robin Emmott, Ingrid Melander, Bart Meijer dan John Irish Penulisan oleh Ingrid Melander; Penyuntingan oleh John Chalmers dan Jonathan Otis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.