Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Valery Gergiev, seorang pendukung Putin, tidak akan bertindak di Carnegie Hall

Valery Gergiev, seorang pendukung Putin, tidak akan bertindak di Carnegie Hall

Carnegie Hall dan Vienna Philharmonic mengumumkan Kamis bahwa konduktor Rusia Valery Gergiev, seorang teman dan pendukung terkemuka Presiden Rusia Vladimir Putin, tidak akan memimpin serangkaian konser di sana minggu ini di tengah meningkatnya kecaman internasional atas invasi Putin. Ukraina.

Mr Gergiev, yang dijadwalkan untuk melakukan Philharmonic Orchestra dalam tiga penampilan profil tinggi di aula mulai Jumat malam, telah mendapat sorotan yang meningkat atas dukungannya untuk Mr Putin, yang telah dikenal selama tiga dekade dan telah berulang kali membela. .

Tidak ada alasan yang diberikan untuk pemecatannya dari program. Tapi keputusan menit terakhir yang luar biasa untuk menggantikan maestro bintang karena hubungannya dengan Putin – hanya beberapa hari setelah ketua Philharmonic bersikeras Munculnya Gergiev sebagai seniman dan bukan politisi mencerminkan kegemparan global yang berkembang pesat atas penaklukan tersebut.

Sementara Mr Gergiev belum berbicara secara terbuka tentang serangan yang terungkap, ia telah mendukung langkah-langkah sebelumnya Mr Putin melawan Ukraina, dan penampilannya di Carnegie diperkirakan akan memicu protes keras. Dia menjadi sasaran demonstrasi serupa selama demonstrasi sebelumnya di New York di tengah kritik terhadap Putin Undang-undang yang melarang “mengiklankan hubungan seksual non-tradisional,Yang dilihat sebagai upaya untuk menekan gerakan hak-hak gay di Rusia, dan gerakannya aneksasi Krimea.

Carnegie dan orkestra juga mengatakan bahwa pianis Rusia Denis Matsuev, yang dijadwalkan tampil bersama Mr. Gergiev dan orkestra pada hari Jumat, tidak akan muncul. Mr Matsuev juga ajudan Putin; Pada tahun 2014, ia menyatakan dukungannya untuk aneksasi Krimea.

Gergiev akan menggantikan Mr. Gergiev di tiga konser Carnegie, yang pada hari Senin memimpin produksi baru “Don Carlos” Verdi di Metropolitan Opera, di mana dia adalah direktur musik. Pengganti Mr Matsuev tidak segera diumumkan.

READ  Johnny Depp 'masih shock' atas kemenangan pencemaran nama baik Amber Heard

Baik Carnegie Hall dan Vienna Philharmonic sebelumnya telah membela Mr. Gergiev. Namun pengumuman Putin tentang dimulainya “operasi militer khusus” di Ukraina pada hari Kamis memberikan tekanan baru pada auditorium dan orkestra untuk mempertimbangkan kembali.

Aktivis memulai tagar #CancelGergiev di Twitter dan memposting foto Mr. Gergiev bersama Mr. Putin. Keduanya sudah saling kenal sejak awal 1990-an, ketika Putin bertanggung jawab di Saint Petersburg dan Mr. Gergiev memulai masa jabatannya sebagai pemimpin Teater Kirov (kemudian Mariinsky) di sana.

Pada 2012, Gergiev muncul dalam iklan televisi untuk kampanye presiden ketiga Putin. Pada tahun 2014, ia menandatangani petisi yang memuji pencaplokan Krimea, setelah Kementerian Kebudayaan Rusia bernama Seniman senior dan intelektual untuk menyarankan dukungan mereka untuk langkah ini. “Ukraina bagi kami adalah bagian penting dari ruang budaya kami, di mana kami dibesarkan dan di mana kami hidup sampai sekarang,” kata surat kabar pemerintah mengutip kata Gergiev saat itu.

Pada tahun 2016, Tuan Gergiev mengemudi Konser patriotik di kota Palmyra, Suriah, tak lama setelah serangan udara Rusia yang membantu mengusir ISIS dari kota itu. Di televisi Rusia, konser tersebut menampilkan video kekejaman ISIS, sebagai bagian dari upaya propaganda untuk meningkatkan kebanggaan atas peran militer Rusia di luar negeri, termasuk dalam dukungannya kepada pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad. Putin terlihat berterima kasih kepada para musisi melalui tautan video dari rumah liburannya di Laut Hitam.

Dalam beberapa hari terakhir, Mr. Gergiev juga berada di bawah tekanan di Eropa, di mana ia mempertahankan jadwal tur yang sibuk. Pejabat Milan mengatakan Kamis bahwa ia harus mengutuk invasi atau menghadapi kemungkinan keterlibatannya dengan Teatro alla Scala, di mana ia memimpin opera Tchaikovsky “Queen of Spades,” dibatalkan, menurut laporan media Italia.

READ  Kevin Feige dari Marvel meyakinkan penggemar ada rencana besar, menggoda detail 'dalam beberapa bulan mendatang'

Vienna Philharmonic Orchestra baru-baru ini mengatakan beberapa hari yang lalu bahwa Mr. Gergiev adalah seorang seniman berbakat dan akan naik podium pada tanggal Carnegie. “Dia seorang instrumentalis, bukan politisi,” kata Daniel Froschauer, kepala orkestra, dalam sebuah wawancara hari Minggu dengan New York Times.

Clive Gillenson, kepala eksekutif dan direktur teknis Carnegie, sebelumnya telah menawarkan dukungannya untuk Gergiev, dengan mengatakan bahwa dia seharusnya tidak dihukum karena mengekspresikan pandangan politiknya.

“Mengapa seniman menjadi satu-satunya orang di dunia yang tidak boleh memiliki opini politik?” Mr Gillinson mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Times pada bulan September. “Maksud saya adalah Anda menilai orang hanya dari seni mereka.”

READ  Reuni TNG Musim 3 Bukanlah Kenangan - TrekMovie.com

Aktivis yang berencana untuk memprotes penampilan Mr. Gergiev di Carnegie bersukacita atas berita pengunduran dirinya. “Seni harus melawan agresi,” kata Valentina Bardakova, seorang guru matematika dan sains di New York yang telah membantu mengorganisir protes.

Tn. Gergiev akan kembali ke Carnegie pada bulan Mei untuk memimpin dua pertunjukan bersama Orkestra Mariinsky. Tidak jelas apakah pertunjukan ini akan berjalan sesuai rencana.

Mr Gergiev telah sering muncul dengan Philharmonic Wina dalam beberapa bulan terakhir di Austria dan luar negeri. Dia baru-baru ini dites positif terkena virus corona dan harus membatalkan beberapa pertunjukan, termasuk satu dengan Philharmonic minggu lalu. Dia telah pulih dan kembali berakting, termasuk pertunjukan “Queen of Spades” di Milan pada Rabu malam.