Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pandangan perspektif miring dari Tithonium Chasma (gambar di atas), yang merupakan bagian dari struktur lembah Valles Marineris Mars, dibuat dari model medan digital, saluran analog dan warna dari kamera stereo resolusi tinggi pada Mars Express Badan Antariksa Eropa .

Valles Marineris di Mars, 20 kali lebih lebar dari Grand Canyon, terlihat dalam foto baru yang menakjubkan

Lembah Valles Marineris yang besar telah terungkap dalam gambar baru yang menakjubkan yang diambil oleh Mars Express dari Badan Antariksa Eropa.

Lembah Planet Merah memiliki panjang 2.485 mil, lebar lebih dari 124 mil dan kedalaman lebih dari 4 mil, membuat Amerika terlihat sangat redup jika dibandingkan. Vallis Marineris membentang dari ujung utara Norwegia hingga ujung selatan Sisilia.

Gambar baru menggambarkan dua parit, atau chasma, yang membentuk bagian barat Valles Marineris. Di sebelah kiri adalah lus Chasma yang panjangnya 521 mil dan di sebelah kanan adalah Tithonium Chasma yang panjangnya 500 mil.

Gambar tersebut menggunakan data dari Kamera Stereo Resolusi Tinggi (HRSC) di atas kapal Mars Express dan merupakan gambar “warna asli”, yang berarti menunjukkan apa yang akan dilihat mata manusia jika melihat wilayah Mars ini.

Gulir ke bawah untuk videonya

Pandangan perspektif miring dari Tithonium Chasma (gambar di atas), yang merupakan bagian dari struktur lembah Valles Marineris Mars, dibuat dari model medan digital, saluran analog dan warna dari kamera stereo resolusi tinggi pada Mars Express Badan Antariksa Eropa .

Lembah besar planet merah telah terungkap dalam gambar baru yang dirilis oleh Badan Antariksa Eropa.  Gambar baru menggambarkan dua parit, atau chasma, yang membentuk bagian barat Valles Marineris.  Di sebelah kiri adalah Jalur Lus Chasma 521 mil dan di sebelah kanan adalah Jalur Tithonium Chasma 500 mil

Lembah besar planet merah telah terungkap dalam gambar baru yang dirilis oleh Badan Antariksa Eropa. Gambar baru menggambarkan dua parit, atau chasma, yang membentuk bagian barat Valles Marineris. Di sebelah kiri adalah Jalur Lus Chasma 521 mil dan di sebelah kanan adalah Jalur Tithonium Chasma 500 mil

Ngarai Planet Merah memiliki panjang 2.485 mil, lebar lebih dari 124 mil dan kedalaman lebih dari 4 mil, membuat Grand Canyon Amerika terlihat buruk jika dibandingkan.

Ngarai Planet Merah memiliki panjang 2.485 mil, lebar lebih dari 124 mil dan kedalaman lebih dari 4 mil, membuat Grand Canyon Amerika terlihat buruk jika dibandingkan.

Di atas adalah ilustrasi pandangan miring dari sistem Valles Marineris Valley raksasa di Mars.  Ngarai dibentuk oleh kombinasi patahan geologi, tanah longsor, erosi angin, dan aliran air purba

Di atas adalah ilustrasi pandangan miring dari sistem Valles Marineris Valley raksasa di Mars. Ngarai dibentuk oleh kombinasi patahan geologi, tanah longsor, erosi angin, dan aliran air purba

Jika dilihat dari ketinggian, gunung tertinggi di Pegunungan Alpen, Mont Blanc – naik lebih dari 15.000 kaki di atas permukaan laut – akan menjadi kerdil jika ditempatkan di dalam Tithonium Chasma.

Berbeda dengan Grand Canyon Amerika, yang terbentuk sekitar 5 juta tahun yang lalu ketika Sungai Colorado terkikis, ngarai besar Planet Merah diyakini terbentuk karena erosi lempeng tektonik.

Di bagian atas Tithonium Chasma, sepetak pasir gelap – yang mungkin berasal dari daerah vulkanik terdekat – memberikan kontras warna pada gambar.

Di sebelah bukit pasir yang gelap ada dua bukit berwarna terang, salah satunya dibagi dua oleh bingkai foto atas.

Gambar yang diambil oleh Mars Express ini menunjukkan pandangan perspektif Mesa di wilayah timur Valles Marineris, ngarai terbesar di Tata Surya.

Gambar yang diambil oleh Mars Express ini menunjukkan pandangan perspektif Mesa di wilayah timur Valles Marineris, ngarai terbesar di Tata Surya.

Valles Marineris yang sangat besar di Planet Merah—yang membentang kira-kira seperempat dari keliling planet—terlihat di atas (tengah) dalam gambar ini dari Grup Granger.

Valles Marineris yang sangat besar di Planet Merah—yang membentang kira-kira seperempat dari keliling planet—terlihat di atas (tengah) dalam gambar ini dari Grup Granger.

Lus dan Tithonium Chasmata terlihat di atas.  Area yang digariskan dalam kotak putih gelap menunjukkan area yang dicitrakan oleh kamera stereo Resolusi Tinggi Mars Express pada 21 April 2022 selama orbit.

Lus dan Tithonium Chasmata terlihat di atas. Area yang digariskan dalam kotak putih gelap menunjukkan area yang dicitrakan oleh kamera stereo Resolusi Tinggi Mars Express pada 21 April 2022 selama orbit.

Mars: dasar-dasarnya

Mars adalah planet keempat yang jauh dari matahari, dengan dunia gurun yang dingin dan berdebu yang hampir mati dengan atmosfer yang sangat tipis.

Mars juga merupakan planet yang dinamis dengan musim, lapisan es kutub, ngarai, dan gunung berapi yang sudah punah, bukti bahwa Mars lebih aktif di masa lalu.

READ  Teleskop yang kuat melihat ledakan angin panas dan dingin yang bertiup dari bintang neutron yang mengoyak pendampingnya

Ini adalah salah satu planet yang paling banyak dieksplorasi di tata surya, dan satu-satunya planet yang telah dijelajahi oleh manusia.

Satu hari di Mars membutuhkan waktu lebih dari 24 jam dan satu tahun adalah 687 hari Bumi.

fakta dan angka

orbit: 687 hari

luas permukaan: 144,8 juta kilometer persegi

jarak dari matahari: 227,9 juta km

gravitasi: 3,721 m/s²

radius: 3389,5 km

bulan: Phobos, Deimos

Bukit-bukit ini sebenarnya sangat besar, berdiri di ketinggian lebih dari 9.800 kaki. Untuk perspektif, Gunung Hesperus di Alaska, puncak tertinggi di Pegunungan Wahyu, naik 9.828 kaki.

Permukaan perbukitan telah sangat terkikis oleh angin Mars yang kuat: kecepatan angin rata-rata khas di Planet Merah adalah 125 mil per jam, dengan hembusan hingga 300-375 mil per jam.

Serangkaian singkapan kecil dapat dilihat di antara bukit-bukit besar.

Mars Express sebelumnya menemukan mineral sulfat yang mengandung air di daerah ini, menurut Badan Antariksa Eropa.

Badan antariksa mengatakan ini menunjukkan bahwa tonjolan terbentuk ketika cairan yang pernah mengisi celah menguap – tetapi hal ini telah diperdebatkan oleh para ilmuwan.

ESA mengatakan dalam penyataan.

Petunjuk ini juga dapat dilihat pada gambar topografi di bawah ini.

ESA menjelaskan bahwa “longsor itu disebabkan oleh runtuhnya dinding lembah di sebelah kanan, dan kemungkinan itu terjadi relatif baru-baru ini karena tidak terkikis parah.”

“Daerah jahat Ius Chasma juga luar biasa.

Ketika lempeng-lempeng tektonik itu hancur, tampaknya telah menyebabkan pembentukan segitiga batuan bergerigi yang terlihat seperti deretan gigi hiu.

Seiring waktu, formasi batuan runtuh dan terkikis.

Mars Express dari Badan Antariksa Eropa (ESA) telah mengorbit Planet Merah sejak tahun 2003 untuk melakukan berbagai eksperimen sains, termasuk pencitraan permukaan Mars, pemetaan mineralnya, penentuan komposisi dan sirkulasi atmosfer, dan eksplorasi di bawah permukaan Mars. keraknya.

READ  Exoplanet: Pencarian planet layak huni mungkin baru saja berkurang

Itu juga Mars Perseverance Rover milik NASA eksplorasi Planet Merah selama sekitar satu setengah tahun. Badan antariksa AS ingin mengirim manusia ke Mars pada 2030-an.

Pendiri SpaceX, Elon Musk, telah lama mengatakan bahwa manusia harus menjajah Mars dan menjadi spesies multi-planet untuk mempertahankan dan memperluas kesadaran di alam semesta.

Gambar di atas: gambar topografi berkode warna yang menunjukkan Ius dan Tithonium Chasmata, yang merupakan bagian dari struktur Ngarai Valles Marineris di Mars, dibuat dari data yang dikumpulkan oleh Mars Express milik ESA.

Gambar di atas: gambar topografi berkode warna yang menunjukkan Ius dan Tithonium Chasmata, yang merupakan bagian dari struktur Ngarai Valles Marineris di Mars, dibuat dari data yang dikumpulkan oleh Mars Express milik ESA.

Pada gambar di atas, ilustrasi komputer Lembah Valles Marineris di planet merah, lembah terbesar di tata surya

Pada gambar di atas, ilustrasi komputer Lembah Valles Marineris di planet merah, lembah terbesar di tata surya