Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Vatikan mengatakan Paus Fransiskus “melakukan lebih baik” di rumah sakit karena infeksi pernapasan

Vatikan mengatakan Paus Fransiskus “melakukan lebih baik” di rumah sakit karena infeksi pernapasan

Roma (CNN) kesehatan Paus Francis Vatikan mengatakan pada hari Kamis bahwa dia “bertahap membaik” dan bekerja dari rumah sakit setelah pria berusia 86 tahun itu meninggal dunia. diterima di fasilitas di Roma untuk pengobatan infeksi pernapasan.

“Yang Mulia Paus Francis beristirahat dengan baik semalaman. Gambaran klinis berangsur-angsur membaik dan perawatan yang direncanakan terus berlanjut. Pagi ini, setelah sarapan, dia membaca beberapa surat kabar dan kembali bekerja,” kata juru bicara Vatikan Matteo Bruni dalam sebuah pernyataan.

“Sebelum makan siang dia pergi ke kapel di apartemen pribadi, di mana dia berkumpul untuk berdoa dan menerima Komuni Kudus.”

Setelah penampilan publik mingguannya di Lapangan Santo Petrus pada hari Rabu, paus dibawa ke rumah sakit untuk menjalani sejumlah pemeriksaan. Sebelumnya hari ini, Vatikan mengatakan kunjungan dan tes telah direncanakan.

“Bapa Suci telah berada di Gemelli sejak sore ini untuk beberapa ujian yang telah dijadwalkan sebelumnya,” kata Bruni.

Segera setelah itu, dia mengatakan jadwal Francis untuk hari Kamis telah dibersihkan “untuk memberi ruang bagi pengujian lanjutan jika perlu.”

Sumber Vatikan mengatakan kepada CNN pada hari Kamis bahwa Paus Francis “tidur nyenyak” selama malam pertamanya di rumah sakit.

Dalam sebuah pernyataan, Gereja Roma mengungkapkan “semua kedekatan dan cintanya kepada uskupnya, Paus Fransiskus, dan percaya pada doanya yang tak henti-hentinya, berharap dia cepat sembuh.”

Francis dibawa ke Rumah Sakit Gemelli di Roma, pada hari Rabu, 30 Maret 2023, di mana dia menjalani perawatan untuk infeksi pernafasan.

Kepresidenan Konferensi Waligereja Italia atas nama para uskup Italia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa para uskup di gereja-gereja di seluruh Italia berdoa untuk kesembuhan cepat Fransiskus.

READ  Perselisihan antara Israel dan Mesir terkait pembukaan kembali perbatasan Rafah

“Dalam mendoakan Paus Suci agar cepat sembuh, Kepresidenan mempercayakan kepada Tuhan para dokter dan staf medis yang merawatnya dan semua pasien dengan profesionalisme dan dedikasi,” tambahnya.

Paus – seorang pria muda dengan pneumonia parah dan sebagian paru-parunya diangkat – memiliki riwayat masalah medis baru-baru ini.

Ia sering terlihat membawa tongkat dan sesekali menggunakan kursi roda karena sakit di lutut kanannya. Tahun lalu, dia membatalkan perjalanan ke Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan setelah dokter mengatakan dia juga mungkin harus melewatkan perjalanan berikutnya ke Kanada kecuali dia setuju untuk mendapatkan tambahan 20 hari perawatan dan istirahat untuk lututnya. Dia akhirnya pergi ke Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan pada bulan Februari.

Francis juga menderita divertikulitis, suatu kondisi umum yang dapat menyebabkan peradangan atau infeksi pada usus besar. Pada tahun 2021, ia menjalani operasi pengangkatan sebagian usus besarnya.

Pada bulan Desember, Francis mengungkapkan bahwa dia telah menandatangani surat pengunduran dirinya untuk digunakan jika dia “cacat”. Francis membuat komentar dalam sebuah wawancara dengan saluran berita Spanyol ABC ketika ditanya apa yang akan terjadi jika paus tiba-tiba tidak dapat menjalankan tugasnya karena masalah kesehatan atau kecelakaan.

Francis mengatakan dia menulis surat itu beberapa tahun lalu dan memberikannya kepada menteri luar negeri Vatikan saat itu Kardinal Tarcisio Bertone, yang mengundurkan diri pada 2013.

Francis dikutip mengatakan, “Saya memang menandatangani pengabaian saya. Menteri luar negeri pada saat itu adalah Tarcisio Bertone. Saya menandatanganinya dan berkata: Jika saya menjadi cacat karena alasan medis atau apa pun, ini pengabaian saya.” Ditambahkan bahwa ini adalah pertama kalinya dia berbicara secara terbuka tentang keberadaan surat tersebut.

READ  Korban tewas akibat gempa Jepang meningkat saat tim penyelamat berjuang mencapai desa-desa terpencil | Berita gempa

Fransiskus berkata bahwa Paus Paulus VI dan Pius XII juga menulis surat penolakan mereka jika mengalami kelemahan permanen.

Pada tahun 2013, pendahulu langsung Francis, Paus Benediktus XVI, membuat keputusan yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengundurkan diri dari jabatannya, dengan alasan “usia lanjut” sebagai penyebab dan mencengangkan dunia Katolik.

Ini adalah pertama kalinya dalam hampir 600 tahun seorang paus mengundurkan diri. Paus terakhir yang mundur sebelum kematiannya adalah Gregorius XII, yang mengundurkan diri pada tahun 1415 untuk mengakhiri perang saudara di dalam Gereja di mana lebih dari satu orang mengaku sebagai paus.