Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Volodymyr Zelensky bersumpah akan memberikan tanggapan yang kuat terhadap serangan Rusia di Lviv

Volodymyr Zelensky bersumpah akan memberikan tanggapan yang kuat terhadap serangan Rusia di Lviv

Dapatkan pembaruan gratis untuk Perang di Ukraina

Presiden Ukraina berjanji untuk menanggapi setelah serangan rudal Rusia di Lviv menewaskan sedikitnya empat orang, menghancurkan gedung apartemen dan mengganggu ketenangan relatif di kota barat dekat perbatasan Uni Eropa.

Pasti akan ada respon terhadap musuh. Yang kuat, ”tulis Volodymyr Zelensky dalam A Tweet, bagikan rekaman drone Sebagai buntut dari serangan pada dini hari Kamis.

Gubernur Lviv, Maksim Kozitsky, membenarkan bahwa sedikitnya empat orang tewas dalam serangan itu dan sedikitnya 34 orang terluka.

“Ini adalah serangan terbesar terhadap infrastruktur sipil di Lviv sejak awal invasi massal,” kata walikota Andrei Sadovy. Dia memposting video yang menunjukkan penyelamat memilah-milah puing-puing gedung apartemen berlantai empat yang hancur dan foto pria yang membawa kantong mayat. Dia menunjukkan bahwa sekitar 60 apartemen dan 50 mobil rusak, menambahkan bahwa warga yang mengungsi dipindahkan ke hotel setempat.

Serhiy Krok, kepala Layanan Darurat Negara Ukraina, mengatakan bahwa “sebuah kota yang bertemu orang Eropa setiap hari di perbatasan dengan Polandia dan telah menjadi tempat perlindungan bagi ribuan orang Ukraina sejak awal perang” telah sengaja menjadi sasaran. Mencari korban selamat di bawah reruntuhan. “Rusia sekali lagi bertindak kasar dan sinis, membom sebuah kota perbatasan di Ukraina, untuk kemungkinan mengintimidasi Eropa.”

Angkatan udara Ukraina mengatakan rudal jelajah Kalibr diluncurkan dari kapal perang dan kapal selam di Laut Hitam dalam kegelapan malam, menuju utara melalui saluran sungai Dnipro sebelum membelok ke barat menuju Lviv. Unit pertahanan udara Ukraina menghancurkan tujuh dari sepuluh rudal, tetapi tiga mengenai target mereka.

Anda sedang melihat tangkapan layar dari grafik interaktif. Ini kemungkinan besar karena Anda tidak terhubung ke Internet atau JavaScript dinonaktifkan di browser Anda.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa serangan itu menargetkan kendaraan lapis baja buatan Barat, “menghantam semua target yang teridentifikasi, dan memberikan pukulan besar bagi cadangan strategis musuh.”

READ  Netanyahu mengatakan bahwa Israel menentang Otoritas Palestina di Gaza setelah perang

Kantor berita negara RIA Novosti mengutip sumber anonim di kementerian yang mengatakan serangan itu menghantam barak yang menampung tentara Ukraina dan “tentara bayaran asing”, serta apa yang dikatakan “sangat mungkin” tank Challenger buatan Inggris. .

Kementerian Pertahanan, yang mendapat kecaman bahkan di beberapa lingkaran pro-perang garis keras di Rusia karena pernyataannya yang sering aneh, tidak memberikan bukti untuk mendukung klaimnya atau mengatasi korban sipil dari serangan itu.

Angkatan Udara Ukraina telah menegaskan kembali permintaan Kiev untuk jet tempur Barat untuk lebih mempertahankan diri dari serangan udara Rusia.

Sistem pertahanan udara Barat, termasuk sistem Patriot buatan AS, telah bekerja dengan baik sejak kedatangan mereka pada bulan April, menyelamatkan ibu kota Ukraina dari 18 rentetan rudal besar pada bulan Mei saja. Tetapi tidak ada sistem yang cukup untuk mencakup seluruh negara.

Zelensky dan pemerintahnya telah mendukung jet tempur F-16 sejak dimulainya invasi habis-habisan Rusia pada Februari tahun lalu, menandakan keunggulan musuh mereka, meskipun bukan keunggulan langsung, di langit. Presiden Joe Biden mengatakan pada bulan Mei bahwa Amerika Serikat akan mendukung koalisi Barat untuk menyediakan pesawat buatan Amerika dan melatih pilot Ukraina di dalamnya.

Dalam sebuah wawancara dengan CNN minggu ini, Zelensky mengakui bahwa serangan balasan untuk merebut kembali wilayah yang hilang bergerak lebih lambat dari yang dia harapkan, dan mengatakan militernya akan dapat bergerak lebih cepat jika para pemimpin Amerika dan Eropa mengirimkan “semua senjata dan material untuk itu. .” ” sebelumnya.

Tank tempur Barat, peralatan teknik, dan sistem artileri telah mengalir ke negara itu dalam beberapa bulan terakhir. Tetapi banyak dari permintaan yang lebih besar dari Ukraina, seperti peningkatan dukungan udara, telah ditunda.

READ  Badai Mocha: Orang-orang memadati tempat berlindung saat badai mengancam kamp pengungsi

Laksamana Rob Bauer, ketua Komite Militer NATO, mengatakan minggu ini bahwa pesawat akan tiba paling cepat pada musim gugur.

Secara militer ini masuk akal, tetapi karena pelatihan [and] Logistik tidak realistis dalam jangka pendek.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan dalam sebuah wawancara televisi lokal pada hari Senin bahwa negaranya kemungkinan tidak akan menerima F-16 pertama hingga awal tahun depan. Dia mengatakan dua negara Barat yang tidak ditentukan telah setuju untuk melatih pilot Ukraina tetapi menunda pelatihan, yang akan dimulai bulan lalu.

Pelaporan tambahan oleh Max Seddon