Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Volodymyr Zelensky mengatakan Rusia bisa meningkatkan serangan terhadap Ukraina

Volodymyr Zelensky mengatakan Rusia bisa meningkatkan serangan terhadap Ukraina

Komentari foto tersebut, Ribuan orang dikatakan telah dievakuasi dari Kharkiv hanya dalam waktu seminggu

  • pengarang, Catherine Amstrong
  • Peran, berita BBC

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan Rusia mungkin akan meningkatkan serangannya di timur laut Ukraina setelah serangannya baru-baru ini terjadi di dekat kota Kharkiv.

Pasukan Rusia berusaha untuk maju sementara pasukan Ukraina yang bersenjata lengkap berusaha memperkuat garis depan yang lemah.

Zelensky mengakui adanya masalah dengan staf dan moral militer, dan mengatakan sejumlah brigade yang ada kosong.

Dia juga mengatakan kepada kantor berita Agence France-Presse bahwa armada udara negaranya masih kurang dan ia kembali menyerukan kepada sekutunya untuk mengirim lebih banyak pesawat pertahanan udara dan jet tempur.

“Saat ini kami memiliki sekitar 25% dari apa yang kami butuhkan untuk mempertahankan Ukraina,” kata Zelensky tentang kemampuan udara Ukraina.

Dia menambahkan: “Agar Rusia tidak memiliki superioritas udara, armada kami harus mencakup antara 120 dan 130 pesawat modern.”

Pasukan Rusia baru-baru ini memulai serangan musim panas, merebut sejumlah desa di perbatasan timur laut Ukraina dekat Kharkiv – kota terbesar kedua di negara itu.

Gubernur Wilayah Kharkiv Oleg Senegubov mengatakan pada hari Sabtu bahwa hampir 10.000 orang terpaksa mengungsi hanya dalam waktu seminggu.

Dia menambahkan: “Situasinya berada di bawah kendali para pembela Ukraina.”

Perdana Menteri Polandia Donald Tusk mengumumkan bahwa negaranya akan menghabiskan lebih dari 2,3 miliar euro (£1,9 miliar) untuk membentengi perbatasan timurnya dari “musuh potensial”.

Perbatasannya meliputi Rusia, Belarusia, dan Ukraina.

Zelensky juga mengatakan kepada AFP bahwa lebih banyak tentara sangat dibutuhkan di garis depan.

Undang-undang mobilisasi baru yang bertujuan untuk mengatasi masalah ini mulai berlaku pada hari Sabtu.

Berdasarkan peraturan baru, usia untuk direkrut ke dalam perang diturunkan dari 27 menjadi 25 tahun dalam upaya untuk meningkatkan jumlah rekrutmen.

Aliran sukarelawan yang dilihat Ukraina setelah invasi besar-besaran Rusia pada Februari 2022 kini telah mengering. Sebagian besar dari mereka yang ingin berperang sudah tewas, terluka, atau masih terjebak di garis depan menunggu untuk dibebastugaskan oleh anggota baru.

Pada bulan Februari, Zelensky mengumumkan bahwa 31.000 tentara Ukraina tewas selama invasi besar-besaran Rusia.

Biasanya, pejabat Ukraina tidak merilis angka korban jiwa, dan perkiraan lain jauh lebih tinggi.