Juni 15, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Wabah virus corona di China tumbuh di tengah kekhawatiran terhadap lansia yang rentan

Wabah virus corona di China tumbuh di tengah kekhawatiran terhadap lansia yang rentan

Hingga Selasa, setidaknya 28 provinsi dan wilayah di negara itu telah melaporkan kasus baru virus corona, kebanyakan dari varian omicron versi BA.2. Lebih dari setengah kasus baru terjadi di provinsi timur laut Jilin, di mana para pejabat mengatakan mereka memiliki persediaan medis yang cukup hanya untuk dua atau tiga hari.

China sangat rentan terhadap omicron yang menyebar dengan cepat. Meskipun lebih dari 85% populasi telah divaksinasi, vaksin Cina belum terbukti efektif melawan varian tersebut, dibandingkan dengan vaksin mRNA – seperti Pfizer-BioNTech dan Moderna – yang digunakan di tempat lain, yang masih dalam produksi dan belum tersedia. di negara.

Populasi lansia di China sangat berisiko. Lebih dari 50 juta orang di negara itu yang berusia di atas 60 tahun belum sepenuhnya divaksinasi, menurut briefing Komisi Kesehatan Nasional pada hari Selasa, meningkatkan kekhawatiran bahwa jika wabah tidak dikendalikan, China dapat mengalami nasib yang sama seperti negara tetangga Hong. Kong Dimana lebih dari 4.500 telah meninggal – sebagian besar orang dewasa yang lebih tua yang belum sepenuhnya divaksinasi.

Tindakan penguncian di pusat manufaktur dan pelabuhan utama seperti Shanghai, Shenzhen dan Dongguan juga mengancam akan merusak rantai pasokan global dan pemulihan ekonomi China setelah pejabat tinggi berjanji untuk memperluas pertumbuhan menjadi sekitar 5,5 persen tahun ini.

Pada hari Selasa, tsar ekonomi negara itu Liu He memperingatkan bahwa dalam “situasi kompleks”, langkah-langkah epidemi harus diimbangi dengan pembangunan ekonomi dan sosial untuk “menjaga ekonomi beroperasi dalam kisaran yang wajar” dan mempertahankan pasar modal yang stabil – indikasi yang mungkin. tentang bagaimana tindakan penguncian ketat yang sebelumnya digunakan dapat memengaruhi ekonomi.

READ  Mehdi Hassan mengumumkan kepergiannya dari MSNBC selama pertunjukan terakhir

Sebuah laporan dari Bank of America Securities mengatakan wabah itu dapat menghantam rantai pasokan global untuk smartphone Android dan memengaruhi produksi chip, pakaian jadi, dan mobil dalam waktu dekat. Menurut CNBC. Meskipun sebagian besar pelabuhan China tetap buka, analis pengiriman telah mendokumentasikan kemacetan dengan Puluhan kontainer Mereka menunggu di luar pelabuhan di Qingdao dan Shenzhen, menurut Reuters.

Wabah itu bertepatan dengan aksi jual saham China minggu ini, diikuti oleh rebound pada hari Rabu setelah Liu berjanji untuk mendukung industri di bawah tekanan.

Keluhan warga biasa muncul lebih sering di platform media sosial yang disensor ketat di negara itu. Pada hari Senin, seorang pengguna menulis di mikroblog Weibo bahwa karena tindakan penguncian baru yang tiba-tiba, begitu juga keluarganya Terjebak di jalan raya selama 14 jam Ia mencoba untuk mencapai kota Wuxi di Cina timur.

Berita bahwa seorang gadis berusia 4 tahun di Changchun, salah satu kota di bawah penguncian ketat, meninggal karena radang tenggorokan akut saat menunggu tes virus corona negatif untuk pergi ke rumah sakit telah memicu lebih banyak kemarahan online.

“Tiga tahun. Saya tidak berani sakit, saya bahkan tidak berbicara tentang memiliki anak. Anda tidak tahu apa yang mungkin mereka hadapi,” tulis seorang netizen di bawah tagar masalah yang dilihat lebih dari 40 juta kali. dalam dua jam.

Yang lain mengeluhkan kerugian dalam bisnis mereka. “Saya benar-benar mogok malam ini dan tidak pernah ingin meninggalkan Shenzhen sebanyak yang saya lakukan malam ini. Sejak saya membuka toko saya pada 1 Maret, saya belum menerima satu sen pun,” tulis seorang pemilik toko untuk sarapan sebagai tanggapan atas posting oleh pemilik toko. Komisi Kesehatan Shenzhen.

READ  Korea Utara menghadapi wabah penyakit menular di tengah pertempuran COVID

Ketika penguncian menekan ekonomi dan menguji kesabaran penduduk, ada tanda-tanda bahwa para pejabat mungkin secara bertahap menjauh dari kebijakan “dinamis tidak ada penyebaran virus” untuk mencoba membasmi virus melalui penguncian yang ketat, pelacakan kontak yang agresif, dan menjaga ketat kontrol perbatasan.

Para pejabat mengatakan Selasa bahwa pasien dengan gejala ringan tidak perlu lagi dirawat di rumah sakit, tetapi malah dikirim ke pusat karantina pusat. Pejabat di Shanghai, tempat sekolah ditutup, mengatakan mereka tidak berencana memberlakukan penutupan di seluruh kota.

Pemasok Apple Foxconn, yang menghentikan operasi pada hari Senin di Shenzhen, mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya telah menerapkan sistem “loop tertutup” dan melanjutkan beberapa produksi. Pelabuhan Yantian Shenzhen mengatakan pada hari Senin bahwa itu masih beroperasi secara normal.

Tetapi banyak kabupaten dan kota masih memberlakukan kontrol dengan cermat seperti sebelumnya. Hampir 36 juta orang di kota-kota besar dari Provinsi Hebei hingga Shenzhen telah dikurung di rumah atau kompleks apartemen mereka. Pusat industri utama seperti Dongguan, Changchun, Jilin dan Shenzhen telah menempatkan penduduk mereka di bawah “manajemen tertutup”, memaksa bisnis dan pabrik untuk menangguhkan operasi.

Banyak daerah yang menerapkan pembatasan pergerakan antarprovinsi yang tidak terlalu ketat. Penerbangan ke Shanghai akan dialihkan ke kota-kota lain mulai 21 Maret hingga 1 Mei. Semua yang memasuki Beijing harus menjalani tes asam nukleat (PCR) 72 jam setelah kedatangan, serta tes virus corona negatif dalam 48 jam terakhir.

Di Tianjin, seperti di banyak kota, penduduk telah diperintahkan untuk tidak pergi dalam perjalanan yang tidak penting. Di Shanghai, mereka yang harus meninggalkan kota, serta mereka yang memasuki kota, harus menunjukkan tes DNA negatif yang diambil dalam 48 jam terakhir.

READ  Banjir Brasil: Bendungan runtuh dan jumlah korban tewas meningkat di Rio Grande do Sul

Meskipun ada tanda-tanda fluktuasi, China dengan sungguh-sungguh berjanji untuk melanjutkan kebijakan non-proliferasi virus corona. Wu Zunyou, kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Xinhua yang diterbitkan pada hari Rabu bahwa para ahli menganggap kebijakan nol-Covid saat ini efektif terhadap varian omicron, meskipun versi BA.2 efektif. Mereka menyebar lebih cepat dan tidak terdeteksi.

Jika ada, para pejabat tampaknya siap untuk menggandakan tindakan keras. Sifat wabah saat ini membutuhkan “langkah-langkah pencegahan dan pengendalian kami menjadi lebih awal, lebih cepat, lebih ketat dan efektif,” kata Li Chenglong, wakil direktur pusat tersebut.

Bi Lin Woo di Taipei dan Leerick Lee di Seoul berkontribusi pada laporan ini.