April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Walter Massey, berprofesi sebagai fisikawan

Walter Massey, berprofesi sebagai fisikawan

Bertentangan dengan gambaran budaya populer tentang fisikawan teoretis – yang mencoret-coret sendirian di papan tulis, tertutup awan debu kapur – Dr. Massey suka bekerja dengan orang-orang. Sebagai imbalannya, orang menganggapnya cukup keras untuk menyebut namanya di ruangan yang tepat. Dia menyelesaikan satu proyek, dan tidak lama kemudian proyek lain jatuh ke pangkuannya. Ia juga cenderung mewarisi organisasi-organisasi yang membutuhkan arahan, yang terbaru adalah Organisasi Magellan raksasa, yang sedang menghadapi gejolak keuangan.

Keterlibatan Dr Massey dalam proyek teleskop terjadi pada akhir masa jabatannya di fakultas Institut Seni Chicago. Selama rapat dewan di Laboratorium Biologi Kelautan Woods Hole di Massachusetts, Robert Zimmer, yang saat itu menjabat sebagai presiden Universitas Chicago, mendekatinya untuk menjabat sebagai dewan direksi raksasa Magellan Corporation. Satu tahun kemudian, Dr. Massey terpilih sebagai presiden.

Dari semua publikasi dan penghargaannya, ada satu yang menonjol, kata Dr. Massey. Pada tahun 1995, ia menjabat sebagai presiden almamaternya, Morehouse College, sebuah perguruan tinggi pria kulit hitam yang bersejarah di Atlanta dan tempat pemakaman Dr. King. “Jika bukan karena Morehouse, saya tidak akan berada di tempat saya sekarang ini,” katanya.


Massey dibesarkan di Hattiesburg, Mississippi, pada masa puncak segregasi. Jika Anda berkulit hitam, Anda akan duduk di teras sambil menonton film, naik bus di belakang, dan menyelinap melalui pintu samping toko – jika Anda bisa berbelanja di sana, kenangnya. Ketika ada orang kulit putih di trotoar, dia menyingkir.

Putus asa untuk pergi, dia sangat gembira ketika, pada usia 16 tahun, dia memenangkan beasiswa ke Universitas Morehouse. Namun dia segera menyadari bahwa teman-teman sekelasnya meremehkan orang-orang dari Mississippi. “Jadi saya berkata, 'Saya akan menunjukkannya kepada mereka,'” kata Dr. Massey. “Kursus apa yang paling sulit?” Ia memilih fisika karena merasa ada yang perlu dibuktikan.

READ  Para ilmuwan mengebor inti es dari Antartika dan terkejut dengan apa yang mereka temukan

Di konsorsium empat perguruan tinggi, dia adalah satu-satunya mahasiswa di tahun yang mempelajari fisika. Tapi dia tidak pernah sendirian. Sebaliknya, dia suka tersesat dalam persamaan. Bertahun-tahun kemudian, di negaranya Buku harianDr. Massey menggambarkan “penyerapan terlengkap dalam keadaan meditasi yang pernah saya capai.”

Dia membawa minat ini ke dalam program doktoralnya di Universitas Washington di St. Louis, di mana dia mempelajari bagaimana helium cair berperilaku mendekati nol mutlak. Pada tahun 1966, ia memperoleh gelar Ph.D., bergabung dengan sekelompok lebih dari selusin fisikawan kulit hitam di seluruh negeri yang telah mencapai prestasi yang sama.

Segera setelah itu, Dr. Massey pindah ke Chicago untuk bekerja di dekat Laboratorium Nasional Argonne, mempelajari perilaku aneh gelombang suara dalam helium superfluida, yang tampaknya melanggar hukum fisika. Karyanya menarik perhatian para peneliti di Urbana-Champaign serta Anthony Leggett, ahli teori di Universitas Sussex di Inggris yang memahami pemahaman tentang helium. Dia kemudian memenangkan Hadiah Nobel Fisika.