Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Warga Catalan memberikan suara dalam pemilu regional untuk mengukur kekuatan gerakan separatis

Warga Catalan memberikan suara dalam pemilu regional untuk mengukur kekuatan gerakan separatis

BARCELONA, Spanyol (AP) — Partai-partai separatis berada dalam bahaya kehilangan kekuasaan mereka selama satu dekade di wilayah timur laut Catalonia Spanyol setelah Partai Sosialis yang pro-serikat buruh memenangkan suara terbanyak dalam pemilu hari Minggu.

Empat partai pro-kemerdekaan, yang dipimpin oleh partai “Bersama” yang dipimpin oleh mantan presiden regional Carles Puigdemont, dijadwalkan memperoleh total 61 kursi, menurut penghitungan suara yang hampir lengkap. Jumlah ini kurang dari jumlah kunci yaitu 68 kursi yang dibutuhkan untuk mencapai mayoritas di Dewan.

Kaum Sosialis dipimpin oleh mantan Menteri Kesehatan Salvador Ella Mereka menikmati kemenangan bersejarah dalam pemilu Catalan, memenangkan 42 kursi, naik dari 33 kursi pada tahun 2021, ketika mereka nyaris tidak memenangkan suara mayoritas tetapi tidak dapat membentuk pemerintahan. Ini adalah pertama kalinya kaum Sosialis memimpin pemilu Catalan baik dalam perolehan suara maupun kursi.

“Catalonia telah memutuskan untuk membuka era baru,” kata Illa kepada para pendukungnya yang bersorak di markas partainya. “Para pemilih Catalan telah memutuskan bahwa Partai Sosialis akan memimpin era baru ini, dan saya berniat menjadi presiden Catalonia berikutnya.”

Kaum Sosialis perlu mendapatkan dukungan dari partai-partai lain untuk menempatkan Ella sebagai pemimpin. Mencapai kesepakatan dalam beberapa hari, atau mungkin beberapa minggu mendatang, akan menjadi hal yang penting dalam pembentukan pemerintahan. Baik parlemen yang digantung maupun pemilu baru tidak mungkin terjadi.

Namun ada jalan bagi Ella untuk mencapai target 68 kursi. Kelompok Sosialis sudah membentuk pemerintahan koalisi di Madrid dengan partai Somar, yang kini memegang enam kursi di parlemen Catalan. Namun bagian tersulitnya adalah memenangkan partai sayap kiri dari kubu separatis.

Terlepas dari negosiasi tersebut, kebangkitan partai Ella seharusnya menjadi pertanda baik bagi Perdana Menteri Pedro Sanchez dan kubu Sosialis menjelang pemilihan Parlemen Eropa bulan depan.

READ  Putin memperingatkan Finlandia bahwa keanggotaan Finlandia di NATO akan merusak hubungan

Kelompok separatis telah menguasai pemerintahan daerah di Barcelona sejak tahun 2012, dan telah memenangkan mayoritas dalam empat pemilihan daerah berturut-turut. Namun jajak pendapat dan pemilu nasional pada bulan Juli menunjukkan bahwa dukungan terhadap pemisahan diri telah berkurang sejak Puigdemont memimpin pemerintahan yang tidak sah – dan tidak efektif. Mencoba untuk putus Pada tahun 2017.

Puigdemont berkata: “Pencalonan yang Anda pimpin mencapai hasil yang baik. Kami adalah satu-satunya kekuatan pro-kemerdekaan yang meningkatkan suara dan kursinya, dan kami memikul tanggung jawab sebagai hasil dari hal itu.” “Tapi itu tidak cukup untuk mengkompensasi kerugian yang dialami partai separatis lainnya.”

Kelompok Sosialis pimpinan Sánchez telah menghabiskan banyak modal politik untuk mengurangi ketegangan di Catalonia, termasuk mengampuni tokoh separatis terkemuka yang dipenjara dan memberikan amnesti bagi Puigdemont dan ratusan orang lainnya.

Illa mengatakan bahwa kemenangan kaum Sosialis “disebabkan oleh banyak faktor yang harus dianalisis, namun salah satu faktor tersebut adalah kebijakan dan kepemimpinan pemerintah Spanyol dan Pedro Sanchez.”

Partai “Bersama”, yang dipimpin oleh Puigdemont, mendapatkan kembali kepemimpinannya di kubu separatis dengan memenangkan 35 kursi, dibandingkan dengan 32 kursi tiga tahun lalu. Dia melarikan diri dari Spanyol setelah upaya pemisahan diri pada tahun 2017 dan menjalankan kampanye pemilihannya dari Prancis selatan, dan bersumpah bahwa dia akan kembali ke tanah airnya ketika anggota parlemen bertemu untuk memilih presiden regional yang baru dalam beberapa minggu mendatang.

Pelarian Puigdemont dari Spanyol menjadi legenda di kalangan para pengikutnya, dan menjadi sumber rasa malu bagi aparat penegak hukum Spanyol. Dia baru-baru ini membantah selama kampanye pemilu bahwa dia bersembunyi di bagasi mobil untuk menghindari deteksi saat menyelinap melintasi perbatasan selama tindakan keras hukum yang menyebabkan pemenjaraan beberapa rekannya sampai pemerintah Sánchez mengampuni mereka.

READ  Uni Eropa terbagi atas sanksi minyak terhadap Rusia

Jumlah kursi Partai Kiri Republik di Catalonia, yang dipimpin oleh presiden regional Pere Aragonés, berkurang menjadi 20 kursi dari 33 kursi. Namun partai separatis sayap kiri, yang berkuasa sebagai minoritas pada masa pemerintahannya, ternyata merupakan minoritas. Catatan kekeringanDia bisa menjadi kunci harapan Ella, meskipun hal itu mengharuskan dia untuk melepaskan diri dari blok pro-pemisahan diri.

Jumlah kursi Partai Populer, partai terbesar di Parlemen Nasional Spanyol yang memimpin oposisi, naik menjadi 15 kursi dari sebelumnya tiga kursi.

Partai Vox, partai nasionalis sayap kanan Spanyol, meraih 11 kursi, sementara di sisi lain, partai sayap kiri pro-pemisahan, Partai Cup, meraih empat kursi, naik dari sembilan kursi.

Sebuah partai sayap kanan pro-pemisahan yang disebut Aliansi Catalan, yang menentang imigrasi tidak sah serta negara Spanyol, akan memasuki majelis tersebut untuk pertama kalinya dengan dua kursi.

“Kami telah melihat bahwa Catalonia tidak kebal terhadap gelombang reaksionisme sayap kanan yang melanda Eropa,” kata Aragonés, presiden regional yang akan segera berakhir masa jabatannya.

Kekeringan yang melumpuhkan, bukan kemerdekaan, adalah kekhawatiran utama masyarakat Catalan saat ini, menurut jajak pendapat terbaru yang dilakukan oleh Kantor Opini Publik Catalan.

Biro Opini mengatakan 50% warga Catalan menentang kemerdekaan sementara 42% mendukungnya, yang berarti dukungan terhadap kemerdekaan telah turun ke tingkat pada tahun 2012. Ketika Puigdemont mengundurkan diri pada tahun 2017, 49% mendukung kemerdekaan dan 43% menentangnya.

Lebih dari 3,1 juta orang memilih, dengan tingkat partisipasi 57%. Ribuan pemilih kemungkinan akan mengalami kesulitan mencapai tempat pemungutan suara ketika layanan kereta api komuter Catalonia terpaksa menutup beberapa jalur kereta api setelah apa yang dikatakan para pejabat sebagai pencurian kabel tembaga dari fasilitas kereta api dekat Barcelona.

READ  Amerika Serikat memberi tahu China bahwa menghentikan presiden Taiwan bukanlah hal baru