Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Warriors Notes: Steve Curry, Kevon Looney Power Game 3 menang melawan Kings

Warriors Notes: Steve Curry, Kevon Looney Power Game 3 menang melawan Kings

SAN FRANCISCO — Menghadapi situasi yang sulit, Warriors keluar dari api dan terus menyalakan api Kamis malam di Chase Center.

Kemenangan 114-97 mereka atas Kings di Game Tiga memberi Golden State ruang bernapas yang sangat dibutuhkan di babak pertama seri Wilayah Barat. Sacramento memimpin 2-1 dalam seri best-of-seven.

Lima Warriors mencetak dua digit, dengan Stephen Curry mencetak 36 poin, Andrew Wiggins mencetak 20 poin, Jordan Paul 16 poin, dan Klay Thompson dan Moses Moody mencetak 13 poin.

Tanpa bek terbaik mereka – Draymond Green diskors, dan Gary Payton II dinyatakan terlalu sakit untuk bermain – Warriors menahan Sacramento ke titik terendah musim ketika pemain awal mereka berada di barisan.

Berikut adalah tiga catatan dari Game 3:

Steve, tenun dan warna

Dengan keluarnya Draymond dan GP2, Warriors tahu bahwa mereka memiliki kekosongan yang perlu diisi. Tiga pemain berkumpul untuk melakukan pekerjaan itu.

Curry memimpin penyerangan, mendapatkan 36 poin dari 12 dari 25 tembakan, termasuk 5 dari 12 tembakan jarak jauh. Apakah dia berada di dalam atau di luar bola, dia mencapai keseimbangan yang luar biasa antara menembak dari dalam dan mendorong ke tepi.

20 poin Wiggins datang dari 8 dari 16 tembakan, termasuk 3 dari 6 di luar garis. Dia menambahkan tujuh rebound dan tampil stabil di pertahanan.

Looney berjuang selama 31 menit, menyelesaikan dengan empat poin dan 201 rebound, sementara juga mempersulit malam itu bagi senior Kings Domantas Sabonis.

Yang lain berkontribusi besar, terutama Donte DiVincenzo (enam poin, delapan rebound, delapan assist) dan Moody, tetapi kemenangan ini didorong oleh eksploitasi Cary Wiggins dan Looney.

READ  Klasemen MLB Power untuk minggu ke-8

Urgensi yang tepat terlihat sejak awal

Untuk pertama kalinya dalam seri ini, Warriors tampaknya merasakan keseriusan momen tersebut sejak awal. Setelah melakukan turnover pada kepemilikan pertama mereka di Game 1 dan 2, mereka memaksakan satu perputaran pada kepemilikan pertama Sacramento.

Mereka akan menyelam ke tanah untuk mencari bola lepas. Perlakukan bola basket sebagai sesuatu yang berharga. Selain itu, dia memainkan pertahanan seperti sekawanan serigala hias.

Meskipun Warriors, selain Curry Wiggins dan Moody, tidak menembak dengan baik, mereka menutup serangan terbaik di NBA.

Kings yang sama yang memberikan setengah dari 71 poin di Game 1 dan seperempat dari 41 poin di Game 2 berhasil 41 di paruh pertama dan 72 melalui tiga perempat. Persentase gol lapangan keseluruhan Sacramento melayang di 30-an sebagian besar permainan dan di 20-an setelah busur.

Hanya dua kali musim ini lineup reguler Kings gagal mencetak setidaknya 100 poin, dan Warriors melakukannya tanpa pemain bertahan terbaik mereka.

Tidak persis Roaracle

Dua kali di kuarter kedua, Curry dengan putus asa berbalik, melambaikan tangannya. Dia tidak mencari umpan atau peluit dari ofisial.

Carey menginginkan sedikit bantuan, bukan dari rekan satu timnya di lapangan tetapi ‘rekan’ di bangku cadangan.

Penonton yang laris terjual (18.064) yang diharapkan Warriors hanya akan terjadi secara sporadis. Tanggapan terhadap peringatan Curry hanya berlangsung beberapa detik sebelum kembali ke tingkat desibel rutin di musim reguler.

Ini adalah kesempatan untuk menciptakan kembali hype yang membuat Oracle Arena menjadi rumah teror bagi pengunjung, dan penonton di Chase relatif jinak kecuali jika Warriors sedang dalam pelarian.

Mengingat taruhannya yang tinggi – dinasti yang mendesis, kekalahan yang menempatkan mereka di ambang kepunahan – ini adalah pernyataan yang meremehkan dan tidak setinggi hype yang dihasilkan selama dua pertandingan pertama mereka di Sacramento.

READ  Jadwal Hari Natal NBA 2022-23: Lakers Mavericks, Warriors-Grizzlies di antara pertandingan, per laporan