April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Winfast Auto mengalokasikan USD 200 juta untuk unit perakitan di India, india, ET Energy World

Winfast Auto mengalokasikan USD 200 juta untuk unit perakitan di India, india, ET Energy World

New Delhi: Pembuat mobil listrik Vietnam Winfast Auto pada hari Kamis mengatakan pihaknya berencana untuk menginvestasikan $200 juta (hampir Rs 1.665 crore) untuk mendirikan unit perakitan di India dan Indonesia. Produksi diharapkan akan dimulai pada tahun 2026. Produsen mobil listrik AS, Tesla, mengatakan dalam laporan pendapatan kuartal ketiganya, perusahaan tersebut mengatakan dalam laporan pendapatan kuartal ketiganya, mengutip laporan media, bahwa “meskipun penetrasi kendaraan listrik saat ini hanya 1 persen di India dan Indonesia, perusahaan tersebut bertujuan untuk memanfaatkan pangsa pasar yang sangat besar. potensi peningkatan penggunaan EV.” “Membangun fasilitas Winfast di pasar lokal ini dapat memberikan insentif pemerintah untuk produksi lokal, keringanan tarif dan pajak tertentu, serta akses terhadap bahan mentah dengan harga menarik,” katanya.

“Setiap fasilitas CKD (Complete Knockdown) di Indonesia dan India direncanakan dapat menampung hingga 50.000 mobil per tahun dan total belanja modal pada Fase 1 diperkirakan mencapai 150-200 juta dolar,” kata perusahaan tersebut, seraya menambahkan bahwa “produksi diharapkan mencapai 150-200 juta dolar.” dimulai pada tahun 2026″.

Lanjutan di bawah

Namun, perusahaan tidak merinci di India mana pabrik tersebut akan didirikan dan model apa yang akan dirakit. Ia memiliki berbagai kendaraan listrik penumpang seperti VF6, VF7 dan VF8, yang memiliki lima tempat duduk, bersama dengan VF9 tujuh tempat duduk.

VinFast mengatakan pihaknya telah meningkatkan rencana belanja modal untuk manufaktur global pada tahun 2024 dan 2025, yang diperkirakan dapat menghemat sekitar USD 400 juta dibandingkan panduan sebelumnya.

Penghematan tersebut akan digunakan untuk membangun pabrik CKD di negara terpadat di Asia Tenggara, india, dan di India, pasar mobil terbesar ketiga di dunia, kata pernyataan itu.

READ  fatf: Indonesia sedang mencoba menjadi anggota FATF

“VinFast berada di jalur yang tepat untuk memenuhi panduan pengirimannya dan memiliki posisi yang baik untuk berekspansi ke pasar strategis seperti Indonesia dan India,” kata David Mansfield, CFO perusahaan.

Ketika Tesla berencana memasuki pasar India, pengumuman perusahaan telah keluar.

Produsen kendaraan listrik yang berbasis di AS ini memperkirakan dapat memperoleh bahan baku senilai $1,9 miliar tahun ini dari suku cadang senilai $1 miliar pada tahun lalu.

  • Diterbitkan pada 6 Oktober 2023 pukul 08:37 IST

Berpendidikan tinggi dalam kekuasaan

Bergabunglah dengan komunitas yang terdiri dari 2 juta+ profesional

Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan wawasan dan analisis terbaru.

Unduh aplikasi ETEenergyworld

  • Dapatkan notifikasi waktu nyata
  • Simpan artikel favorit Anda