Juli 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Wisatawan sekarang dapat pergi ke Jepang tetapi wisatawan domestik tetap menjadi fokus

Wisatawan sekarang dapat pergi ke Jepang tetapi wisatawan domestik tetap menjadi fokus

Setelah lebih dari dua tahun kebijakan perbatasan tertutup, Jepang bersiap untuk menyambut wisatawan internasional minggu ini.

Datang 10 Juni, turis asing yang bepergian melalui tur yang dikemas bisa masuk ke Jepang.

Namun, Tadashi Shimura, presiden Asosiasi Agen Perjalanan Jepang, mengatakan prioritas pemerintah tetap untuk meningkatkan jumlah pariwisata domestik.

Bahkan sebelum pandemi, pariwisata domestik berkontribusi jauh lebih besar terhadap PDB Jepang daripada pariwisata asing, menurut JATA.

nomor pariwisata

Meskipun lonjakan kasus COVID-19 pada tahun 2021, pengeluaran pariwisata dari mereka yang tinggal di Jepang masih berhasil menghasilkan 9,2 triliun yen tahun itu, menurut JTA.

Namun, Shimura mengatakan meningkatkan kedatangan internasional ke Jepang tetap penting, terutama untuk sektor perhotelan, transportasi, dan perjalanan yang terpukul keras.

Ijaz Ahmed, seorang analis riset di Unit Informasi Ekonomi, mengatakan selama webinar pada 1 Juni, bahwa Jepang menerima sekitar 32 juta pengunjung asing pada 2019 dan berada di jalur yang tepat untuk mencapai target 40 juta pada 2022.

Namun, pandemi menyebabkan jumlah kedatangan turun dengan cepat, dan hanya ada 250.000 pengunjung asing pada tahun 2021, menurut data pemerintah sebelumnya.

Hilangnya wisatawan internasional telah merugikan Jepang “sekitar 10 triliun yen selama dua tahun terakhir,” kata Shimura, dengan pengeluaran dari mahasiswa internasional dan penduduk asing jangka panjang menghasilkan rata-rata 4,3 juta yen per kapita per tahun. laporan dari Lembaga Penelitian Nomura.

Agen perjalanan di Jepang sedang mempersiapkan untuk mengembalikan wisatawan dengan paket wisata ke tujuan populer di seluruh negeri.

Semua tur Jepang Ini memiliki enam paket wisata, termasuk “Golden Route Japan Tour” yang membawa peserta dalam tur delapan hari di sekitar Tokyo, Osaka, dan Kyoto dengan biaya $2.698.

Apa aturannya?

Batas harian kedatangan pengunjung – yang mencakup warga negara Jepang dan penduduk asing yang kembali – berlipat ganda dari 10.000 menjadi 20.000 pada 1 Juni, menurut Organisasi Pariwisata Nasional Jepang.

laporan lokal Ini menunjukkan pemerintah dapat meningkatkan batas menjadi 30.000 orang pada bulan Juli.

Namun, batas tersebut terlalu rendah, kata Shimura, karena negara tersebut telah menerima “140.000 orang.” [visitors] dalam sehari.”

Negara-negara dikategorikan ke dalam tiga kategori – biru, merah dan kuning – dan pelancong dapat dikenakan pembatasan tambahan tergantung dari mana mereka berasal, menurut Kementerian Luar Negeri Jepang.

Pelancong dari 98 negara dan wilayah – termasuk AS, Inggris, Singapura, dan China – termasuk dalam kategori “biru” dan tidak diharuskan untuk diuji, dikarantina pada saat kedatangan, atau divaksinasi untuk masuk.

Pelancong dari salah satu dari 99 negara dalam kategori “kuning” juga dibebaskan dari pengujian dan karantina pada saat kedatangan jika mereka memiliki tiga dosis vaksin Covid-19 yang dapat diterima. Kategori ini mencakup negara-negara seperti India, Vietnam, dan Sri Lanka.

Mereka yang datang dari negara-negara “merah”, seperti Fiji, Pakistan dan Sierra Leone, harus diuji pada saat kedatangan dan dikarantina selama tiga hingga tujuh hari.

READ  Ukraina mengatakan puluhan ribu telah tewas di Mariupol dan menuduh Rusia melakukan pelanggaran