Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Xi Jinping menguji batas persahabatan dengan Putin dalam kunjungan kenegaraan ke Rusia

Xi Jinping menguji batas persahabatan dengan Putin dalam kunjungan kenegaraan ke Rusia

Beberapa hari setelah Vladimir Putin dipukul dengan surat perintah penangkapan internasional atas dugaan kejahatan perang di Ukraina, kunjungan kenegaraan pertama Xi Jinping ke Moskow dalam empat tahun adalah bukti komitmen pemimpin China kepada presiden Rusia—tetapi itu juga akan menunjukkan garis merah terkait Will: Tahun lalu, pasangan ini disebut “Partnership Without Borders.”

Putin, yang menantang melakukan perjalanan ke wilayah Ukraina yang diduduki pada akhir pekan setelah surat perintah ICC, berharap kunjungan tiga hari Xi mulai Senin akan melegitimasi invasinya ke Ukraina dan bahwa China dapat menjanjikan dukungan material untuk membantu militernya melawannya. .

Tetapi ada tanda-tanda bahwa Xi akan tetap mewaspadai potensi biaya persahabatan dengan pemimpin Rusia, terutama di Eropa di mana Beijing berusaha meningkatkan perdagangan setelah kebijakan virus corona menghancurkan ekonominya tahun lalu. Dan terlepas dari peringatan dari Amerika Serikat bahwa China sedang mempertimbangkan untuk mengirim senjata ke Rusia, sejauh ini hanya ada sedikit bukti aliran senjata yang signifikan antara kedua negara.

Setelah perjalanannya ke Moskow, presiden Rusia mungkin menyebut musuh Putin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut. Itu akan menjadi kontak langsung pertama antara Xi dan Zelensky sejak invasi besar-besaran dan tanda pembatasan yang dilihat China dalam aliansinya dengan Rusia, pada saat Beijing ingin menegaskan identitasnya sebagai pembawa perdamaian potensial.

“Saya pikir dia akan menelepon,” kata Yu Ji, rekan peneliti senior untuk China dalam Program Asia dan Pasifik di Chatham House. “China tidak bisa menjadi pesaing Amerika Serikat dan Eropa.”

Hubungan dekat Beijing dengan Moskow meskipun perang, dijuluki “netralitas pro-Rusia” oleh para analis, merusak posisinya di Eropa. Sementara makalah posisi China bulan lalu tentang kemungkinan penyelesaian di Ukraina ditanggapi dengan skeptis di Barat, itu adalah cara Beijing untuk memposisikan ulang dirinya sendiri dan melihat bagaimana konflik berkembang, kata para analis.

READ  Eksklusif: PBB mencoba menyelamatkan kesepakatan biji-bijian Laut Hitam dengan proposal 'saling menguntungkan'

Tantangan bagi Xi adalah untuk menyeimbangkan kekhawatiran tersebut dengan manfaat hubungan yang lebih dekat dengan Moskow pada saat ketegangan meningkat dengan Amerika Serikat dan sekutunya.

kata Alexander Korolev, pakar hubungan China-Rusia di University of New South Wales di Sydney.

Dia menambahkan bahwa “China akan membutuhkan Rusia dalam konfrontasinya yang akan segera terjadi dengan Amerika Serikat, yang telah menjadi sangat nyata,” mengacu pada hubungan militer yang erat antara kedua negara dan kebutuhan Beijing untuk mempersiapkan rute alternatif untuk pasokan energi jika terjadi konflik. impor minyak diangkut melalui laut dari Timur Tengah. Itu dilarang dalam setiap bentrokan dengan Amerika Serikat atas Taiwan.

Dengan Eropa dan Amerika Serikat memberlakukan sanksi keras terhadap Rusia, perdagangan China dengan tetangganya telah melonjak selama setahun terakhir, melonjak 34,3 persen ke rekor 1,28 triliun renminbi, menurut China. Media yang dikendalikan negara. Tahun ini, impor gas alam dari Rusia diperkirakan naik sepertiga.

Perdagangan dengan Beijing telah memberi Rusia garis hidup ekonomi, menebus sebagian penjualan minyak yang hilang ke Amerika Serikat dan Eropa dan menyediakan penggantian untuk komponen Barat yang kritis seperti microchip, peralatan generasi kelima, dan mesin industri.

“[The Chinese] Kami memahami bahwa ini adalah momen yang sangat menguntungkan bagi mereka untuk mendorong Rusia lebih dalam ke kantong mereka. “Mereka memiliki pengaruh yang sangat besar,” kata Alexander Gabov, peneliti senior di Carnegie Endowment for International Peace.

Pembingkaian perang oleh Putin sebagai bagian dari konflik yang lebih luas dengan Barat telah mendekatkan kedua negara. Analis mengatakan Rusia adalah mitra yang berguna dalam upaya China untuk melawan “hegemoni” AS. Sekretaris Dewan Keamanan Rusia Nikolai Patrushev memberikan dukungan penuh pada sikap Beijing terhadap Taiwan ketika dia bertemu dengan diplomat top China Wang Yi bulan lalu.

READ  Paus: Vatikan berpartisipasi dalam misi perdamaian Ukraina dan Rusia | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

“Untuk Rusia, pembatasan yang ada sebelumnya sudah hilang,” kata Gaboyev. “Putin terobsesi dengan perang ini, kemitraan itu memberinya sumber kehidupan ekonomi, komponen penting dari mesin militernya, dan China adalah alat untuk menyerang balik Amerika Serikat — karena musuh dari musuhku adalah temanku.”

Hubungan yang semakin dalam antara Beijing dan Moskow mendorong Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken untuk memperingatkan bulan lalu bahwa setiap dukungan material China untuk militer Rusia akan memiliki “konsekuensi serius” bagi hubungan dengan Amerika Serikat.

China menjawab bahwa Barat memicu konflik dengan penjualan senjatanya ke Ukraina. “China bukanlah penyebab atau katalisator krisis Ukraina, juga tidak memberikan senjata kepada pihak mana pun dalam konflik tersebut,” kata Chen Gang, menteri luar negeri China, bulan ini.

Namun, sementara hubungan dengan Rusia masih penting, China memiliki peluang terbatas jika ingin menstabilkan hubungan dengan mitra dagang yang lebih besar di Barat.

Xi akan memiliki kesempatan untuk bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di dua KTT tahun ini, tetapi dengan pemilu AS tahun depan, peluang pemulihan hubungan lebih lanjut dengan Washington akan terbatas. Dan sementara banyak pemimpin Eropa, termasuk Presiden Prancis Emmanuel Macron, berencana mengunjungi China tahun ini, keberhasilan pertemuan ini akan dipengaruhi oleh seberapa besar Xi mendukung Rusia di Ukraina.

Untuk alasan ini, upaya Beijing untuk menggambarkan dirinya sebagai mediator menjadi penting, kata para analis. Bulan ini, China menikmati keberhasilan yang langka dalam menyelesaikan konflik ketika menjadi perantara kesepakatan untuk memulihkan hubungan diplomatik antara Iran dan Arab Saudi.

Analis mengatakan penyelesaian konflik Ukraina akan jauh lebih sulit. Surat posisi China bulan lalu gagal mengutuk invasi Rusia dan berisi kritik terselubung terhadap Barat dan NATO.

READ  Turis menonton seorang pria Rusia makan hiu di pantai di Mesir

Leif Eric Easley, seorang profesor studi internasional di Universitas Ewha di Seoul, mengatakan bahwa China “tidak memiliki status sebagai mediator netral dalam konflik Ukraina karena dukungannya yang sangat besar untuk Rusia.” “Agar China berguna, seharusnya tidak menyarankan apa yang akan diakui Kiev, melainkan menemukan cara yang menyelamatkan muka bagi Moskow untuk menarik pasukannya.”

Kontak antara Xi dan Zelensky mungkin merupakan konsesi China terhadap kecurigaan Barat. Tetapi para analis mengatakan kontak apa pun kemungkinan besar dilakukan secara virtual daripada secara langsung dan hasilnya tidak meyakinkan, dengan Xi berusaha menyeimbangkan keinginan China untuk berperan sebagai pembawa damai dengan memberikan alasan apa pun kepada Amerika Serikat.

Beijing memandang konflik di Ukraina sebagai konflik proksi yang mengadu domba Rusia dengan NATO dan Amerika Serikat dan “Zelensky tidak memiliki otoritas pengambilan keputusan,” kata seorang ahli di sebuah think tank China di Beijing.

“Apapun itu [Zelenskyy] Yang bisa dilakukan adalah meneruskan pesan tersebut ke Joe Biden. Presiden Xi tidak membutuhkan dukungan Zelensky dengan bertemu langsung dengannya. China menghormati kepentingan Ukraina. Tapi ini berbeda dengan mengutamakan kepentingan Amerika.”

Pelaporan tambahan oleh Sun Yu di Beijing, Katherine Hill di Taipei dan Edward White di Seoul