April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Yang jelas, Lizzo tidak pernah berhenti bermusik

Yang jelas, Lizzo tidak pernah berhenti bermusik

Dalam berita teratas minggu ini “ya, ya”, Lizzo sebenarnya tidak berhenti bermusik. Ini hanya berita karena dia memposting pesan di media sosial dengan kalimat dalam huruf kapital semua “SAYA MENGundurkan Diri”, tetapi apakah ada yang benar-benar berpikir dia akan menyerah untuk merilis banger positif tubuh yang sangat cocok untuk tampil di Penggalangan dana yang demokratis? Apakah ada yang berpikir dia akan berhenti dari media sosial, ketika dia memiliki merek pakaian dalam yang ingin dia promosikan? Sebenarnya, Lizzo tidak pernah mengatakan apa yang akan dia tinggalkan, tapi cukup jelas bahwa itu bukanlah usahanya yang sukses dan menguntungkan.

Inilah yang sebenarnya dia maksudkan, menurut video penjelasan yang dia posting di media sosial pada hari Selasa: “Ketika saya mengatakan saya berhenti, maksud saya saya sudah berhenti memberikan perhatian pada energi negatif. Yang tidak saya tinggalkan adalah kegembiraan dalam hidupku, yaitu membuat musik dan berhubungan dengan orang lain,” katanya. “Karena aku tahu aku tidak sendirian. Saya bukan satu-satunya yang bergumul dengan suara negatif yang tampaknya lebih keras daripada suara positif. Jika saya dapat memberikan inspirasi atau motivasi kepada satu orang saja untuk membela diri mereka sendiri, dan mengatakan bahwa mereka berhenti membiarkan orang-orang negatif menang, dan memberikan komentar negatif, maka saya telah melakukan lebih dari apa yang saya harapkan.

Penyanyi tersebut mengakhiri PSA-nya dengan meyakinkan para penggemar bahwa dia akan “terus bergerak maju” dan “tetap sama” serta mengungkapkan rasa terima kasihnya atas semua cinta yang diberikan. Satu-satunya bagian yang mengejutkan adalah bahwa pesan “I QUIT” bukanlah semacam taktik pemasaran untuk mempromosikan lagu baru atau semacamnya. Sesuai dengan postingan aslinya, Lizzo tidak diragukan lagi telah menjadi sasaran banyak hal negatif dan kekejaman. Tentu saja hal ini memerlukan beban mental “untuk menjadi sasaran lelucon setiap saat karena penampilan saya,” katanya. Merupakan keinginan yang sangat manusiawi untuk ingin melawan dan menanggapi penindasan.

READ  Peluang Oscar 'Don't Worry Baby': Florence Pugh dan Harry Styles

Namun… banyak hal negatif datang dari fakta bahwa Lizzo sendiri yang dituduh melakukan hal ini Penindasan, dan lebih buruk lagi. Ini offline Dia menghadapi tuntutan hukum mantan penari karena pelecehan, pelecehan, diskriminasi dan pelanggaran lainnya di tempat kerja. (Kamp Lizzo punya Dia membantah tuduhan tersebut.) Setelah surat “Saya mengundurkan diri” dari Lizzo, Ron Zambrano, pengacara yang mewakili para penari, membuat pernyataan kepada The AV Club dengan mengatakan, “Ini adalah lelucon bahwa Lizzo mengatakan dia diintimidasi secara online padahal seharusnya dia melakukan itu.” .” Untuk melihat dirinya sendiri dengan jujur. Postingan terbarunya hanyalah ledakan mencari perhatian dan mencoba mengalihkan perhatian dari kegagalannya sambil terus menyalahkan semua orang atas kesulitan yang dia alami.

Mengutip contoh lain dari “keracunan selebriti”, Zambrano menyerukan agar industri hiburan “bertanggung jawab” karena “mengizinkan perlakuan tercela terhadap karyawan di tempat kerja.” Dia berkata: “Strategi hukum dan hubungan masyarakat Lizzo gagal, jadi dia berusaha mati-matian untuk berperan sebagai korban. Dia telah melontarkan kemarahan kekanak-kanakan ini sebelumnya. Tidak ada yang benar-benar percaya dia telah meninggalkan musik. Tapi dia harus berhenti melakukan pelecehan seksual, pencemaran nama baik, dan intimidasi karyawannya dan menerima… Tanggung jawab atas tindakannya pada akhirnya. Dia bisa menghilangkan semua ini hanya dengan mengambil kesempatan di sini untuk menjadi panutan, mengakui kesalahannya, membayar kembali kesalahannya, dan memperbaiki kesalahannya. menjadi orang yang lebih baik.