Desember 9, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Young TV punya mimpi besar bersama Indonesia

  • Indonesia mengakhiri penantian 33 tahun dengan memenangkan Piala Asia Wanita AFC 2022

  • Gol yang dicetak oleh Octavianti Dui adalah kembalinya mereka ke final Asia

  • Winger memimpikan tempat yang mustahil di Piala Dunia Wanita FIFA 2023

Indonesia memasuki Piala Asia Wanita AFC 2022 pada hari Kamis dengan tujuan untuk melanjutkan bentuk barunya di kancah benua. Tim asuhan Rudy Eka Priyambhata muncul sebagai salah satu manifestasi terbesar dari kualifikasi September lalu, maju ke final Asia, mengalahkan Singapura 2-0 dengan dua leg. Dengan demikian, orang Asia Tenggara mengakhiri penantian 33 tahun dengan tidak menghadiri pameran 1989. Putri Mera Budih, yang telah menghabiskan lebih dari tiga dekade di belantara sepakbola, datang ke India untuk membangun kembali kredibilitasnya sebagai gelandang Octaviant Dui. Kepada FIFA.com. Pemain berusia 23 tahun, yang mencetak gol penentu dalam pertandingan leg kedua yang menentukan melawan Singapura, mengatakan, “Bahkan sekarang saya tidak percaya kami memenuhi syarat untuk melakukan itu.” Mencapai final Asia benar-benar merupakan perjalanan panjang bagi kami. . Kami mengatasi semua hambatan untuk mencapai tujuan kami – termasuk tantangan yang ditimbulkan oleh epidemi. “India berlipat ganda ke kualifikasi Kontinental Wanita FIFA 2022 2023. TV telah menambahkan inspirasi untuk lolos dari skuad Piala Asia yang mencakup Australia / Selandia Baru, Australia, Thailand, dan Filipina.” Bermain di kualifikasi Piala Dunia Wanita adalah impian kita masing-masing,” lanjutnya. . ”Kami berada di kampanye babak kualifikasi, bertujuan untuk menunjukkan apa yang kami bisa. Kami akan bertanding melawan tim terbaik di Asia. “Secara pribadi, saya mencoba untuk fokus pada permainan saya untuk belajar dari kesalahan saya dan membantu tim kami. Saya berharap kami dapat membuat kemajuan dari level tim dan kemudian memikirkan tujuan baru.”

Bintang yang bersinar

TV, yang kurang dikenal sebelum kualifikasi Asia putri tahun lalu, menjadi terkenal secara nasional setelah kemajuan tim yang sukses. Striker muda itu tampil luar biasa dan mendapat hadiah ketika ia mematahkan bebek internasionalnya dengan semua gol kunci melawan Singapura. Tim Indonesia memasuki kampanye tertinggal di belakang, tetapi dengan penarikan DPR Korea dan Irak yang disukai, tim itu menghadapi pertemuan yang saling menguntungkan dengan negara tetangga Singapura. Boyk Amiatun mencetak satu-satunya gol di leg pertama dan Dwi melangkah di leg kedua. “Ini adalah gol pertama saya untuk tim nasional,” katanya, merenungkan momen yang tak terlupakan itu. “Ratu Mulyasari mengirim tendangan sudut dari kanan ke area Singapura, di mana motor Amiyat dan Zahra Mustalifa sudah menunggu. Di belakang mereka ada Kapten Ade Mustigiana dan Vinnie Sylfianas. “Saya diminta menjadi sayap kiri [by our coach] Harus mengintai di sisi kanan area. Sundulan Bike dan Zahra diblok oleh kiper Singapura, yang kemudian digagalkan Viny. Tapi izin jatuh di jalan saya dan kiper menemukan sisi kanan gawang dan mampu melepaskan tembakan kaki kiri ke gawang jauh darinya.

Octaviante TV Indonesia (kedua kanan) merayakan dengan rekan setimnya setelah mencetak gol Singapura.

Berasal dari keluarga pecinta olahraga, TV menghabiskan bertahun-tahun pelatihan masa kecilnya di Bangkok Slot (Seni Bela Diri Indonesia). Dia tidak mulai bermain sepak bola sampai dia berusia 14 tahun, ketika dia dipaksa untuk beralih ke olahraga yang indah oleh pelatih wanita setempat. Meski terlambat menjadi starter, Putri Arimbi telah bermain bersama Srikanth Mataram sejak 2014 dan berkembang pesat sebelum pindah ke Yogyakarta pada 2018. Dia menerima panggilan tim nasional pertamanya tahun itu, namun dia gagal masuk skuat terakhir. Asian Games 2018. “Saya kecewa tidak terpilih dalam skuad final, tapi saya tahu saya tidak cukup baik. Pada tahun-tahun berikutnya, saya bekerja keras untuk membuat skuad kualifikasi Piala Asia. Telah tiba.

READ  AyoBlajar menumbuhkan budaya pendidikan baru di ruang kelas Indonesia

Inspirasi dari idolanya

Dua ikon sepak bola – Lionel Messi dan Alex Morgan – telah memberikan inspirasi terus-menerus selama perkembangannya. “Saya suka menonton Messi bermain sejak saya masih kecil. Saya suka dia menyentuh dengan bola. Dia memiliki kaki kiri sama sepertiku. Tapi dia bisa bermain sangat elegan di posisi yang berbeda. “Alex Morgan adalah pemain lain yang saya kagumi. Saya terkesan dengan permainannya yang konsisten dengan tim nasional selama bertahun-tahun. Dan dia adalah pemain sejati.” Dengan lima tim teratas yang melaju ke Piala Dunia Wanita FIFA berikutnya dan dua tim lainnya melaju ke play-off Inter-Konfederasi, Indonesia tidak dapat dikesampingkan dari perlombaan untuk mencapai Australia dan Selandia Baru. “Piala Dunia Wanita mewakili level tertinggi dari semua kompetisi, jadi tujuan akhir adalah untuk dikejar oleh setiap pemain. Pada kenyataannya, ini bukan tugas yang mudah bagi kami,” tutup TV. “Tapi tidak ada yang mungkin. Selama kamu tinggal. Sebuah mimpi, kamu akan menemukan cara untuk mewujudkan mimpimu.”

Octaviant TV Indonesia merayakan gol ke gawang Singapura.