Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Zhongzhi Enterprise Group: Tiongkok meluncurkan penyelidikan kriminal terhadap bank bayangan yang ‘bangkrut’.

Zhongzhi Enterprise Group: Tiongkok meluncurkan penyelidikan kriminal terhadap bank bayangan yang ‘bangkrut’.

Gambar Bloomberg/Getty

Spanduk di atas kantor Zhongrong International Trust Co. Di Beijing, China, pada Senin 21 Agustus 2023.


Hongkong
CNN

itu Permasalahan yang menimpa salah satu konglomerat keuangan swasta terbesar di Tiongkok ini semakin memburuk Zhongzi Sekarang di pusat investigasi kriminal.

Polisi Beijing telah meluncurkan penyelidikan terhadap unit pengelolaan kekayaan Zhongzhi Enterprise Group, kata pihak berwenang pada akhir pekan. Pengumuman tersebut datang hanya beberapa hari setelah perusahaan memberi tahu investor bahwa “Terjepit keras“.

Menurut pernyataan yang diterbitkan pada hari Sabtu, polisi mencurigai Zhongzi melakukan “kejahatan yang melanggar hukum” dan telah memberlakukan “proses pidana wajib” terhadap sejumlah tersangka, termasuk seseorang yang bermarga Xie. Pendiri grup, Xie Zhikun, Dia meninggal karena serangan jantung pada bulan Desember 2021, tetapi keponakannya memegang posisi penting dalam kelompok tersebut, menurut media pemerintah Tiongkok.

“Investor diminta untuk aktif bekerja sama dengan polisi dalam penyelidikan dan pengumpulan bukti,” kata polisi, tanpa memberikan rincian kejahatan atau prosedurnya.

Berdasarkan Hukum Acara Pidana Tiongkok, “tindakan pidana wajib” dapat berarti apa saja mulai dari jaminan menunggu persidangan atau tahanan rumah hingga penahanan atau penangkapan.

Florence Lu/Reuters

Gedung kantor Zhongrong International Trust, sebuah perusahaan perwalian yang sebagian dimiliki oleh Zhongzhi Enterprise Group, di Beijing, Tiongkok pada 22 Agustus 2023.

Zhongzhi mengendalikan hampir selusin perusahaan manajemen aset dan kekayaan. Pada hari Rabu, perusahaan tersebut mengatakan kepada investornya melalui surat bahwa mereka memiliki “hutang yang sangat besar” dan tidak dapat membayar seluruh tagihannya. Perusahaan mematok total kewajibannya hingga 460 miliar yuan (65 miliar dolar AS) terhadap aset senilai 200 miliar yuan.

READ  Mantan kepala Tata Sons Cyrus Mistry meninggal dalam kecelakaan di jalan

“Likuiditas telah habis, dan depresiasi aset menjadi serius,” kata Zhongzi Hal tersebut tertuang dalam pesan yang diberitakan media milik pemerintah Tiongkok. “Uji tuntas awal menunjukkan bahwa grup ini sangat bangkrut dan mempunyai risiko operasional yang signifikan.”

Zhongzhi meminta maaf atas kesulitan keuangannya dan mengatakan bahwa sejak kematian pendirinya pada tahun 2021, dan pengunduran diri para eksekutif puncaknya, Zhongzhi menderita karena manajemen internal yang “tidak efektif”.

Kelompok tersebut tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Senin.

Perusahaan yang berbasis di Beijing ini adalah bagian dari industri “perbankan bayangan” senilai $3 triliun di Tiongkok. Sektor yang membentuk Sumber keuangan penting di negara ini. Istilah ini biasanya mengacu pada aktivitas pendanaan yang terjadi di luar sistem perbankan formal, baik oleh bank melalui aktivitas off-balance sheet, atau oleh lembaga keuangan non-bank, seperti perusahaan perkreditan.

Kekhawatirannya adalah pada keuangan Zhongzhi Pertama Ini diluncurkan pada bulan Agustus ketika dana yang sebagian dimilikinya – Zhongrong International Trust – gagal melakukan pembayaran kepada investor individu dan perusahaan.

Pengunjuk rasa yang marah tercatat meneriakkan slogan-slogan dan menuntut pembayaran terkait produk investasi yang dikeluarkan perusahaan, menurut video yang diposting di media sosial Tiongkok yang dilihat oleh CNN. Setidaknya tiga perusahaan tercatat (listed) termasuk di antara korban, dengan volume pembayaran yang hilang melebihi 110 juta yuan ($15 juta).

Kegagalan pembayaran ini menggarisbawahi kemerosotan sektor properti yang telah berlangsung lama di Tiongkok Masalah ini meluas ke industri keuangannya.

Salah satu alasan utama di balik masalah keuangan perusahaan ini adalah ikatan kuatnya dengan sektor real estat Tiongkok. Zhong Rong, siapa Perusahaan ini mengelola $87 miliar Bernilai uang dari klien korporat dan individu kaya, mereka menginvestasikan sekitar sepersepuluh dari uangnya di real estate, menurut laporan tahunannya tahun lalu.

READ  Andreessen Horowitz mengumpulkan $4,5 miliar untuk dana kripto di pasar beruang

Namun banyak perusahaan dalam portofolio real estatnya kekurangan uang tunai sejak tahun 2020 setelah regulator mulai menindak pinjaman sembrono yang dilakukan pengembang.