Juni 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Afrika Selatan memberikan suaranya dalam pemilu yang dapat membawa transformasi terbesar sejak tahun 1994

Afrika Selatan memberikan suaranya dalam pemilu yang dapat membawa transformasi terbesar sejak tahun 1994

JOHANNESBURG (AP) — Para pemilih di Afrika Selatan mulai memberikan suaranya pada hari Rabu Dalam pemilu Hal ini dipandang sebagai hal yang paling signifikan bagi negara mereka dalam 30 tahun terakhir, dan dapat menempatkan demokrasi mereka yang masih baru di wilayah yang belum dipetakan.

Yang dipertaruhkan adalah dominasi selama tiga dekade Partai Kongres Nasional Afrikayang menyebabkan keluarnya Afrika Selatan dari Minoritas kulit putih yang brutal berkuasa di bawah apartheid pada tahun 1994. Kini ia menjadi sasaran ketidakpuasan generasi baru di negara berpenduduk 62 juta jiwa – setengah dari jumlah tersebut diperkirakan hidup dalam kemiskinan.

Perekonomian paling maju di Afrika memiliki beberapa perekonomian terbesar di dunia Masalah sosial dan ekonomi yang paling mendalamtermasuk salah satu tingkat pengangguran terburuk yaitu 32%.

Ketimpangan yang terus berlanjut, dengan kemiskinan dan pengangguran yang mempengaruhi mayoritas warga kulit hitam secara tidak proporsional, mengancam akan menggulingkan partai yang berjanji untuk mengakhirinya dengan menggulingkan apartheid di bawah bendera kehidupan yang lebih baik untuk semua.

Setelah memenangkan enam pemilu nasional berturut-turut, banyak jajak pendapat menunjukkan dukungan ANC kurang dari 50% menjelang pemilu saat ini, sebuah penurunan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ia mungkin akan kehilangan mayoritas di parlemen untuk pertama kalinya, meskipun ia diperkirakan akan memegang jumlah kursi terbanyak.

Dukungan mulai memudar. ANC memenangkan 57,5% suara pada pemilu nasional terakhir tahun 2019, yang merupakan hasil terburuknya hingga saat ini.

Presiden Afrika Selatan Cyril RamaphosaPemimpin ANC telah berjanji untuk “berbuat lebih baik”. ANC telah meminta lebih banyak waktu dan kesabaran.

Perubahan apa pun dalam cengkeraman kekuasaan ANC akan berdampak besar bagi Afrika Selatan. Jika partai ini kehilangan mayoritas, ANC kemungkinan besar akan menghadapi kemungkinan membentuk koalisi dengan partai lain untuk tetap berada di pemerintahan dan mempertahankan Ramaphosa sebagai presiden. ANC belum pernah berpartisipasi dalam pemerintahan sebelumnya.

READ  Ukraina mengatakan puluhan ribu telah tewas di Mariupol dan menuduh Rusia melakukan pelanggaran

Warga Afrika Selatan memilih partai, bukan langsung memilih presidennya. Partai-partai kemudian mendapatkan kursi di parlemen sesuai dengan perolehan suara mereka, dan para legislator ini memilih presiden setelah pemilu. ANC selalu memegang mayoritas di Parlemen sejak tahun 1994.

Pemilihan akan diadakan Dalam satu hari di sembilan provinsi di Afrika Selatan, hampir 28 juta orang mendaftar untuk memilih di lebih dari 23.000 TPS. Hasil akhir diharapkan akan dirilis pada hari Minggu. Ramaphosa dijadwalkan memberikan suaranya pada pagi hari di sebuah sekolah dasar di kota Soweto, Johannesburg, tempat ia dilahirkan dan pernah menjadi pusat perlawanan terhadap apartheid.

Di sana, Samuel Ratchalengwa termasuk di antara sedikit orang pertama yang mengantri di awal musim dingin di Afrika Selatan.

“Saya menganggap pemilu sebagai masalah serius karena sebagai masyarakat, sulit untuk mengeluh tentang layanan jika Anda tidak memilih,” katanya. “Masalah utama kami di komunitas kami adalah kurangnya lapangan kerja. Kami harus menggunakan pemungutan suara agar suara kami didengar mengenai masalah ini.

Penentangan terhadap ANC dalam pemilu kali ini sangat sengit, tetapi terfragmentasi. Dua partai oposisi terbesar, Aliansi Demokratik dan Pejuang Kemerdekaan Ekonomi, diperkirakan tidak akan mampu meningkatkan suara mereka hingga cukup untuk mengalahkan ANC.

Sebaliknya, warga Afrika Selatan yang tidak puas malah berpindah ke sejumlah partai oposisi; Lebih dari 50 orang akan bersaing dalam pemilu nasional, banyak dari mereka baru. Salah satunya dipimpin oleh mantan Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma, yang melakukan hal tersebut Dia berbalik melawan mantan sekutunya di ANC. Zuma telah didiskualifikasi dari pencalonannya sebagai anggota parlemen namun partainya masih mencalonkan diri dan merupakan wildcard. Dia dijadwalkan untuk memberikan suaranya di daerah pedesaan di provinsi asalnya, KwaZulu-Natal.

READ  Kanada mengatakan permintaan maaf Paus kepada masyarakat adat tidak cukup: NPR

ANC mengatakan pihaknya yakin dapat mempertahankan mayoritasnya. Ramaphosa mencatat bahwa Afrika Selatan sekarang menjadi negara yang jauh lebih baik dibandingkan pada masa apartheid, ketika orang kulit hitam dilarang memilih, tidak diperbolehkan bergerak bebas, harus tinggal di wilayah yang ditentukan dan dianiaya dengan segala cara.

Kenangan zaman itu, dan Pemungutan suara yang menentukan mengakhirinya Pada tahun 1994, dia masih banyak memotret kehidupan sehari-hari di Afrika Selatan. Namun semakin sedikit yang mengingatnya seiring berjalannya waktu.

“Ini akan menjadi ketujuh kalinya warga Afrika Selatan dari semua ras, dari semua lapisan masyarakat, dan dari seluruh penjuru negara kita, memilih pemerintah pusat dan provinsi,” kata Ramaphosa dalam pidato terakhirnya di depan negara tersebut sebelum pemilu. pemilu. . “Kami akan menegaskan kembali prinsip fundamental… bahwa tidak ada pemerintah yang dapat mengklaim kekuasaan secara adil kecuali jika hal tersebut didasarkan pada keinginan seluruh rakyat.”

Ramaphosa menguraikan beberapa kebijakan pemerintah ANC untuk meningkatkan perekonomian, menciptakan lapangan kerja dan memperluas dukungan sosial Bagi warga miskin. Pidato tersebut memicu reaksi marah dari partai-partai oposisi, yang menuduhnya melanggar undang-undang pemilu, yang melarang pemegang jabatan publik menggunakan jabatannya untuk mempromosikan partai.

Pemungutan suara tersebut akan menyoroti perbedaan yang ada di negara tersebut, mulai dari pusat ekonomi Johannesburg – yang digambarkan sebagai kota terkaya di Afrika – hingga tujuan wisata Cape Town yang indah, hingga pemukiman informal di kota-kota kumuh di pinggirannya. Jutaan orang akan memilih di daerah pedesaan, yang masih dianggap sebagai basis Kongres Nasional Afrika, dan para analis tidak mengesampingkan bahwa partai tersebut akan mempertahankan mayoritasnya, mengingat pengalamannya selama puluhan tahun di pemerintahan dan mesin kampanye rakyatnya yang tak tertandingi.

READ  Mantan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern telah menikah dengan pasangan lamanya Clarke Gifford

Meskipun 80% penduduk Afrika Selatan berkulit hitam, Afrika Selatan adalah negara multiras dengan banyak warga kulit putih, keturunan India, keturunan birasial, dan lain-lain. Ada 12 bahasa resmi.

Keberagaman itulah yang menjadi penyebabnya Nelson Mandela, presiden kulit hitam pertama di Afrika Selatan, disorot sebagai orang yang cantik dengan menyebut negaranya sebagai “Bangsa Pelangi”. Keberagaman inilah yang kini tercermin dalam politik negara tersebut, dengan munculnya beberapa partai oposisi baru.

___

Imray dilaporkan dari Cape Town, Afrika Selatan dan Motsaka dilaporkan dari Ishwe, Afrika Selatan.

___

Berita IP Afrika: https://apnews.com/hub/africa