Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pengiriman bantuan AS ke Gaza melalui laut ditangguhkan setelah dermaga sementara rusak

Pengiriman bantuan AS ke Gaza melalui laut ditangguhkan setelah dermaga sementara rusak

TEL AVIV – Militer AS terpaksa menghentikan pengiriman bantuan ke Jalur Gaza melalui laut setelah sistem dermaga sementara di lepas pantai Gaza rusak akibat cuaca buruk, Departemen Pertahanan AS mengonfirmasi pada Selasa.

“Sayangnya, kita menghadapi badai besar yang datang dari negara-negara bagian yang berada di laut lepas,” kata Wakil Sekretaris Pers Sabrina Singh pada konferensi pers.

Insinyur Angkatan Darat sedang membangun kembali dermaga tersebut, dan Kementerian Pertahanan berharap dermaga tersebut akan “beroperasi penuh dalam waktu seminggu lebih sedikit,” kata Singh.

Singh berbicara setelah NBC News, mengutip informasi dari seorang pejabat PBB, seorang pejabat AS dan seorang pejabat Israel, melaporkan bahwa sebuah jembatan yang menghubungkan ke pantai di Gaza telah rusak.

Bantuan yang diturunkan di dermaga apung besar diangkut ke jembatan dengan perahu kecil. Pejabat PBB mengatakan perbaikan bisa memakan waktu seminggu.

Kerusakan tersebut merupakan kemunduran terbaru pada sistem dermaga sementara, yang diumumkan oleh Presiden Joe Biden dalam pidato kenegaraannya pada bulan Maret dan mulai beroperasi dua minggu lalu.

Komando Pusat AS mengatakan bahwa pada akhir pekan, empat kapal kecil militer AS yang ikut mengangkut bantuan melepaskan diri dari tambatannya karena cuaca buruk. Dua di antaranya terdampar di pantai selatan Israel dekat kota Ashdod, sementara dua lainnya mencapai pantai di Gaza.

Seorang anggota militer Amerika juga masih dalam kondisi kritis di rumah sakit Israel setelah menderita luka non-tempur di trotoar pekan lalu, kata seorang pejabat pertahanan AS. Dua anggota militer lainnya menderita luka ringan.

Dermaga sementara, yang dalam istilah militer dikenal sebagai Kapasitas Logistik Gabungan di darat, dirancang untuk menyalurkan lebih banyak bantuan ke Gaza dan membantu mencegah kelaparan, yang menurut PBB terjadi di bagian utara wilayah kantong yang diblokade tersebut.

READ  Australia melarang pengumpulan informasi setelah aktivis pro-Palestina menerbitkan informasi tentang ratusan orang Yahudi

Pejabat keamanan Israel di Siprus memeriksa kapal bantuan sebelum mereka berlayar ke dermaga sementara yang terletak beberapa mil dari Gaza.

Tanda pertama adanya masalah pada jembatan datang dari video Yang muncul di media sosial Israel pada hari Senin. Dalam video tersebut, seorang pria yang diyakini sebagai tentara Israel di Gaza merekam apa yang tampak seperti bagian dari jembatan terapung di Laut Mediterania.

Pria itu berkata dalam bahasa Ibrani: “Lihat apa yang terjadi pada kapal Amerika. Kapal itu terpotong dan praktis tenggelam.” “Semuanya tenggelam.”

Setidaknya satu truk tampak berada di bagian jembatan yang terpisah dalam video tersebut.

Pentagon mengatakan dermaga tersebut, dengan kapasitas operasional penuh, seharusnya mampu mengirimkan hingga 150 truk bantuan per hari.

Militer AS juga menjatuhkan bantuan ke Gaza dengan parasut. Namun hal ini dikritik karena mahal dan tidak efisien, terutama jika dibandingkan dengan pengiriman melalui penyeberangan darat yang dikendalikan oleh Mesir dan Israel.

Hambatan baru dalam membantu warga Palestina yang terkepung muncul setelah Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional pekan lalu mengumumkan bahwa ia berupaya menangkap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Israel. Pengadilan juga mengumumkan bahwa mereka sedang berusaha mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap pemimpin Hamas Yahya Sinwar dan para pemimpin Hamas lainnya.

ICC menuduh para pemimpin Israel memikul tanggung jawab pidana atas sejumlah “kejahatan perang,” termasuk kelaparan terhadap warga sipil.

Israel membantah keras tuduhan tersebut, dan menyebut dermaga tersebut sebagai bukti bahwa mereka berupaya mengirimkan makanan ke Gaza melalui laut, udara, dan darat.