Juni 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Amerika Serikat memberi tahu China bahwa menghentikan presiden Taiwan bukanlah hal baru

Amerika Serikat memberi tahu China bahwa menghentikan presiden Taiwan bukanlah hal baru

WASHINGTON (AP) – Pemerintahan Biden menyebarkan kabar bahwa mereka mengharapkan jeda di Amerika Serikat oleh Presiden Taiwan Tsai Ing-wen. Itu akan mengikuti preseden baru-baru ini dan tidak boleh digunakan oleh China sebagai alasan untuk mengintensifkan aktivitas agresif di Selat Taiwan.

Dalam beberapa pekan terakhir, pejabat senior AS di Washington dan Beijing telah meyakinkan rekan-rekan China mereka bahwa kunjungan transit melintasi Amerika Serikat selama perjalanan internasional presiden Taiwan yang lebih luas telah menjadi rutinitas selama bertahun-tahun, menurut seorang pejabat senior administrasi. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim untuk membahas masalah sensitif tersebut.

Pada kunjungan tidak resmi seperti itu dalam beberapa tahun terakhir, Tsai telah bertemu dengan anggota Kongres dan diaspora Taiwan dan disambut oleh presiden American Institute di Taiwan, sebuah organisasi nirlaba yang dijalankan oleh pemerintah AS yang memelihara hubungan tidak resmi dengan Taiwan. Pejabat itu menambahkan bahwa penghentian yang akan datang itu “bukan hal baru” dan sejalan dengan kebijakan lama AS.

Kantor kepresidenan Taiwan mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa Tsai untuk sementara dijadwalkan transit melalui New York pada 30 Maret sebelum menuju ke Guatemala dan Belize. Dia diharapkan berhenti di Los Angeles pada 5 April dalam perjalanan kembali ke Taiwan. Kantor tersebut tidak memberikan detail rencana perjalanannya selama berada di Amerika Serikat

Tsai melintasi Amerika Serikat enam kali antara 2016 dan 2019 sebelum perjalanan internasional diperlambat oleh pandemi virus corona. Menanggapi kunjungan tersebut, China secara lisan mengkritik Amerika Serikat dan Taiwan.

Pemerintahan Biden berusaha untuk tidak mengulangi tanggapan keras dari China yang muncul setelah kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi ke Taiwan. tahun lalu.

READ  Gedung Putih mengatakan agensi memiliki waktu 30 hari untuk memblokir TikTok di mesin federal

Setelah kunjungan Pelosi pada Agustus, Beijing meluncurkan rudal ke Taiwan, mengerahkan kapal perang melintasi garis tengah Selat Taiwan, dan melakukan latihan militer di dekat pulau itu. Beijing juga menangguhkan pembicaraan iklim dengan Amerika Serikat dan membatasi kontak militer dengan Pentagon.

Beijing melihat kontak formal AS dengan Taiwan sebagai dorongan untuk menjadikan kemerdekaan de facto pulau itu yang telah berusia puluhan tahun permanen, sebuah langkah yang menurut para pemimpin AS tidak mereka dukung. Pelosi, D-Calif., adalah pejabat AS terpilih berpangkat tertinggi yang mengunjungi pulau itu sejak Ketua DPR Newt Gingrich pada tahun 1997. Di bawah kebijakan “Satu China”Amerika Serikat mengakui Beijing sebagai pemerintah Tiongkok dan tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Taiwan, tetapi telah mengonfirmasi bahwa Taipei adalah mitra penting di kawasan Indo-Pasifik.

Pejabat AS semakin khawatir tentang tujuan lama China untuk menyatukan Taiwan dengan daratan dan kemungkinan perang atas Taiwan. Beijing mengklaim pulau demokrasi berpemerintahan sendiri sebagai bagian dari wilayahnya. Undang-Undang Hubungan Taiwan tahun 1979, yang mengatur hubungan AS dengan pulau itu, tidak mengharuskan AS untuk campur tangan secara militer jika terjadi invasi oleh China, tetapi menjadikannya kebijakan AS untuk memastikan bahwa Taiwan memiliki sumber daya untuk mempertahankan diri dan mencegah serangan apa pun. perubahan status sepihak melalui Beijing.

Hubungan yang sulit antara Amerika Serikat dan China menjadi lebih rumit sejak kunjungan Pelosi.

Bulan lalu, Presiden Joe Biden memerintahkan peluncuran balon mata-mata China dari langit Setelah melintasi benua Amerika Serikat. Pemerintahan Biden mengatakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa temuan intelijen AS menunjukkan bahwa China sedang mempertimbangkan pengiriman senjata Rusia untuk perang yang sedang berlangsung di Ukrainatetapi tidak memiliki bukti yang menunjukkan bahwa Beijing memutuskan untuk terus memasok Moskow.

READ  Penulis untuk orang lain Pangeran Harry juga menulis memoar laris Nike

Pemerintahan Biden telah menunda rencana kunjungan Menteri Luar Negeri Antony Blinken ke Beijing setelah kontroversi balon, tetapi telah mengindikasikan ingin mengembalikan kunjungan itu ke jalurnya.

Juga pada hari Senin, Gedung Putih mengatakan para pejabat sedang dalam pembicaraan dengan China tentang kemungkinan kunjungan Menteri Keuangan Janet Yellen dan Menteri Perdagangan Gina Raimondo yang fokus pada masalah ekonomi. Biden juga mengatakan dia berharap untuk segera melakukan panggilan dengan Xi Jinping dari China.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan “menjaga jalur komunikasi tetap terbuka” masih berharga.

Presiden Vladimir Putin dan Xi bertemu di Moskow Pada hari Senin, itu adalah pertemuan tatap muka pertama antara sekutu sejak sebelum Rusia meluncurkan invasi ke Ukraina lebih dari setahun yang lalu.

Pemerintah Taiwan mengatakan awal bulan ini bahwa Tsai berencana untuk singgah di New York dan California Selatan selama perjalanan internasional mendatang yang lebih luas.

Ketua DPR Kevin McCarthy, seorang Republikan California, mengatakan dia akan bertemu Tsai ketika dia berada di Amerika Serikat dan tidak mengesampingkan kemungkinan bepergian ke Taiwan untuk menunjukkan dukungan.

___

Wartawan Johnson Lai di Taipei berkontribusi pada laporan ini.

___

Cerita ini telah dikoreksi untuk menunjukkan bahwa China menyerang Amerika Serikat, bukan China.