Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perdana Menteri Jepang Kishida sedang menuju ke Ukraina untuk bertemu dengan Zelensky

Perdana Menteri Jepang Kishida sedang menuju ke Ukraina untuk bertemu dengan Zelensky

Hongkong (CNN) Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida melakukan perjalanan kejutan ke Ukraina pada hari Selasa untuk bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky – sehari setelah pemimpin China Xi Jinping bertemu dengan mitranya dari Rusia, Vladimir Putin, di Moskow.

Kishida Dia telah meninggalkan India, tempat dia bertemu Perdana Menteri Narendra Modi, dan sekarang dalam perjalanan ke Ukraina, menurut penyiar publik Jepang NHK.

Dan NHK melaporkan bahwa kunjungannya adalah pertama kalinya seorang perdana menteri Jepang mengunjungi negara atau wilayah yang telah menyaksikan pertempuran terus menerus sejak Perang Dunia II.

Ini akan menjadi kunjungan pertama ke Ukraina oleh anggota Kelompok Tujuh Asia dan yang pertama oleh sekutu AS di wilayah tersebut.

Dalam menghadapi peningkatan ketegasan China dan jangkauan global, Jepang dan Amerika Serikat telah bergerak lebih dekat dalam beberapa tahun terakhir, khususnya yang berkaitan dengan kerja sama keamanan dan intelijen regional.

Jepang juga merupakan anggota Kuartet, sebuah kelompok informal yang berfokus pada keamanan yang mencakup India, Australia, dan Amerika Serikat.

Kishida sebelumnya telah berbicara dengan keras menentang invasi Moskow ke tetangganya, memperingatkan tahun lalu bahwa “Ukraina hari ini mungkin menjadi Asia Timur besok.”

Bulan lalu, menjelang peringatan pertama invasi, Jepang Itu menjanjikan $ 5,5 miliar dalam bantuan kemanusiaan ke Ukraina, empat kali lipat dari kontribusi Tokyo sebelumnya.

“Agresi Rusia terhadap Ukraina bukan hanya masalah Eropa, tetapi tantangan terhadap aturan dan prinsip seluruh komunitas internasional,” kata Kishida saat itu.

Xi bertemu “sahabat” Putin

Kedatangan yang diharapkan dari pemimpin Jepang di Ukraina Dia mengikuti Kunjungan kenegaraan kontroversial Xi ke RusiaIni adalah yang pertama sejak invasi dimulai, karena hari pertama pembicaraan dimulai pada hari Senin.

READ  Ukraina memperingatkan serangan baru Rusia; Swedia dan Finlandia hampir bergabung dengan NATO

Kunjungan Xi dibingkai oleh Beijing sebagai proyek perdamaian – meskipun ada kecurigaan mendalam di Kiev dan Barat.

Bagi Amerika Serikat dan sebagian besar Eropa, kehadiran pemimpin China di Moskow menunjukkan dukungan nyata untuk Putin yang semakin terisolasi, pada saat militernya kehabisan pasokan dan ekonomi Rusia menderita di bawah sanksi Barat.

Sepanjang invasi, China memberi Moskow dukungan diplomatik dan ekonomi yang sangat dibutuhkan. Ini mendukung retorika Kremlin yang menyalahkan NATO atas konflik tersebut, menolak mengutuk invasi, dan terus mendukung Moskow secara finansial dengan meningkatkan pembelian bahan bakar Rusia secara dramatis.

Selama kunjungannya pada hari Senin, Xi memuji Putin sebagai “aTemanMereka membahas perang Ukraina dan pertemuan lebih lanjut dijadwalkan pada hari Selasa.

The Wall Street Journal melaporkan pekan lalu bahwa Xi berencana untuk berbicara dengan Zelensky setelah perjalanannya ke Moskow, mengutip “orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.”

Ini akan menjadi pertama kalinya kedua pemimpin berbicara sejak Rusia melancarkan invasi.

Pejabat Ukraina, China dan AS menolak untuk mengkonfirmasi kemungkinan pertemuan virtual tersebut.