Mei 29, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Apa dampaknya bagi demokrasi Indonesia jika anak presiden kini memimpin partai lain?

Apa dampaknya bagi demokrasi Indonesia jika anak presiden kini memimpin partai lain?

Sayan Di Indonesia, dibutuhkan waktu dua hari untuk bergabung dengan sebuah partai politik dan menjadi pemimpinnya. Tentu saja, menjadi putra seorang presiden terkenal akan membantu.

Pada hari Sabtu, Kesang Pangareb, seorang YouTuber populer berusia 28 tahun dan putra bungsu Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo, bergabung dengan Partai Persatuan Indonesia (PSI) yang berorientasi pada kaum muda untuk menyaingi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI- ). B); Pada hari Senin, dia diangkat sebagai ketuanya.

Setelah menerima posisi yang lebih tinggi Menerima berkah Nadi Tentang ayahnya, Kesung berkata bahwa dia telah “mengikuti [his] Jejak Ayah” dan berharap dapat memberikan dampak positif melalui usaha politiknya.

“Saya percaya bahwa mengejar karir di bidang politik adalah salah satu cara terbaik bagi generasi muda untuk berkontribusi,” Kesung dikatakan pada hari Senin. Ia mengakui bahwa kemajuan pesatnya di BSI sebagian besar disebabkan oleh pengaruh ayahnya: “Keistimewaannya ada di sana,” Dia setuju.

Kenaikan pesat tokoh politik baru ini di PSI, sebuah partai kecil yang tidak memiliki perwakilan di parlemen, dipandang oleh para pengamat sebagai langkah signifikan presiden yang akan keluar untuk memperkuat pengaruh politiknya menjelang pemilihan presiden berikutnya di negara itu pada bulan Februari, di tengah ketegangan di dalam dirinya sendiri. berpesta. .

Langkah ini juga memicu keraguan mengenai legitimasi PSI sebagai partai terkemuka yang memiliki alternatif kebijakan yang layak, yang kini dipandang hanya sebagai kendaraan bagi ambisi dinasti Jokowi yang berusia 62 tahun. Bertentangan dengan sejarah politik Indonesia yang didominasi oleh elit penguasa. Secara keseluruhan, menurut para ahli, hal ini mencerminkan parahnya tren penurunan demokrasi yang lebih luas di Indonesia.

READ  Laporan daging budidaya FAO dan WHO, investasi Kraft Heinz Indonesia, Nutri-Grade Singapura, dan banyak lagi

“Ini adalah sinyal yang lebih jelas,” kata Wisnu Juwono, asisten profesor administrasi publik di Universitas Indonesia, seraya menambahkan bahwa Jokowi “ingin tetap relevan secara politik bahkan setelah tahun 2024.”

Proxy daripada progresif

Didirikan pada tahun 2014 oleh seorang mantan jurnalis, PSI membangun mereknya pada generasi muda (menetapkan usia maksimal 45 tahun bagi para pemimpinnya) dan mendukung hak-hak minoritas dan pluralisme. Ketika ada Keyakinan awal Di antara para pemilih muda yang mendukung partai progresif tersebut, PSI telah dipandang sebagai pengganti Jokowi dalam beberapa tahun terakhir, dengan para anggotanya secara terbuka menyuarakan dukungan mereka terhadap presiden, sembari terus memburu para pengkritiknya.

Entri terbaru Kesung datang di PSI Ketegangan berkobar Mantan presiden Megawati Soekarnoputri, putri presiden pertama Indonesia Sukarno, memimpin pertarungan antara Jokowi dan partainya sendiri PTI-P. (Sebelumnya PDI-P dianggap publik Mengangkat Kesang dan mengangkatnya sebagai Walikota Tebok).

“Bagi yang menilai PSI sebagai partai progresif, [Kaesang’s appointment as chair] Faktanya, hal ini menunjukkan fakta bahwa tidak ada hal seperti itu,” Ian Wilson, dosen senior yang berspesialisasi dalam politik Indonesia di Universitas Murdoch Australia, mengatakan kepada TIME. “Ini adalah jenis politik kontrak yang sama dimana mereka melihat peluang untuk memanfaatkan ketenaran Kesang,” yang berasal dari popularitas ayahnya.

Penunjukan singkat Kesang sebagai ketua PSI menunjukkan bahwa “Jokowi dan keluarganya sangat yakin akan cengkeraman kekuasaan mereka,” kata Matt Subriyatma, peneliti tamu di Program Studi Indonesia di ISEAS–Yusof Ishak Institute di Singapura. Matt mengatakan Jokowi menampilkan dirinya sebagai seseorang yang tertarik pada manuver politik seperti para elit lama.

Terlepas dari popularitasnya, para pengamat mencatat bahwa kepresidenan Jokowi juga memiliki ciri khas. Kemunduran Demokrasi Di Indonesia. Aktivis adalah hal yang rutin Disensor Undang-undang internet yang ketat dan kelompok agama yang kritis terhadap presiden Dilarang Atas nama pemberantasan terorisme.

READ  Presiden mengatakan Indonesia 'di puncak kepemimpinan global'

Baca selengkapnya: Ketika Indonesia tertarik dengan investasi infrastruktur Tiongkok, masyarakat setempat menolaknya

“Saya tidak akan ragu untuk menyebutnya sebagai tatanan baru,” kata Matt, mengacu pada pemerintahan otoriter yang didukung militer selama beberapa dekade di bawah pemerintahan Suharto yang dimulai pada tahun 1960an, yang ditandai dengan kemajuan ekonomi yang luar biasa namun juga adanya penindasan, korupsi dan nepotisme. “Karena struktur kekuasaannya hampir sama, kecuali militer.”

Dinasti Jokowi

Jokowi naik ke tampuk kekuasaan sebagai orang luar yang, ironisnya, menang berdasarkan prestasi. Ketika ia memenangkan pemilihan presiden pada tahun 2014, hal itu secara luas dipandang sebagai penolakan terhadap kaum oligarki yang mendominasi Jakarta.

Baca selengkapnya: Wajah baru demokrasi Indonesia

Tapi sekarang tampaknya Sangat populer Pemimpin tersebut mencoba mengikuti sistem yang sama yang pernah ia lawan. Matt mengatakan “sangat jelas” bahwa Jokowi sedang membangun dinasti politik.

Menantu Jokowi, Bobby Nasushan, menjadi Wali Kota Medan pada tahun 2020. Dan pada tahun 2020, putra sulung presiden Gibran Rakabuming Raka, Wali Kota Surakarta, diumumkan sebagai calon wakil presiden Kanchar Pranovo, mantan gubernur pusat. Calon yang diharapkan dari Jawa dan PDI-P. Namun kelayakan Gibran bergantung pada keputusan Mahkamah Konstitusi mengenai apakah akan menurunkan usia minimum untuk mencalonkan diri dari saat ini yaitu 40 tahun, karena Gibran sudah berusia 35 tahun. Pengaruh politik Jokowi meluas hingga ke saudara ipar presiden, Anwar Usman, yang memimpin Mahkamah Konstitusi).

“Ini ujian lakmus yang lain [for] Keterlibatan langsung Jokowi [will be] Dalam membentuk politik Indonesia setelah tahun 2024,” kata Wisnu.

Jokowi sendiri belum mengumumkan siapa yang akan ia dukung pada Pilpres mendatang. Namun dalam beberapa bulan mendatang, Wilson mengatakan para pengamat tidak perlu melihat lebih jauh lagi siapa yang didukung PSI untuk mengidentifikasi pilihan yang disukai Jokowi.

READ  Mempersiapkan TKP virus terparah di Indonesia | Arcus Maclean

“Sebuah partai politik yang diyakini banyak orang akan membawa perubahan ideologi dan kebijakan yang nyata sebenarnya telah menjadi kendaraan lain untuk meraih kekuasaan,” kata Wilson, seraya mencatat bahwa politik Indonesia lebih banyak dipenuhi dengan kampanye yang didorong oleh “sinisme” dan “pemilihan umum” untuk mengatasi masalah sosial negara. -masalah-masalah ekonomi.

“Ini soal siapa yang bisa menang. Saya pikir ini mencerminkan budaya politik yang lebih luas di mana kekuasaan adalah tujuan akhir.