Juni 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Dominasi Huawei di Indonesia menimbulkan kekhawatiran ‘kolonisasi digital’ – BenarNews

Dominasi Huawei di Indonesia menimbulkan kekhawatiran ‘kolonisasi digital’ – BenarNews

Pegunungan yang subur dan danau yang megah mengelilingi sebuah universitas swasta di sini yang melatih tenaga kerja digital elit Indonesia di masa depan dengan bantuan kekuatan teknologi Tiongkok yang difitnah oleh pemerintah AS.

Didirikan oleh salah satu pembantu presiden Indonesia, Dell Institute of Technology, atau IT Del, telah berkolaborasi dengan raksasa teknologi terkemuka Tiongkok, Huawei, sejak tahun 2013.

Melalui kemitraan ini, dosen dan mahasiswa akan memiliki akses terhadap pelatihan mutakhir, sertifikasi, dan peluang penelitian di berbagai bidang seperti komputasi awan, kecerdasan buatan, dan keamanan siber.

“Ini adalah situasi yang saling menguntungkan bagi Huawei dan kami,” kata Humasak Simanjuntak, wakil presiden IT Del, kepada BenarNews, jaringan berita yang berafiliasi dengan Radio Free Asia. “Salah satu cara mereka bisa meraih kesuksesan adalah dengan mendukung pendidikan di Indonesia.”

Indonesia menyambut baik investasi Tiongkok untuk mengembangkan ekosistem digitalnya. IT Del didirikan oleh Luhut Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Investasi dan Kemaritiman Indonesia, dan memiliki kerja sama koordinasi resmi tertinggi dengan Tiongkok.

Keterlibatan Huawei dengan Indonesia adalah bagian dari strategi Tiongkok yang lebih luas untuk memperluas pengaruh ekonomi dan politiknya di Asia. Inisiatif Sabuk dan Jalan – Rencana infrastruktur, teknologi, dan investasi global yang diluncurkan 10 tahun lalu oleh Presiden Tiongkok Xi Jinping.

Hal ini termasuk membangun sistem digital, yang menurut Jakarta merupakan kunci menuju kemakmuran di masa depan. Indonesia Ekonomi internet diperkirakan mencapai USD 124 miliar pada tahun 2025. Pada tahun 2020 Laporan oleh Google, Temasek dan Bain & Company.

Namun dominasi Huawei telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan beberapa ahli di tengah peringatan dari Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya bahwa perusahaan Tiongkok tersebut terlibat dalam spionase dan sabotase.

ID-Huawei-2.jpg
Para pekerja menggunakan derek untuk menurunkan gerbong kereta penumpang berkecepatan tinggi buatan China untuk kereta cepat Jakarta-Bandung dari kapal barang di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta. September. 2, 2022. Kredit: Foto file Thida Amara/AP

Arti Sudeja, presiden Forum Keamanan Siber Indonesia dan mantan penasihat pemerintah, mengatakan Hawaii sangat tertanam dalam infrastruktur telekomunikasi nasional, mulai dari jaringan inti hingga perangkat pengguna akhir.

“Akan sangat sulit bagi kami untuk beralih ke perusahaan lain, karena dari hulu hingga hilir, infrastruktur 3G dan 4G kami sudah dikelola oleh Huawei,” ujarnya kepada RFA.

‘Teknologi Dapat Membuat Mereka Berimigrasi’

Huawei telah menyediakan produk dan layanannya ke Indonesia sejak tahun 2000.

READ  Indonesia akan memberlakukan larangan 'darurat' terhadap wabah virus

Perusahaan ini telah menjalin kemitraan dengan lebih dari 100 perusahaan lokal dan lebih dari 30 universitas, dan telah menciptakan lebih dari 20.000 lapangan kerja langsung dan tidak langsung, menurut situs web perusahaan. Ia juga memiliki kesepakatan kerja sama keamanan siber dengan Badan Siber dan Sandi Negara Indonesia atau BSSN.

RT memperingatkan potensi bahaya ketergantungan Indonesia pada perusahaan asing, terutama untuk keamanan siber. “Masyarakat menikmati gelombang teknologi baru tanpa menyadari bahwa teknologi dapat menjajah mereka,” ujarnya.

Alphonse Tanujaya, pakar keamanan siber lainnya, mengatakan Indonesia harus berhati-hati dalam membiarkan pihak luar mengendalikan jaringannya – “bukan hanya Tiongkok, tetapi Amerika Serikat.”

“Kalau kita bicara soal spionase, kita sudah bisa memata-matai tanpa 5G,” ujarnya. “Semua perangkat keras kami dari Tiongkok, kami menggunakan modem, kamera CCTV, dan semuanya dari Tiongkok.”

ID-Huawei-3.JPG
Pelanggan berbelanja di toko retail yang memajang aksesoris ponsel buatan China di pusat perbelanjaan di Bandung, Indonesia, pada 15 Juli 2023. Kredit: Kemunu Amarasinghe/Foto RFA

Kekhawatiran AS terhadap Huawei semakin meningkat Mereka telah melarang Huawei menggunakan jaringan 5G-nya dan menekan sekutu-sekutunya untuk melakukan hal yang sama.

Pada tahun 2020, Penasihat Keamanan Nasional AS saat itu, Robert O’Brien, mengatakan AS memiliki bukti bahwa Huawei “dapat mengakses informasi sensitif dan pribadi” dalam sistem yang dikelolanya di seluruh dunia. Ia berargumentasi bahwa Huawei dipengaruhi oleh pemerintah Tiongkok dan harus mematuhi perintah Partai Komunis Tiongkok.

Huawei telah berulang kali membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka adalah perusahaan independen dan tidak pernah meminta pemerintah mana pun untuk mengkompromikan produk atau data pelanggannya.

ID-Huawei-4.JPG
Presiden Tiongkok Xi Jinping menghadiri sesi pertama KTT Meja Bundar Forum Sabuk dan Jalan di Pusat Konvensi Internasional Danau Yanqi di Beijing pada 15 Mei 2017.

Pemberi wasiat

Perangkat dan jaringan Huawei ada di mana-mana di Asia Tenggara.

Tahun lalu, para peneliti Dana Abadi Carnegie untuk Perdamaian InternasionalSebuah lembaga pemikir di Washington mengatakan Huawei telah “memposisikan dirinya sebagai penyedia keamanan siber di Indonesia” melalui keamanan siber yang ekstensif dan program pelatihan lainnya untuk kelompok mulai dari pejabat senior pemerintah hingga pelajar di pedesaan.

Menteri Luhut, yang memimpin kerja sama Jakarta dengan Beijing, menguraikan pendekatan tersebut pada tahun 2021 – di mana Tiongkok menyediakan perangkat keras dan pelatihan, dan Indonesia memasang, memelihara, dan menyebarkan jaringannya.

“Mengapa saya berurusan dengan Tiongkok? “Tiongkok sangat bermurah hati dalam berbagi teknologinya dengan kami,” katanya. “Mereka selalu bersedia memberikan apa pun yang kami minta. Hal ini membantu kita mengikuti kemajuan teknologi.

READ  Binaragawan Indonesia kembali ke rawa-rawa karena permintaan pewarna lingkungan tumbuh: The Tribune India
ID-Huawei-5.JPG
Pada 12 April 2018, ia bertemu dengan Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang di Aula Besar di Beijing. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Bandjaitan (kiri)

Beberapa perusahaan teknologi Barat seperti Ericsson, Nokia dan Google juga bekerja sama dengan pemerintah Indonesia dan lembaga akademisnya, namun tidak dengan Huawei, menurut para ahli.

Huawei mendominasi infrastruktur telekomunikasi di Indonesia dengan biaya rendah, pinjaman dari bank Tiongkok, dan pelatihan untuk masyarakat lokal.

Peralatan Huawei terutama digunakan dalam proyek Palapa Ring, jaringan serat optik nasional sepanjang 35.000 kilometer (22.000 mil) yang mencakup lebih dari 500 wilayah dan kota di kepulauan Indonesia, yang tahap pertamanya dikerjakan oleh Huawei Marine.

“Kami menyambut baik dukungan Huawei untuk mengembangkan talenta digital di Indonesia dan di seluruh dunia,” kata Wayan Toni Supriyanto, Direktur Jenderal Kerja Sama Internasional Kementerian Komunikasi dan Informatika.

ID-Huawei-6.JPG
Jam tangan pintar besutan raksasa teknologi China Huawei dipajang di toko retail di Bandung, Indonesia pada 15 Juli 2023. Kredit: Kemunu Amarasinghe/Foto RFA

Pembatasan untuk Huawei

Menurut Masyarakat Telematika Indonesia, sebuah forum bagi para pemangku kepentingan industri digital Indonesia, Indonesia memiliki biaya data seluler tertinggi di kawasan Asia-Pasifik, dengan tarif rata-rata 4 sen AS per gigabyte.

Menurut Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia, penetrasi Internet di Indonesia telah mencapai 78% atau 215,6 juta pengguna – dengan kesenjangan yang masih signifikan antara perkotaan dan pedesaan. Sekitar 7.000 desa kecil dan terpencil masih belum terlayani oleh penyedia internet, kata pemerintah.

Dengan latar belakang ini, Huawei masih mempunyai keuntungan dalam membangun bisnisnya.

Perusahaan ini menghadapi tantangan hukum di beberapa negara atas dugaan pencurian rahasia dagang, pelanggaran sanksi AS terhadap Iran, penipuan, pemerasan, dan pelanggaran paten. Huawei juga membantah atau membantah tuduhan tersebut.

Perusahaan ini menghadapi pembatasan atau larangan terhadap peralatan atau layanannya di Amerika Serikat, Australia, Selandia Baru, Jepang, dan Inggris.

Langkah-langkah ini telah menghambat ekspansi global dan pangsa pasar Huawei, khususnya di sektor 5G.

Huawei menghadapi gangguan rantai pasokan akibat sanksi AS yang mencegahnya mengakses komponen dan teknologi utama dari pemasok AS. Hal ini mempengaruhi kemampuannya dalam memproduksi dan menjual produk seperti telepon pintar dan peralatan jaringan.

Huawei telah mencoba mengembangkan alternatifnya sendiri, seperti sistem operasi HarmonyOS dan chip HiSilicon-nya. Mereka sedang mencari pasar dan mitra baru di kawasan lain seperti Afrika, Amerika Latin dan Timur Tengah.

READ  Polinesia: Indonesia, Malaysia memfasilitasi pembatasan COVID-19 lebih lanjut untuk pengunjung asing

Huawei telah melobi dan menuntut untuk melindungi hak dan reputasinya, serta terlibat dalam kampanye humas untuk mendapatkan opini dan kepercayaan publik.

Kemajuan karir

Di kalangan masyarakat Indonesia yang melek teknologi, reputasi Huawei tergolong tinggi.

Muhammad Ihsan Fawzi, dosen di Institut Teknologi Tangsel dekat Jakarta, mengatakan dia menerima banyak tawaran pekerjaan dan undangan berbicara setelah menerima sertifikasi Huawei untuk pengembangan seluler. Dia mempelajari cara mengembangkan aplikasi untuk perangkat dan platform Huawei serta menambahkan fitur seperti lokasi, analitik, notifikasi push, pembelian dalam aplikasi, dan fungsi cloud.

“Setelah saya mendapatkan sertifikasi dan mempostingnya di LinkedIn saya, beberapa perusahaan menghubungi saya dan menawari saya pekerjaan sebagai pengembang seluler atau manajer proyek,” katanya.

Dia tidak menerima tawaran tersebut karena dia tidak ingin meninggalkan pekerjaannya saat ini.

ID-Huawei-7.jpg
Nama Indonesia untuk Dell Institute of Technology terlihat pada papan nama di kampus di Toba, Kabupaten Sumatera Utara, Indonesia pada 27 Juli 2023. Kredit: Ahmad Syamsuddin/Berita Benar

Dosen IT Del, Istas Manalu, yang berpartisipasi dalam perkemahan musim panas yang diselenggarakan oleh Huawei di Tiongkok pada bulan Juni, mengatakan bahwa kamp tersebut menawarkan sesi kepemimpinan dan pelatihan tambahan mengenai komputasi awan, kecerdasan buatan, dan tata kelola TI.

Ia mengatakan ini adalah kesempatan bagi dosen dan mahasiswa untuk “mengenal perkembangan teknologi 5G, keamanan siber, komputasi awan, dan AI”.

Sekarang. Purbo, dosen teknik komputer dan pendukung teknologi open source, mengingatkan bahwa penjajahan digital Tiongkok kini menjadi kenyataan di Indonesia.

“Kami sangat bergantung pada mereka karena kami tidak punya kapasitas,” kata Burbo, wakil rektor Institut Teknologi Tangsel.

Namun ia membandingkannya dengan “penjajahan” Jepang atas Indonesia melalui dominasi merek mobil dan motor Jepang.

Namun, Simanjuntak dari IT Del menepis kekhawatiran tentang Huawei.

Ia mengatakan, kemitraan yang dilakukan pihaknya dengan perusahaan ini murni bersifat teknis dan praktis. Ia mencatat, perusahaannya juga berkolaborasi dengan perusahaan Barat, termasuk Cisco dan Google.

“Kita tidak membeda-bedakan perusahaan tertentu, tapi persaingannya bebas, biarlah bebas. Kalau kita bermitra dengan seseorang, harusnya ada saling menguntungkan,” ujarnya.

BenarNews dan Radio Free Asia berkolaborasi dalam laporan khusus ini.