Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Apa yang diungkapkan oleh lubang tulang berusia 45.000 tahun tentang nenek moyang manusia purba kita

Apa yang diungkapkan oleh lubang tulang berusia 45.000 tahun tentang nenek moyang manusia purba kita

Di dalam gua di bawah kastil Jerman abad pertengahan, para peneliti telah menemukan lubang tulang yang menurut mereka mengungkap rahasia manusia purba.

Sisa-sisa yang terkubur dalam lapisan tanah di gua yang runtuh tersebut mengandung materi genetik dari beruang gua dan hyena serta 13 tulang manusia purba yang mati sekitar 45.000 tahun lalu.

Temuan tersebut – dijelaskan dalam tiga makalah yang diterbitkan Kamis di jurnal Nature and Nature Ecology & Evolution – menunjukkan bahwa manusia purba berkelana ke utara lebih awal dari yang disadari para ilmuwan, bahwa mereka dapat membuat alat berbentuk tombak, dan bahwa manusia kemudian memiliki sarana untuk tumbuh di dalamnya. suhu jauh lebih dingin dibandingkan iklim saat ini.

Penemuan-penemuan ini, yang mungkin terjadi karena perkembangan teknologi DNA baru, mengubah cara para ilmuwan memahami masa ketika manusia dan Neanderthal hidup di benua Eropa.

“Karena usia situs ini dan lokasinya, kami mengetahui secara pasti bahwa terdapat tumpang tindih yang signifikan antara Neanderthal dan manusia,” kata Elena Zavala, ahli paleogenetik dan ilmuwan forensik di Universitas California, Berkeley, yang membantu penulis ketiga penelitian tersebut. Spesies ini kemungkinan besar menjelajahi geografi yang sama selama ratusan, mungkin ribuan tahun.

Sepotong tulang manusia dari Gua Ranes, Jerman.Tim Schuler melalui Springer Nature

Penemuan ini dapat membawa para ilmuwan lebih dekat untuk memahami mengapa Neanderthal akhirnya punah dan apa peran manusia dalam kematian mereka.

Studi ini membantu memperkuat teori bahwa potongan-potongan budaya manusia yang berbeda berevolusi ketika Neanderthal mendekati akhir hidupnya, kata John Hawkes, ahli paleontologi di Universitas Wisconsin-Madison yang mempelajari kerabat manusia purba tetapi tidak terlibat dalam penelitian ini.

READ  Tarian galaksi mengungkapkan bahwa alam semesta lebih kecil dari perkiraan

“Kelompok-kelompok ini sedang melakukan eksplorasi. Mereka pergi ke tempat-tempat baru. Mereka tinggal di sana untuk sementara waktu. Mereka memiliki gaya hidup yang berbeda. Mereka merasa nyaman pindah ke daerah di mana terdapat Neanderthal.”

Penemuan ini hanya mungkin terjadi karena peneliti sebelumnya tidak melakukan hal yang terlewat. Pada tahun 1920-an dan 1930-an para arkeolog menggali Gua Elsenhulli, di bawah Kastil Rähnes di wilayah Thuringia, Jerman. Kastil ini dibangun di atas gua jauh sebelum penggalian dilakukan.

Saat itu, para ilmuwan bertabrakan dengan batu setebal lebih dari 5 kaki, sehingga mencegah mereka mengebor lapisan utama gua yang runtuh.

Pada tahun 2016, para peneliti kembali dengan berbekal teknologi pengeboran modern dan bentuk analisis baru. Sekitar 24 kaki di bawah permukaan, mereka menemukan lapisan yang mengandung ujung daun – mirip dengan ujung tombak – dan pecahan tulang manusia.

Penemuan pecahan tulang manusia mengarahkan para peneliti untuk menggali material yang digali sekitar sembilan dekade lalu, di mana mereka menemukan pecahan kerangka tambahan.