Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ikan purba ini membuat seluruh lautan memiliki bibir bawah yang kokoh

Ikan purba ini membuat seluruh lautan memiliki bibir bawah yang kokoh

Sekitar 375 juta tahun yang lalu, ikan lapis baja menguasai dunia akuatik. Vertebrata berahang primitif ini, yang dikenal sebagai placodermata, hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran, mulai dari hewan kecil yang hidup di dasar laut hingga hewan pemakan filter raksasa. Beberapa diantaranya, seperti Dunkleosteus yang berbentuk bola perusak, termasuk predator tertua di lautan.

Beberapa keanehan kuno ini lebih aneh dari nama Alienacanthus. Ikan Devonian ini ditemukan di Polandia pada tahun 1957, dan awalnya dikenal karena durinya yang besar. Namun penemuan fosil tengkorak Alienacanthus baru-baru ini dijelaskan dalam makalah penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal Ilmu Pengetahuan Terbuka Royal SocietyIa mengungkapkan bahwa duri tersebut sebenarnya adalah rahang bawah ikan yang memanjang. Dua kali lebih panjang dari sisa tengkorak ikan, rahang bawah ini memberikan rahang bawah gigitan maksimum yang normal Alienacanthus, dan mungkin bibir bawah sklerotik.

“Penampakannya masih sangat aneh, jadi nama itu sangat tepat,” kata Melina Gubbins, ahli paleontologi yang mempelajari placoderma di Universitas Zurich dan penulis makalah tersebut.

Sejak penemuannya pada tahun 1950-an, Alienacanthus hanya diketahui dari beberapa fosil yang digali di pegunungan Polandia tengah dan Maroko. Pada masa Devonian Akhir, wilayah ini merupakan pantai yang terendam di sisi berlawanan dari lautan luas yang memisahkan benua super utara dan selatan. Namun banyak dari fosil-fosil ini yang tidak lengkap dan hanya memberikan sedikit rincian tentang seperti apa rupa ikan aneh ini.

Kunci untuk memecahkan misteri mencurigakan ini adalah tengkorak Alienacanthus yang hampir lengkap berukuran panjang lebih dari dua setengah kaki yang berasal dari Maroko dan saat ini menjadi koleksi Institut Paleontologi di Universitas Zurich. Ketika elemen tengkorak terus muncul, tim menyadari bahwa duri Alienacanthus yang berbentuk aneh sebenarnya adalah tulang rahang bawah. Hal ini membuat ikan ini semakin aneh: ketika mulutnya tertutup, placoderma menyerupai ikan berparuh terbalik dengan rahang bawah yang panjang seperti paruh.

Meskipun ikan seperti ikan todak dan hiu gergaji memiliki tonjolan yang dramatis di rahang atas, sangat sedikit spesies yang memiliki tonjolan panjang di rahang bawah. Saat ini, ciri ini hanya terlihat pada sekelompok ikan kecil yang disebut hemibeaks. Namun panjang relatif rahang bawah Alencanthus 20 persen lebih besar dari panjang mandibula. Rahang Alienacanthus juga secara proporsional lebih panjang dibandingkan struktur serupa yang terlihat pada hiu dan lumba-lumba prasejarah, menjadikan fosil ikan ini sebagai juara underbite yang tak terbantahkan.

Rahang yang memanjang mungkin membantu Alienacanthus menyaring sedimen, dan beginilah cara hemibeak modern menggunakan rahangnya yang seperti sekop. Hipotesis lain adalah ikan prasejarah menggunakan rahang bawahnya untuk menyetrum atau melukai mangsanya.

Dr Gubbins percaya bahwa rahang memanjang, yang dipenuhi dengan gigi melengkung yang melampaui ujung rahang atas, kemungkinan besar merupakan jebakan. “Pada dasarnya bisa mengundang mangsa masuk dan kemudian tidak bisa keluar karena hanya ada satu jalan keluar,” ujarnya. Rahang atas Alienacanthus yang lebih pendek dapat bergerak secara independen dari rahang bawah dan menutup setelah ikan atau cumi-cumi berada di kedalaman yang sangat dalam.

Ikan bergigi bergerigi ini adalah makhluk evolusioner yang menarik dan penuh rasa ingin tahu. Sebagai placoderm, Alienacanthus termasuk dalam kelompok vertebrata tertua yang mengembangkan rahang kompleks. Ikan ini memberikan gambaran sekilas betapa ekstremnya rahang saat fitur yang tersebar luas ini muncul.

READ  Apa itu, bagaimana cara melihatnya dan kapan akan kembali: NPR

Alienacanthus juga mewakili salah satu bab terakhir dari kecerdikan evolusioner placodermata. Dalam waktu 15 juta tahun setelah kemunculan Alienacanthus bergigi cangkir, ikan lapis baja ini musnah dan digantikan oleh hiu.